Selamat Jalan, Papa..

… selamat berjumpa kembali dengan Mama..

Papa pernah berkata bahwa keinginan beliau adalah pergi dengan tenang, cepat, tanpa sakit dan tidak menyusahkan orang lain, terutama anak-anaknya. Alhamdulillah, saya harus bersyukur bahwa keinginan beliau dikabulkan walaupun hal ini menyisakan shock bagi saya dan adik-adik.

Sabtu, 15 Agustus 2015 saya upload foto berikut di Facebook

papa

Seminggu kemudian saya kembali share foto tersebut

papa2

Sesuai dengan yang saya tulis di Facebook, saya sekeluarga baru saja berkunjung ke rumah adik Papa di Bandung untuk menjenguk Om yang sakit. Kunjungan ke Bandung itu memang diusulkan oleh Papa. Selama perjalanan tersebut Papa terlihat biasa saja. Tetapi belakangan kalau saya ingat-ingat lagi, Papa memang banyak bercerita soal masa kecil saya, hal yang hampir tidak pernah beliau lakukan sebelumnya.

Sabtu, 22 Agustus 2015 pagi, saya menganggap hari itu akan berjalan seperti biasa. Paginya bahkan saya sempat mengirim progress update project yang saya handle di kantor dan sempat posting blog segala. Pukul 11.20 saya ditelepon adik untuk segera datang ke Rumah Sakit.

Long story short, Papa meninggal karena serangan jantung. Beliau jatuh saat sedang duduk di meja makan dan segera dibawa ke Rumah Sakit sekitar pukul 11 WIB. Saat itu beliau masih sadar sepenuhnya, bahkan berkomunikasi sendiri dengan dokter untuk menyampaikan apa yang dirasakan. Menurut dokter tiba-tiba Papa kelelahan dan langsung dibaringkan di IGD untuk mendapat tindakan.

Pukul 12.20 WIB beliau tiada

Seumur hidup saya, Papa tidak pernah dirawat di Rumah Sakit. Tidak pernah sakit berat. Tidak pernah operasi, bahkan operasi ringan sekalipun. Tidak pernah butuh bantuan orang lain untuk beraktivitas. Saya shock berat saat tiba di RS dan melihat kondisi beliau yang sedang menerima tindakan. Masker oksigen di wajahnya, dokter dan perawat di sekelilingnya sedang mengoperasikan alat kejut jantung… dan yang tidak saya lupa adalah bunyi datar di alat monitor jantung. Sampai saat ini adegan tersebut masih terputar di ingatan saya, seakan saya adalah penonton yang tak bisa berbuat apa-apa.

Tapi kekagetan saya belum seberapa dibanding adik bungsu saya. Kukuh, adik saya itu kebetulan sedang liburan semester dan berencana ikut kursus bahasa Inggris di Kampung Inggris, Kediri. Sebelum ke Kediri dia mampir ke rumah saudara di Tulungagung. Dia berangkat Jum’at siang dan sampai di Tulungagung pada Sabtu Subuh. Sabtu pagi itu dia masih bercanda dengan Papa di telepon. Siapa sangka Sabtu siangnya Papa meninggal dunia.

Di antara kami empat bersaudara mungkin yang paling terpukul adalah Kukuh. Bukan hanya karena ia anak bungsu yang 9 tahun lalu kehilangan Mama di usia 11 tahun, tapi juga karena faktor kedekatannya dengan Papa. Bisa saya bilang, ia anak kesayangan Papa. Saking sayangnya, istilah orang Jawa, Kukuh itu ditilapno oleh Papa.

Ya, Papa berpulang sesuai dengan keinginannya. Teman-teman beliau bahkan berkata bahwa mereka iri pada Papa. Mereka sendiri pun ingin seperti itu, berangkat dengan cepat dan sama sekali tidak menyusahkan.

Inna lillahi wa inna ilayhi raji’un… Selamat jalan, Papa.. Selamat berkumpul kembali bersama Mama.

Bagi teman-teman yang membaca posting blog ini, saya mohon doa untuk beliau semoga diberikan tempat terbaik di sisiNya dan diampuni segala kekeliruannya. Terima kasih ya πŸ™‚

Advertisements
Tags:

26 Responses to “Selamat Jalan, Papa..”

  1. Turut berduka cita yang sedalam-dalamnya untuk kepergian ayahnya.. Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan..

  2. Mugi2 jembar & terang kubure…. Ya Alloh, aamiin…. 😦

  3. Ikut berduka cita ya… Semoga papanya sekarang udah berbahagia dia surga…
    Semoga keluarga yg ditinggalkan bisa tabah ya…

  4. Turut berduka cita ya.. Semoga beliau tenang disisiNya dan keluarga kalian diberikan ketabahan..

  5. Innalillahi wa innailaihi rajiun.. Semoga amal ibadah beliau diterima Allah SWT, diampuni segala dosanya, dan ditempatkan di tempat terbaik di sisi Allah SWT ya Mbak, aamiin..

  6. Mbak Ning, yuk ah janjian ketemu. Mbak aku sedih banget baca ini 😦
    Yang sabar ya Mbak. Kirim doa ya Mbak.
    Aduh ini nulis gini sambil mata nya berebes mili 😦
    Be strong ya Mbak …

  7. Turut berduka cita ya Putri sekeluarga … semoga alamarhum diberi tempat terbaik di sisiNya dan keluarga yang ditinggalkan diberi keikhlasan.

Trackbacks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: