Intrik-Intrik EAA

EAA di sini sebenernya singkatan dari Enterprise Applications and Architecture, salah satu kelas yang saya ambil semester ini. Kuatir aja, jangan-jangan ada yang salah sangka jadi #eaaa yang sering jadi bahan hashtag. Ga tau kenapa, kelas ini penuh drama sejak dari minggu pertama.

Jadi ada lima mahasiswa Indonesia yang barengan ngambil kelas ini: Nita, Epi, Sari, Kevin dan saya. Nama-nama saya samarkan demi keselamatan saya, soalnya nulis ini tanpa persetujuan mereka terlebih dulu, hihihi.

Nita, cewek rajin, pinter dan baik hati yang jadi rebutan (literally). Ga tau kenapa, kayaknya Nita ini udah terkenal di kalangan teman-temannya bahwa kalo sekelompok sama dia tuh udah pasti jaminan nilai gendud. Jadi semester kemarin udah ada dua orang non Indonesia yang pesen duluan “Eh ntar kalo EAA sekelompok sama gue yaaa..”. Trus di sinilah saya kalah, soalnya baru ngomong pas semester baru mulai.

 photo 1_zpswa5vuill.jpgEpi, another smart and kind-hearted girl, yang ini untungnya saya beruntung bisa langsung gaet buat jadi temen sekelompok. Gimana ga beruntung, liat aja dari screen shot chat kelompok kami nih. Kapan lagi bisa dapat temen se-grup yang cinta mati sama subject kuliahnya.

Sari, cewek ekstrovert yang pinter banget ini jadi anggota kelompok kami terakhir. Soalnya terus terang awalnya saya juga ga kenal sama Sari dan ga tau kalo Sari ambil mata kuliah ini. Begitu kita lamar buat sekelompok, eh dia mau. Ya sudah!

Kevin, ini temen seperjuangan saya soalnya kita masuk di semester yang sama jadi hampir semua mata kuliah yang kami ambil sama. Lucunya, karena penampilan Kevin yang Chinese abis, awalnya saya ngga tau kalo Kevin ini dari Indo. Begitu dia ngomong, lha kok malah Jawa medhok.

 photo 2_zpscfvcyciy.jpgMinggu pertama dimulai. Biasa lah kalo Week 1 itu udah mulai kasak-kusuk cari anggota kelompok, begitupun dengan kita berlima. Tapi kali ini beda, soalnya Nita udah dipesen sama dua orang, berarti kalo sekelompok sama Nita otomatis langsung dapat tiga sementara udah ada saya, Epi dan Kevin. Padahal satu kelompok maksimal 5 orang.

Udah gitu saya juga udah dikontak temen Chinese buat jadi temen satu grup jadi di kelompok saya udah ada 4. Dengan terpaksa Nita jadi me-remove dirinya dari kelompok kami. Sediiih, soalnya ini semester terakhirnya si Nita, sementara saya belum pernah ngalamin se-tim sama dia. Hiks.

Lesson learned 1: kalo ada temen yang rajin dan pinter, langsung book aja dia buat jadi temen sekelompok semester depan dan depannya lagi dan depannya lagi dan depannya lagi sampe lulus.

Yang bikin jadi drama adalah: teman Chinese saya mengundurkan diri dari kelompok karena dia nge-drop mata kuliah ini dan milih ambil mata kuliah lain terlebih dahulu. Yang ada Nita protes berat pas tau ini “Jadi kalian lebih memilih temen yang nge-drop EAA ya ketimbang gue”.. Hahahaha.. Maap Nitaa, saya juga sedih kok.

Karena satu dan lain hal, Sari baru bisa masuk kelas pas Week 4. Kebetulan di Week 4 itu saya kebagian tugas buat jadi seminar leader. Tugas seminar leader adalah ngasi summary soal bahan bacaan minggu itu, kasi pertanyaan, trus mancing anggota seminar buat berpartisipasi. Saya agak nervous juga buat sesi seminar leadership ini, apalagi topiknya tentang hal yang saya ngga tau sama sekali. Haduh.

Hari itu pas sebelum kelas, kelompok kami (Sari, Epi, Kevin dan saya) sepakat buat meeting dulu di perpus untuk bahas mau ambil topik apa buat laporan yang akan dikumpul di Week 10. Nah selama meeting itu kami ngobrol ngalor ngidul sampe si Sari tiba-tiba nyeletuk “Pokoknya gw mau tau nama semua anggota kelompok seminar kita, khan seru tuh kalo tau namanya gw bisa langsung manggil nama mereka biar jawab pertanyaan gw. Kalo ngga, ntar kalo gw nanya ga dijawab donk!”  Hmmm.. Saya mikir diem-diem “ide bagus juga nih benernya”.

Jadilah pas seminar dimulai dan saya udah selesai kasi summary, iseng saya liat-liat ke partisipan dan ga tau kenapa saya reflek nanya ke si Sari “Hmm. Sari, do you have any input about this topic?”. 

Lesson learned 2: jangan kasitau senjata kita ke orang lain. Bisa jadi senjata makan tuan 😀

Untung aja si Sari orangnya smart n ekstrovert abis, jadi dia ngga kehabisan ide buat ngomong. Berkat Sari juga sih seminar kami jadi hidup dan penuh ketawa-ketiwi. Nah si Sari ini khan suka ngajuin pertanyaan, jadi sambil ngejawab dia abis itu sekalian ngajuin pertanyaan. Kebetulan waktu itu lagi ada tutor kelas kami yang mengawasi diskusi kelompok seminar kami. Eeeh pas ndenger pertanyaannya Sari, si tutor komentar gini “That’s really good question! It’s actually exam question..” . Trus si Sari pas denger ini langsung gelagapan. Bukan apa-apa, dia tuh lupa barusan nanya apa.. Hahahaha..

Lesson learned 3: kalo ngajuin pertanyaan sebisa mungkin fokus. Kali aja pertanyaan kita bakal masuk jadi exam question.

Trus lucunya lagi, saya tuh perhatiin pas sepanjang seminar Epi ngantuk berat. Keliatan banget dari tatapan matanya yang udah susah nahan mata biar ga ketutup. Tapi begitu ngedenger ‘… exam question’ trus si Epi langsung kayak dicubit gitu. Seger! Tolah-toleh liat ke Sari buat cari tau itu barusan bahas apa, yang sayangnya mukanya Sari juga bingung soalnya dia lupa barusan nanya apa.. Hahaha.. Untung si tutor baik hati, dia mengulang pertanyaan Sari sambil ngasitau jawabannya juga.

Well, ini baru Week 4 sih cuma rasanya saya kok kayak udah separuh babak belur begini. Kemungkinan blog post berikutnya bakal cerita soal Week 4 ini. Cheers!

Advertisements

4 Responses to “Intrik-Intrik EAA”

  1. Drama di kelas gini ternyata nggak cuman anak kuliahan s1 ya. Kirain kl pasca udah males drama hahaha

  2. Hahaha kalo kerja kelompok emang penting banget dapet anggota yg pinter dan rajin…

Trackbacks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: