Archive for March, 2017

March 31, 2017

Mining, Layoff dan Introvert

Gara-gara kebanyakan baca bahan buat ngerjain tugas yang topiknya beda-beda satu sama lain, otak saya jadi mikirin hal yang ajaib. Trus saya jadi heran juga sih kenapa jadi loncat-loncat begini ya. Belum lagi pengaruh hormon, semalam sempat agak mellow sedikit. Untung aja suami selalu siap sedia buat jadi tempat sampah dengerin ocehan saya, hehehe.

Naaah daripada akhirnya semua topik ini memenuhi benak dan folder laptop, mendingan saya tulis, sekalian buat dibaca-baca lagi ntar kalo udah lulus. Paling juga besok-besok dibaca sambil geli sendiri, kok dulu segitu amatnya ya, wkwkwk..

  1. Self driving technology untuk mining industry. Baca jurnal dan artikel soal ini buat tugas Emerging Technologies. Presentasinya udah kelar, report-nya juga udah di-submit hmm.. 30 menit yang lalu.
  2. Tahun 2015-2016 lalu Hewlett Packard layoff besar-besaran. Baca berita ini buat tugas Managing Stakeholder, yang sampai sekarang masih belum ada gambaran mau nulis tentang masalah apa. Tapi kemungkinan sih bakal tentang issue layoff ini.
  3. Cyanobacteria. Saya juga benernya heran sih kenapa tiba-tiba nyampe ke sini. Gara-gara browsing tentang geoscience buat tugas IS Governance dan akhirnya nyasar ke fotosintesis.
  4. E-government Australia vs Singapore. Ngebandingin dari segi enterprise architecture and application-nya. Kalo yang ini buat tugas EAA, hasil rundingan kelompok dua hari yang lalu.
  5. Introvert dan ciri-cirinya. Ini ngga berhubungan sama sekali sama tugas kuliah. Saya habis baca buku Quiet karangan Susan Cain tapi kurang bisa relate dengan apa yang dia tulis. Kayaknya kudu nyari buku lain yang lebih bisa bikin saya ngerasa klik, gitu.

Memang sih kalo buat saya, nulis itu jadi salah satu cara buat pelampiasan stress. Saya perhatiin diri sendiri, kadang makin tertekan saya jadinya malah makin sering nulis. Kalo diliat di blog ini, ada masa-masa saya sering banget update blog post berarti sebenernya lagi banyak pikiran. Sayang hasil tulisan biasanya singkat, ngasal, topik seadanya. Coba kalo agak serius, khan bisa dikirim ke media *ngayal*.

Advertisements
March 28, 2017

Bulan Nari

Maret 2017 ini jadi bulan favorit banget, soalnya mendadak saya lagi banyak job jadi bisa ikut nari 3 kali dalam sebulan. Halah, berasa kayak artis aja :D. Tapi beneran, kapan lagi bisa ada kesempatan kayak gini, tampil tiga kali dengan orang-orang yang berbeda-beda, tim yang beda dan juga event yang beda walopun semua serunya tetap sama.

Welcoming LPDP Februari 2017

Ini acara internal awardee LPDP dalam rangka menyambut pendatang baru di Semester 1 2017.  Tiap semester memang rutin sih ada acara Welcoming beginian, jadi buat awardee LPDP yang rencana mau ke Melbourne (Unimelb, Monash, Victoria Uni, La Trobe atau Deakin), siap-siap disambut sama kita-kita di sini. Trus jangan lupa ngecek tips dan trik hidup di Melbourne di web Vic LPDP ini. Saya kadang nulis di situ juga, walopun ngga banyak dan tema yang ditulis juga random.

Artiumnation 2017

Berlokasi di Melbourne Town Hall, acara peringatan ulang tahun Saman Melbourne yang ke-12 ini seru banget. Sedikit cuplikan tentang saman ada di blog post yang ini. Sebenernya di acara ini ngga hanya ada saman sih, ada banyak tarian mulai dari Kancet, Lenso, Srikandi sampai Jaipong dan semuanya keren-keren. Beberapa di antara foto-fotonya bisa dikepoin di halaman Facebook Saman Melbourne.

Multicultural Victoria 2017

Di sela-sela hebohnya kuliah, tugas dan kerja kelompok yang semua jatuh di Week yang sama, ternyata saya masih sempat nari bareng Bhinneka di acara bergengsi ini. Acara ini diadain sama Victorian Multicultural Commission (VMC), lembaga yang memang berkecimpung di bidang budaya. Negara bagian Victoria pada umumnya dan Melbourne pada khususnya memang bisa dibilang bangga banget karena ragam kesenian dan budaya ada di sini. Kalo ga percaya, liat deh akun Facebook Victorian Multicultural Comission, terutama bagian liputan acara weekend kemarin. Banyak banget seni yang ditampilin mulai dari nyanyi, nari sampai kuliner.

Sekarang bulan Maret udah hampir lewat.. Hepi-hepinya juga udah lewat. Balik lagi ke assignment yuuk.

28 Maret 2017, ditulis dari Giblin library, di sela-sela ngerjain tugas Emerging dan IS Gov.

March 26, 2017

Week 4

Legaa, baru terbebas dari Week 4, salah satu minggu sibuk buat saya. Seperti semester sebelumnya dan juga semester mendatang sampai lulus, saya ambil 4 mata kuliah; sebut aja A, B, C dan D. Ntar ringkasan soal masing-masing mata kuliah ini diceritain di blog post berikutnya aja.

Mata kuliah A pernah saya ceritain sebelumnya, namanya EAA yang ada tugas seminar leadership. Di sini tiap mahasiswa dikasi kesempatan milih mau jadi leader di minggu ke-berapa. Berdasarkan pengalaman semester kemarin, kayaknya minggu-minggu ketiga atau keempat itu longgar, belum banyak assignment due date. Pede lah saya milih minggu keempat buat jadi leader. Ga pake baca topiknya soal apa pokoknya hajar bleh. Lagian pak dosennya juga bilang

“Kamu ga perlu paham tentang topiknya sekarang kok. Pilih aja yang kira-kira menarik buat kamu trus ntar baca learning objective-nya dan trus baca reading yang saya kasi, pasti bisa.”

Oke deh, pak.

Keputusan yang agak saya sesali pas baca topik minggu ke-4: Components of EA, Part 1: Zachman Framework: Strategy and Information. 

Jeng jeng.. Ini apaan ya. Makin dibaca saya makin garuk-garuk. Separo putus asa, saya googling ‘Zachman framework for dummies’. Ngerti? Ya nggak lah. Untungnya di minggu itu saya ngga sendirian. Ada cewek Chinese yang jadi partner buat bingung bareng. Oke deh, kita ketemuan sekali, saling curhat bahwa benda yang namanya Zachman ini sama-sama asing buat kami dan pada akhirnya sepakat kita kerja bareng dengan metode bla bla bla.

Nah itu cerita tentang tugas mata kuliah A.

Mata kuliah B. Mata kuliah yang ini ternyata ada due sehari setelah saya jadi seminar leader. Dan saya baru ngeh setelah naruh nama buat jadi leader di mata kuliah A. Haduuuh. Mau ganti week jadi week ke-sekian juga kayaknya kok bakalan sama aja. Ya udahlah, namanya juga mahasiswa tho. Udah harus akrab sama begini-beginian.

Mata kuliah C. Alias Emerging Technologies and Issues. Kelasnya menarik, dosennya asik, bahan kuliahnya juga seru. Tanpa prasangka dan praduga apapun saya masuk kelasnya pas minggu pertama. Ternyata di minggu itu udah disuruh bikin kelompok kerja. Habis bikin kelompok trus kita disuruh ambil undian buat nentuin presentasi di minggu ke-berapa. Udah bisa nebak belum ternyata saya kebagian di week berapa? Iya bener, sesuai judul postingan ini: Week 4.

Speechless. Saya cuma bisa diem sih pas tau kalo ini juga di minggu ke-4. Tapi untung banget lho saya sekelompok sama temen-temen yang keren banget. Mulai dari milih topik, diskusi bahan laporan sampai dengan latihan presentasi, semua anggota tim ikut partisipasi. Berhubung ada di antara anggota kelompok yang kerja, jadi mayoritas kegiatan kami lakukan lewat Google Drive dan didiskusikan lewat Google Hangout. Detil soal presentasi dan feedback-nya saya tulis kapan-kapan aja deh.

Mata kuliah D. Idle. Mematikan. Mata kuliah ini agak ngeri si menurut saya. Tapi untungnya ga punya sumbangsih due date di Week 4.

Mata kuliah khusus: Menari Saman. Ini niscaya ngga akan ditemukan di silabus MIS Unimelb. Cuma ada di kurikulum hura-hura ala Bhinneka. Asli kalo yang satu ini saya ngga ngeh sama sekali kalo ada di Week 4 juga. Biasalah saya, kalo ada open recruitment nari tu suka ngasal daftar aja ngga liat-liat tanggal. Pas tau kalo ternyata harus tampil nari di akhir Week 4 saya cuma bisa mbatin dalam hati “kok bisaaa…”

Kalo yang ini ga pernah saya sesali, apalagi kali ini tampilnya di event bergengsi: Multicultural Victoria. Ini cuplikan dari website-nya:

“Cultural Diversity Week brings together Victorians from all walks of life to promote community harmony and celebrate the many cultures that make our state so vibrant.  

Coordinated by the Victorian Multicultural Commission, the celebration extends over one week and coincides with the United Nations Day for the Elimination of Racial Discrimination on 21 March.

Cultural Diversity Week 2017: Our Journey, Our Stories will be held from 18 – 26 March, 2017.”

Gila.. Keren abis khan.

 photo 1_zpsmqvtfwk6.png

 photo photo6249112175583012795_zpsgvs5dbzo.jpg

Credit photo: Pak Windu Kuntoro dan Fidelis

Trus biasa lah saya, tiap tampil nari selalu seneng. Ngga cuma pas tampilnya sih sebenernya, tiap waktunya latihan nari saya juga bahagia. Sampai-sampai beberapa orang terdekat saya komentar gini: “Ah kamu mah memang orangnya gampang seneng.” Lha, bukannya bagus ya? Refreshing buat saya tuh simpel, cukup diajak latihan nari atau dikasi buku dan kopi 😀 *murahan.. wkwkwk*.

March 23, 2017

Intrik-Intrik EAA

EAA di sini sebenernya singkatan dari Enterprise Applications and Architecture, salah satu kelas yang saya ambil semester ini. Kuatir aja, jangan-jangan ada yang salah sangka jadi #eaaa yang sering jadi bahan hashtag. Ga tau kenapa, kelas ini penuh drama sejak dari minggu pertama.

Jadi ada lima mahasiswa Indonesia yang barengan ngambil kelas ini: Nita, Epi, Sari, Kevin dan saya. Nama-nama saya samarkan demi keselamatan saya, soalnya nulis ini tanpa persetujuan mereka terlebih dulu, hihihi.

Nita, cewek rajin, pinter dan baik hati yang jadi rebutan (literally). Ga tau kenapa, kayaknya Nita ini udah terkenal di kalangan teman-temannya bahwa kalo sekelompok sama dia tuh udah pasti jaminan nilai gendud. Jadi semester kemarin udah ada dua orang non Indonesia yang pesen duluan “Eh ntar kalo EAA sekelompok sama gue yaaa..”. Trus di sinilah saya kalah, soalnya baru ngomong pas semester baru mulai.

 photo 1_zpswa5vuill.jpgEpi, another smart and kind-hearted girl, yang ini untungnya saya beruntung bisa langsung gaet buat jadi temen sekelompok. Gimana ga beruntung, liat aja dari screen shot chat kelompok kami nih. Kapan lagi bisa dapat temen se-grup yang cinta mati sama subject kuliahnya.

Sari, cewek ekstrovert yang pinter banget ini jadi anggota kelompok kami terakhir. Soalnya terus terang awalnya saya juga ga kenal sama Sari dan ga tau kalo Sari ambil mata kuliah ini. Begitu kita lamar buat sekelompok, eh dia mau. Ya sudah!

Kevin, ini temen seperjuangan saya soalnya kita masuk di semester yang sama jadi hampir semua mata kuliah yang kami ambil sama. Lucunya, karena penampilan Kevin yang Chinese abis, awalnya saya ngga tau kalo Kevin ini dari Indo. Begitu dia ngomong, lha kok malah Jawa medhok.

 photo 2_zpscfvcyciy.jpgMinggu pertama dimulai. Biasa lah kalo Week 1 itu udah mulai kasak-kusuk cari anggota kelompok, begitupun dengan kita berlima. Tapi kali ini beda, soalnya Nita udah dipesen sama dua orang, berarti kalo sekelompok sama Nita otomatis langsung dapat tiga sementara udah ada saya, Epi dan Kevin. Padahal satu kelompok maksimal 5 orang.

Udah gitu saya juga udah dikontak temen Chinese buat jadi temen satu grup jadi di kelompok saya udah ada 4. Dengan terpaksa Nita jadi me-remove dirinya dari kelompok kami. Sediiih, soalnya ini semester terakhirnya si Nita, sementara saya belum pernah ngalamin se-tim sama dia. Hiks.

Lesson learned 1: kalo ada temen yang rajin dan pinter, langsung book aja dia buat jadi temen sekelompok semester depan dan depannya lagi dan depannya lagi dan depannya lagi sampe lulus.

Yang bikin jadi drama adalah: teman Chinese saya mengundurkan diri dari kelompok karena dia nge-drop mata kuliah ini dan milih ambil mata kuliah lain terlebih dahulu. Yang ada Nita protes berat pas tau ini “Jadi kalian lebih memilih temen yang nge-drop EAA ya ketimbang gue”.. Hahahaha.. Maap Nitaa, saya juga sedih kok.

Karena satu dan lain hal, Sari baru bisa masuk kelas pas Week 4. Kebetulan di Week 4 itu saya kebagian tugas buat jadi seminar leader. Tugas seminar leader adalah ngasi summary soal bahan bacaan minggu itu, kasi pertanyaan, trus mancing anggota seminar buat berpartisipasi. Saya agak nervous juga buat sesi seminar leadership ini, apalagi topiknya tentang hal yang saya ngga tau sama sekali. Haduh.

Hari itu pas sebelum kelas, kelompok kami (Sari, Epi, Kevin dan saya) sepakat buat meeting dulu di perpus untuk bahas mau ambil topik apa buat laporan yang akan dikumpul di Week 10. Nah selama meeting itu kami ngobrol ngalor ngidul sampe si Sari tiba-tiba nyeletuk “Pokoknya gw mau tau nama semua anggota kelompok seminar kita, khan seru tuh kalo tau namanya gw bisa langsung manggil nama mereka biar jawab pertanyaan gw. Kalo ngga, ntar kalo gw nanya ga dijawab donk!”  Hmmm.. Saya mikir diem-diem “ide bagus juga nih benernya”.

Jadilah pas seminar dimulai dan saya udah selesai kasi summary, iseng saya liat-liat ke partisipan dan ga tau kenapa saya reflek nanya ke si Sari “Hmm. Sari, do you have any input about this topic?”. 

Lesson learned 2: jangan kasitau senjata kita ke orang lain. Bisa jadi senjata makan tuan 😀

Untung aja si Sari orangnya smart n ekstrovert abis, jadi dia ngga kehabisan ide buat ngomong. Berkat Sari juga sih seminar kami jadi hidup dan penuh ketawa-ketiwi. Nah si Sari ini khan suka ngajuin pertanyaan, jadi sambil ngejawab dia abis itu sekalian ngajuin pertanyaan. Kebetulan waktu itu lagi ada tutor kelas kami yang mengawasi diskusi kelompok seminar kami. Eeeh pas ndenger pertanyaannya Sari, si tutor komentar gini “That’s really good question! It’s actually exam question..” . Trus si Sari pas denger ini langsung gelagapan. Bukan apa-apa, dia tuh lupa barusan nanya apa.. Hahahaha..

Lesson learned 3: kalo ngajuin pertanyaan sebisa mungkin fokus. Kali aja pertanyaan kita bakal masuk jadi exam question.

Trus lucunya lagi, saya tuh perhatiin pas sepanjang seminar Epi ngantuk berat. Keliatan banget dari tatapan matanya yang udah susah nahan mata biar ga ketutup. Tapi begitu ngedenger ‘… exam question’ trus si Epi langsung kayak dicubit gitu. Seger! Tolah-toleh liat ke Sari buat cari tau itu barusan bahas apa, yang sayangnya mukanya Sari juga bingung soalnya dia lupa barusan nanya apa.. Hahaha.. Untung si tutor baik hati, dia mengulang pertanyaan Sari sambil ngasitau jawabannya juga.

Well, ini baru Week 4 sih cuma rasanya saya kok kayak udah separuh babak belur begini. Kemungkinan blog post berikutnya bakal cerita soal Week 4 ini. Cheers!