Archive for April, 2017

April 27, 2017

Seneng…

Tiap kali video call sama suami, dia selalu komentar “Kenapa mukamu kayaknya seneng banget begitu?”

Ditanya gitu malah saya bingung.

“Lho? Iya ya? Masa?”

“Iya wong sebelumnya ekspresimuĀ serius ngeliatin layar HP trus abis itu berubah drastis jadi girang banget pas lihat aku”

Ya kaliii.. Namanya juga nelpon suami sendiri. Wajar khan kalo girang. Yang bikin bingung kalo nelpon suami orang trus girang šŸ˜°.

 photo 1_zpsqwuzxoe8.png

Tapi ditanya gitu sebenernya bikin inget masa-masa saya masih ngantor dulu. Hampir tiap malam saya dijemput suami. Walaupun buat jemput dulu bisa dibilang dia menyiksa diri sih. Wong kantor suami di Ragunan, kantor saya di Mega Kuningan, sementara tempat tinggal kami di Kalibata. Praktis dia bolak-balik cuma untuk menjemput saya. Kalo diliat dari peta di samping, keliatan khan itu total perjalanan yang ditempuh suami jadi 15.8 km. Padahal kalo dia langsung pulang dari Ragunan ke Kalibata, jaraknya cuma sekitar 8-9 kiloan.

Belum lagi load kerjaan saya yang seringkali bikin pulang malam. Atau nggak jarang juga saya ada implementasi yang baru mulai jam 10 malam dan selesainya bisa entah kapan. Orang IT pasti tahu bener deh soal beginian šŸ˜€

Tapi yang namanya suami saya mah orangnya lempeng, santai aja. Saya mau pulang jam berapapun tinggal kirim message lewat Telegram “Aku udah kelar nih. Pulang yuk..”Ā  Trus berikutnya saya tinggal nunggu sekitar 30-45 menit sampai suami datang. Kadang tahu-tahu dia bilang “Buruan.. Aku udah diusir-usirin Satpol PP nih.. Disangka Gojek.” Wkwkwkw… Kasian šŸ˜€

Satu saat pas lagi meeting bareng divisi lain tiba-tiba salah satu teman kantor komentar “Gue salut lho sama Putri. Kerja sampe malem tapi tetep ceria. Semalam gue liat dia keluar lift di lobby, jalannya masi semangat banget. Padahal itu udah jam 9 malem.”

Saya jadi inget-inget lagi. “Iya ya?”

Trus habis itu baru nyadar alasan kenapa kok walopun udah malam tapi saya masih semangat. Ya jelas apalagi kalo bukan mau ketemu suami! Wong kalo udah babak belur seharian di kantor, trus dapat pesanĀ dari suami “Aku udah di depan MP (red: Menara Prima)” Ā Wah itu rasanya semangat langsung terkumpul lagi. Apalagi kalo udah liat dia sambil pegang helm nungguin saya.

Semangat buat ngapain? Ya jelas buat nyembur suami secara langsung lah! Apa lagi? šŸ˜‚

Advertisements
April 24, 2017

Amerika vs Australia (bagian 3)

Ternyata tulisan iseng soal bedanya Amrik dan Aussie tau-tau udah nyampe bagian tiga aja. Kali aja ada yang kepo soal bahasan ga penting ini, bisa cekĀ bagian 1 dan bagian 2Ā di link masing-masing ya.

Cloud Drive kampus

Ini sih bukan gambaran umum kampus Aussie dan Amrik, tapi cuma perbandingan antara Syracuse University dan University of Melbourne.

 photo a_zpsh0o947su.png

Gambar di atas saya ambil dari web SU tentang penjelasan On-Campus Storage Drive. Menurut saya sih di SU lebih nyaman buat pengguna komputer kampus seperti saya, soalnya semua mahasiswa punya cloud drive yang nempel ke user ID.

Gimana maksudnya? Jadi gini, kalo kita buka komputer khan ada drive A (hayo ngaku siapa yang pernah ngerasain jaman ada drive A buat disket.. Berarti T-U-A!), drive C, D dan sebagainya tuh. Nah kalo kita login ke komputer SU pakai student ID SU bakalan langsung punya drive pribadi, yaitu drive H. Jadi kalo kita mo pake PC yang mana aja, dokumen di drive langsung kebawa dan siap dipake.

Gimana dengan Unimelb? Sayangnya sampai dengan tulisan ini dibuat di akhir April 2017 belum ada. Unimelb pakenya GDrive, jadi semua dokumen nempel dengan user ID GMail kampus yang belakangnya (at)student(dot)unimelb(dot)edu(dot)au. Otomatis kalo pindah komputer kita harus download dokumen-dokumen dulu dari GDrive sebelum bisa kerja.

Koin

Siapa yang biasanya nganggep koin itu receh biasa yang nominalnya kecil? Saya sih enggak ya, sejak di Indo trus mampir Amrik bentar sih kalo ada receh biasanya saya kumpulin baik-baik. Lumayan, walopun keliatan dikit tapi kalo dikumpulin jadi banyak. Kalo di Amrik yang namanya koin itu nilainya ngga terlalu gede, paling cuma dalam bentuk sen. Pecahannya: 1 sen yang biasa disebut penny (yang kuning), 5 sen, 10 sen atau yang disebut dime dan 25 sen atau sebutannya quarter. Biasanya sering banget saya nemu dime atau penny di jalan, saking dicuekinnya sama orang-orang.

us-coins

Gambar koin Amrik diambil dari sini

Nah kalo di Aussie, jangan pernah mengabaikan koin karena satu koin itu nilainya bisa aja 10 ribu rupiah atau bahkan 20 ribu rupiah! Nominal masing-masingnya mulai dari 5 sen sampai 2 dolar. Masalahnya, koin 2 dolar itu ukurannya kecil, lebih kecil dari 50 sen. Banyak turis luar Australia yang juga nggumun “Kenapa ya uang di sini kok makin gede pecahannya malah makin cilik?”.Ā Ditanya gitu sih saya cuma njawab “Iya ya, beda sama negara-negara lain”, sambil nyengir.

aus-coins

Gambar koin Aussie diambil dari sini.

Asuransi

Menurut pengamatan saya, Australia jauh lebih ketat dibandingkan Amerika soal asuransi untuk mahasiswa. Mungkin karena ada pengaruh persemakmuran Inggris kali ya? Di Aussie istilahnya OSHC alias Overseas Student Health Cover. Tapi walaupun lebih ketat, ga enaknya di Aussie adalah banyak hal yang ga ditanggung dalam asuransi ini, salah satunya tuh kondisi yang sudah ada sebelumnya pada 12 bulan pertama.

Sementara kalo di Amrik, siswa “diwajibkan” untuk punya cover asuransi dari pihak ketiga yang direkomendasikan oleh universitas, walaupun banyak juga temen suami saya dulu ambil asuransi yang tidak masuk dalam daftar dan preminya lebih murah (banyak juga yang bandel di sana). Nah, walaupun begitu yang di-cover oleh asuransi itu umumnya sama saja, paling perbedaannya cuma di nominal premi yang dibayarkan dan klaim yang didapat. Sudah begitu semua penyakit umumnya di-cover, kecuali penyakit yang sudah pernah diderita sebelumnya dan ada masa tunggu 6 bulan dulu baru bisa sakit lagi terus bisa ngajuin klaim.

Hamdalah, kondisi kesehatan saya baik. Dan untungnya juga dulu suami saya diperbolehkan ambil asuransi yang rada premium jadi ga perlu kuatir sama sekali mengingat suami, karena kondisinya, kudu check up rutin ke dokter minimal dua bulan sekali.

Cuma itu dulu, jaman Obamacare belum diketok ya, kalo sekarang kondisinya mungkin sudah lain lagi.

April 21, 2017

Tentang Suami

Bingung mo nulis tentang apa, akhirnya mutusin cerita tentang suami aja deh. Beberapa hari laluĀ iseng-iseng saya bikin list yang isinya kenapa suami saya itu unik bin antik.

Romantis? Apa itu?

Jangankan romantis, bilang sayang atau kangen aja ga pernah. Dulu pernah sekali bilang kangen eh terus sayanya baper n langsung impulsif nawarin apa saya pulang aja pas weekend. Gilee, dipikir tiket PP Jakarta-Melbourne seharga tiket XXI? Habis itu kayaknya dia kapok bilang kangen, takut saya langsung pesen tiket buat kabur dari Melbourne.. Hahahaha

Sekarang suami saya cuma nyebut kata kangen kalo ditanya “Kamu kangen ga sama aku?” Trus jawabnya “Kangen kangen kangen”. Saya jadi ngebayanginnya dia jawab gitu sambil pake nada Upin Ipin “Betul betul betul.”

Yang namanya kado atau kejutan itu ga pernah ada. Alasan suami saya sih logis banget “Ngapain beli kado segala, wong kamu bisa beli itu sendiri kapan aja kok. Ga perlu nunggu aku kasih kado” Kalo masalah tanggal penting.. ehm.. tanggal pernikahan maksudnya, itu malah suami saya ingat. Saya, jangankan ingat pas hari H, sampai sekarangĀ saya ragu dulu nikah tanggal 25 atau 26. Ssst, diam-diam saya juga sebenarnya suka lupa, tanggal ulang tahun suami itu 30 atau 31. Eh tapi walopun suami ingat tanggal penting, dia mah diem-diem aja. Ngasi kado enggak, ngasi kejutan apalagi.

Korban Semburan

Ya namanya juga suami. Konon katanya sih takdir suami itu dimarah-marahin melulu. Lagi jauh-jauhan ataupun deket, biasanya dikit-dikit saya hobinya nyembur. Gimana nggak nyembur, wong celetukannya suka usil, jahil dan sukanya ngerjain. Suami bilang saya ini terlalu serius. Apa-apa disikapi dengan tidak santai, jadi menurutnya ngerjain saya itu asik karena pasti reaksi saya heboh. Hadeeuh..
 photo 854FD3D6-8E70-45A4-A9C8-01CDFC9AB897_zpscpspvujz.jpg

Tahu Segala

Saya udah tahu kalo dia itu pinter sejak dari jaman belum di-PDKT-in. Keliatan kok dari komentar-komentarnya pas lagi ngumpul bareng temen seangkatan. Segala topik nyambung, mau eksak, sejarah, agama, olahraga, musik, film, isu terkini, apapun deh. Asal jangan tanya soal gosip seleb ke dia. Pasti jawabnya “Ga tau aku.” Di antara sekian banyak topik, saya perhatiin kalo dia akan semangat chatting kalo udah bahas: kerjaan. Itupun spesifik sifatnya, biasanya dia ketikan chat-nya panjang lebar kalo cerita soalĀ server, database, redis, thread, pool dan temen-temennya.

Availability

Ini pake istilah availability, bahasanya semacam mo bahas serverĀ :D. Muka boleh datar, sifat boleh ga romantis, kata-kata juga ga pernah puitis, tapi gitu-gitu dia selalu available (nyaris) 24 jam. Boleh dibilang tiap saat saya selalu ditemenin lewat obrolannya. Walopun kalo lagi chatting dia suka ngerjain, ngeledek atau mancing-mancing buat disembur, tapi dia selalu ada buat diajak bicara. Selain itu suami saya juga suportif, saya bisa begini dan sampai di sini ya jelas karena dorongan dia. Saya mau ngapain, sepanjang itu baik, pasti akan didukung šŸ˜€

Hmm.. apalagi ya. Ini sebenernya nulis blog post ini juga gara-gara pikiran saya lagi penuh dan jenuh. Mungkin tulisan semacam ini bakal muncul lagi.. Selama assignment masih menghadang, ku akan terus menulis yang tidak jelas. Bear with me *grin*.

April 11, 2017

My Stance Toward this Messy Condition

I think I’ve had enough. I no longer can stand this anymore. Apparently someone tried to be hero by surreptitiously slipping message into art. His step, his message, his philosophy.. basically is no better than a rubbish.Ā But you know, people say that stupidity has no limit. I second that.

As explained by Wilson,Ā this verse prone to be misinterpreted, let alone that particular man convey his message during hapless period of time. I don’t speak Arabic. I believe you, the reader, are not Arabic native speaker also. We know lots ofĀ Arabic phrases through our daily prayer. How many of us truly spend our time to learn, analyze each and every sentence of Quran, try to understand the meaning, history and message behind that? For those who really do, I salute you..

But for people like me, the one who only understand a tiny bit of Holy Quran, I truly hope that we can be more astute, conscious and let your littleĀ gray cellsĀ work well by reading. Reading. And reading. Broaden your knowledge. Please. I beg you.

1

Wanna know more about what I’m talking about? Check Willow Wilson blog post: Here is What Quran 551 Actually Says. I totally agree with her.