Tentang LDR

 photo IMG_4870_zpse81rtmks.pngGa kerasa sekarang udah genap 8 bulan jauh-jauhan dari suami. Saya bersyukur banget mengalami LDR (long distance relationship) di jaman sekarang, di mana aplikasi chatting beragam dan video call murah. Bayangkan kalau LDR 13 tahun lalu di mana HP yang happening aja semacam Nokia 3310 atau 8210. Boro-boro mau video call.. Whatsapp aja ngga ada.

Apa aja yang dirasain selama 8 bulan sendirian? Kurang lebih ini dia:

  1. Ga ada bedanya LDR atau nggak, komunikasi saya dan suami hanya terputus kalau dua-duanya lagi tidur. Kami biasanya selalu ngobrol hampir 24 jam, walaupun sebenernya term ‘kami’ itu juga ga tepat sih. Di mana-mana juga biasanya yang cerewet khan si istri ya, di sini juga begitu adanya. Saya cerita panjang kali lebar kali tinggi cuma buat dapat tanggapan “ooo..”.
  2. Nyobain macem-macem aplikasi chat. Favorit kami sampai saat ini cuma dua: Telegram untuk chatting dan Whatsapp untuk video call. Dulu sempat nyoba Skype dan Facebook Messenger untuk video call tapi lama-lama kok berasa ribet, kebanyakan aplikasi yang diinstal di HP. Belum lagi Facebook Messenger itu entah kenapa ngabisin batere jadi dengan terpaksa saya uninstall.
  3. Harus sering ngecek suami lewat video call. Bukan, ini bukan gara-gara saya curiga suami lagi ngapain. Tapi buat ngecek kondisi apartemen kayak yang saya ceritain beberapa bulan lalu, sekaligus buat ngecek gimana penampilan suami saya. Soalnya pernah beberapa minggu saya ngga kontak lewat video call, sekalinya nelpon.. Ya ampuuun, itu kumis dan jenggot entah berapa hari ga dicukur. Belum lagi rambutnya udah gondrong dan bikin dia kayak anak mahasiswa S1 yang ga kelar-kelar skripsinya (–“). Walopun memang pasti temen-temen kantornya maklum sih kalau dia keliatan ga keurus, wong memang bujang lokal.
  4. Merasa beruntung saya dulu pilih Melbourne buat sekolah. Selain karena kotanya asik, juga ga terlalu jauh dari Jakarta. Ini juga nih yang jadi alasan utama kenapa saya pilih Aussie dan bukannya UK atau Amerika. Biar bisa sering-sering dijenguk suami, hihihi. Perjalanan Jakarta-Melbourne dengan pesawat direct cuma butuh waktu 7-8 jam. Biasanya suami saya pesankan tiket berangkat direct Garuda yang berangkat Jum’at malam dan tiket pulang Selasa siang dengan Jetstar.
  5. Bersahabat dengan situs penyedia layanan tiket. Seperti yang sudah direncanakan di awal LDR, suami biasanya main ke sini tiga bulan sekali. Ga penting mau jalan di Melbourne aja atau dolan ke kota lain, yang pasti ketemuan setahun minimal 4 kali. Situs yang sering saya ulik biasanya website Garuda, Jetstar, Traveloka, Kayak, atau Cheapoair. Ntar eksekusi beli tiketnya ya berdasarkan hasil mana yang kasih harga paling murah.
  6. Deadline. Ini ga bisa ditawar ya. Repotnya, deadline datang dari dua belah pihak, ada masa tertentu di mana suami nggak bisa cuti dan ada tanggal saya ada presentasi atau harus submit paper. Kalo udah gini biasanya kami ngutak-atik tanggal lagi, nyari waktu yang lebih longgar untuk bisa ketemuan.

Sementara kayaknya baru ini dulu yang diinget. Ntar kalau ada lagi hal yang diinget dijadiin bahan blog post berikutnya aja. Ide buat nulis inipun mendadak muncul di tengah-tengah ngerjain assignment. Heran, tiap ngerjain assignment kayaknya ada aja ide yang berloncatan di benak, minta buat buru-buru ditulis, hehehe..

Advertisements

5 Comments to “Tentang LDR”

  1. Wah kok sama ya, aku kalau lagi deadline apapun (terlebih pas jaman2 tesis), ada aja yg tiba2 ide pengen nulis ini itu di blog. Sampai kena tegur pembimbingku “den, tesis selesaikan. Jangan nulis blog mulu” hahaha si Bapak pembaca setia blogku dulu. Entah sekarang.
    Baca tulisanmu ini, jadi ingat masa2 setahun lebih LDR. Dan selama itu ga pernah yg namanya video call. Kami males soalnya lihat muka masing2 di layar haha. Telpon pun dua minggu sekali.

  2. iya sekarang udah lebih gampang buat yang LDR ya. jaman kita dulu kalo telpon aja mahal banget, mesti pake kartu! hahaha. untung sih dulu udah ada email, gak kebayang jaman dulunya lagi kalo LDR mesti pake surat kayak gimana ya.. 😛

  3. LDR hari gini gak seberat dulu lah yaaaa mbak Putt. Iya ya, Oz ini deket. Kalo kangen, semalem juga bisa nyampe. 😊

  4. (((kayak anak mahasiswa S1 yang ga kelar-kelar skripsinya)))

    😆 😆 😆

  5. Toooss untuk LDR-annya. Aye dah tahun ke 5 nih. Tahun-tahun pertama terasa berat. Selanjutnya dengan semakin mudahnya tranportasi jadi semakin mereda pedihnya LDR heuheu.

    Semoga segera tahun 2020, masa ketika doraemon hadir hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: