Visa (is) Approved!!

Pengajuan Visa F-1 dan F-2 saya dan suami sudah disetujui, Alhamdulillah 🙂 Berbekal tulisan teman saya ini saya jadi punya bayangan apa saja langkah yang diperlukan. Selisih 2 tahun dari pengalaman Arga ternyata ada sedikit perubahan.

Saya tiba di Kedutaan Amerika Serikat pukul 6.40. Di sana sudah berderet antrian lumayan panjang. Antrian ini sepertinya ditujukan untuk mengusir orang-orang yang belum punya jadwal wawancara. Saya dan suami hanya ditanya punya jadwal wawancara jam berapa, dan diminta menunjukkan paspor. Setelah itu si petugas mencoret nama kami dari daftar yang dia pegang.

Selama berbaris kami diberi baki untuk meletakkan semua barang elektronik mulai dari MP3 player, iPad, kamera, charger, USB, kunci mobil dengan remote, token bank dan headset. Selain itu benda semacam gunting kuku, silet dan pistol pun dilarang dibawa ke dalam. Seluruh benda elektronik dan senjata didaftar dan kami diberi kartu bukti penitipan barang. Oya, di sini juga semua makanan dan minuman harus dibuang. Tidak boleh dibawa masuk ke dalam.

Antrian kedua adalah antrian verifikasi kelengkapan dokumen. Ada 4 atau 5 loket yang menunggu kita. Kalau aplikasi visa diajukan sekeluarga, sebaiknya maju bersamaan. Di sini ditanya beberapa hal yang mungkin luput diisi selama mendaftar online. Suami saya ditanya nama dan lokasi SMP serta tahun berapa bersekolah di sana. Saya sendiri tidak ditanya apa-apa. Yang harus disiapkan adalah paspor terakhir dan yang lama (kalau ada); satu lembarfoto 5 x 5, form I-20 asli (harus sudah ditandatangani), bukti bayar SEVIS fee, bukti bayar  visa application fee dan lembar DS-160

Selesai verfikasi dokumen, kami diberikan kartu bertuliskan nomor kelompok serta panduan apa yang akan dijalani berikutnya. Beruntung saya dan suami datang berdua. Bayangkan kalau datang sendiri. No Blackberry. No iPad. No handphone. Mungkin sebaiknya bawa buku biasa (bukan e-book reader, maksudnya) supaya tidak bosan. Untung juga di sana bertemu teman seangkatan suami (Hardani, Aju & istri serta Andreas & istri).

Setelah duduk menunggu cukup lama, akhirnya kelompok kami dipanggil (saya dapat kelompok no 18). Loket yang harus kami datangi adalah loket sidik jari. Jangan kuatir, di sini dipandu oleh mas mas petugas kedutaan. Selain loket sidik jari ada lagi loket kasir. Apabila belum membayar bisa bayar di sini.

Nunggu lagi.. nunggu lagi… Berikutnya tahapan yang menentukan apakah anda diberi kertas putih atau kuning atau bahkan merah :D. Saya dan suami diwawancara bersamaan (untuk memudahkan saja). Suami ditanya mau sekolah di mana, jurusan yang diambil apa, nanti gelar yang diperoleh apa, berapa lama di sana,  apakah biaya hidup istri ditanggung juga dan dia minta surat jaminan finansial. Kami sudah menyiapkan surat yang dimaksud (oh, thanks BRI) dan.. ya.. si pewawancara langsung beralih ke saya.

Mr. X:  “where did you married?”  <– kedengarannya “are you two married?” –> hal bodoh sebenernya, tapi memang itu yang saya dengar, LOL

Me:  “YES”

Mr. X: “WHAT?”

Suami: “Ng.. In Jakarta! Here!”

Oalah dia tadi nanya tempat meritnya toh (–“)

Mr. X:  “Can I see your marriage certificate?”

Me:  “Here it is!”

Jadi resmilah saya hanya mengucapkan dua kalimat. “YES!” dan “Here it is”.. Hahahaha.. Sampai sekarang suami masi meledek terus-terusan dan dia komplain kenapa saya hanya kebagian pertanyaan yang mudah-mudah. Hehe, bagianku khan memang menulis.

Setelah itu si bule mengembalikan surat jaminan finansial dan buku nikah kami, dan menyerahkan kertas putih yang berarti permohonan visa diterima.. YES!

Note yang perlu diingat:

Sopan n biasa saja. Petugas kedutaan baik-baik dan ramah. Kita senyum saja, mereka juga akan balas senyum. Asal jangan nyengir ga jelas ya.

Foto untuk yang mengenakan jilbab sebaiknya dengan telinga terlihat. Saya malas mengambil resiko disuruh balik lagi gara-gara foto tidak sesuai, jadi beginilah foto yang saya upload dan bawa. Kalau menyangka foto paspor adalah yang terjelek, maka anda salah! Foto Visa lebih jelek lagi!

Percuma bawa makanan, di penjagaan disuruh buang.

Bawa bahan bacaan ya. Buku atau koran. Percaya deh, bete nunggunya.

Advertisements
Tags:

7 Responses to “Visa (is) Approved!!”

  1. Glad to hear this. Sekarang bisa bareng tho ngurus F1 sama F2-nya? Apa masih dipisah?

    • Sekarang bisa barengan kok. Mulai dari antri awal sampai wawancara. kemarin Aju & Andreas juga masing” bareng istrinya. Yang keluarga juga gitu. Sekeluarga maju bareng.

  2. No need to bring in food there, because some “premium” foods are provided *grin*

  3. jadi siap untuk another journey dong, great! hugs. 🙂

Trackbacks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: