Archive for May, 2017

May 31, 2017

Saman Workshop Mt. Erin 2017

Awal bulan Mei lalu ada pengumuman di WhatsApp Group Bhinneka, ngasih tau kalau dapat undangan untuk ngisi Saman workshop tanggal 31 Mei di Mt. Erin Secondary College. Ga pake pikir panjang lagi saya langsung daftar.

Belakangan baru mikir, keputusan ini ternyata mengandung banyak resiko.

  1. Sebulan lebih ga pernah nari pasti sekalinya latihan langsung njarem semua.
  2. Tanggal 31 Mei itu bulan puasa. Waktu meng-iya-kan tawaran workshop, saya lupa sama sekali kalo udah masuk bulan puasa.
  3. Yang namanya workshop itu biasanya ga pernah sederhana, alias cuma nari trus udahan gitu aja. Workshop literally means working, di mana urutannya adalah: nari, sharing session, ngajarin trus memandu peserta workshop buat ngikutin gerakan kita. Itu semua yang saya bold nunjukin bahwa sebenernya intinya sama aja: n-a-r-i. Biasanya satu sesi bervariasi, bisa 30 menit-1 jam.
  4. Poin nomer dua diulang delapan kali. Iya. Kali delapan. Anggaplah sekali workshop bisa menguras 100 kalori, 8 kali berarti sukses ngebakar berapa?
  5. Workshop dimulai jam 8 pagi, sementara lokasinya berjarak 1 jam lebih dari city. Setelah ngecek jadwal kereta di aplikasi transportasi umum Melbourne ternyata yang paling masuk akal adalah berangkat dari city jam 6 pagi. Ah mungkin orang Jakarta mbatin, apalah artinya berangkat jam 6.. Tapiii ini di Melbourne ya, bukannya apa-apa.. Subuh-nya aja jam 05.58 (hyaaaa…)
  6. Sahur. Pilihan susah nih. Saya bingung mo sahur di rumah atau di stasiun.

Ribet yee. Tapi saya ngga nyesel tuh. Soalnya:

  1. Iya, hari pertama habis latihan lagi, paha kerasa kaku dan pinggang rasanya lungkrah. Tapi kalo ga gini ya jadi ga ada latihan fisiknya donk. Udahlah sehari-hari ndekem di perpus, ga pernah olahraga sama sekali. Jadi begitu ada kesempatan nari, lumayan jadi gerak sedikit.
  2. Puasa, berarti sahurnya harus cukup, kalo perlu malah lebih.
  3. Ini ngga bisa ditawar. Tapi ternyata setelah dijalani ngga seberat yang dikira lho. Soalnya banyak anak-anak yang literally berbinar-binar begitu liat kita tampil. Malah ada yang pas kita masih nari trus mereka ngikutin gerakannya pake tepuk-tepuk segala. Seru.
  4. Mudah-mudahan beneran ngebakar 800 kalori ya.
  5. Masalah ini terpecahkan dengan sederhana. Eh ga sederhana juga dink, wong di stasiun dingin banget, belum lagi pas saya lewat coffee shop kecium aroma kopi yang nikmat banget. Sabaar.. Sabaaar…
  6. Saya bangun kesiangaan! Baru melek jam 4.50. Langsung brak bruk brak bruk, manalah sempet sahur di rumah. Untung aja di stasiun ada Woolworths yang buka 24 jam. Begitu nyampe Woolies jam 5.30, langsung nyamber makanan trus dilahap saat itu juga. Alhamdulillah, kenyang dan bahan bakarnya cukup buat seharian.

 photo 2A98B5E4-D175-4D9B-9141-3376E221527B_zpsknv27j3b.jpg

Ini dia tim Bhinneka yang hari ini ikutan ngisi workshop 8 sesi. Terlihat lelah sekali ga kami? Engga khan?

Terima kasih banget, Mt. Erin Secondary College yang telah mengundang kami untuk ngisi Indonesia Week. We had great time!

Advertisements
May 22, 2017

Aplikasi di HP

Iseng ah cerita tentang aplikasi yang sering dipake di HP. Kalo liat susunan aplikasi di HP, terus terang saya juga bingung ini sebenernya dijejer berdasarkan apa sih. Temen saya ada yang nyusun berdasarkan warna. Jadi semacam Path dan Pinterest dijadiin satu kategori: Red. Trus ada lagi kategori Blue, Green dan sebagainya. Suami saya beda lagi, dia bikin berdasarkan abjad. Jadi udah jelas kalo Calculator pasti di halaman pertama dan Path pasti bagian belakang. Ada juga yang disusun sesuai frekuensi aksesnya. Yang sering dibuka bakal ditaruh paling depan.

Sementara saya? Ah mbuhlah berdasarkan apa. Mau ngganti juga males, ntar yang ada malah bingung sendiri kalo mau akses Commbank app kok letak icon-nya pindah ya. Jadi saya biarin ajalah begini.

Halaman

Kapasitas HP saya sama persis kayak kapasitas memori pemiliknya: terbatas. Dan persis kayak si pemilik yang suka menghapus kenangan masa lalu.. HP juga mengalami hal yang sama: aplikasi yang udah ga dipakai biasanya langsung saya hapus. Trus foto-foto juga sebulan sekali saya pindahin ke laptop dan external harddisk. 

Makanya HP saya cuma terdiri dari dua halaman. Itupun ga semua halaman penuh terpakai.

Empat Aplikasi Utama

Saya suka banget chatting, ada apa dikit langsung cerita ke suami. Makanya saya taruh dua aplikasi chatting: WhatsApp dan Telegram. Sebenernya lebih seneng Telegram karena lebih enteng. Data, foto dan file yang bertukar antara saya dan suami disimpan di cloud, ga langsung di-download ke HP. Saya bahkan sering upload file tugas saya di Telegram, soalnya ada fasilitas ‘chat with yourself’.

Trus alasan kenapa browser ditaruh di depan, rasanya udah pasti lah ya semua orang pasti suka internetan. Icon mail juga begitu, ditaruh di halaman utama supaya bisa langsung ngecek, imel saya yang nanyain feedback udah dibalas dosen belum 😀

Halaman Pertama 

Icon yang ada di halaman ini rata-rata aplikasi bawaan HP, mulai dari store, album foto, inbox SMS, jam, kamera dan lain-lain. Palingan saya tambahin tiga aplikasi: CommBank, Google Maps dan Starbucks app.

 photo C6E54E35-7DC7-4263-BC93-400576EF2010_zpsqeqchxg3.jpg

Halaman Kedua

Calculator. Saya suka ngitungin berapa uang yang boleh dipakai hari ini, walopun jadinya cuma ngitung doank sih, kenyataannya tetep aja uang jatah harian melebihi limit.  

PhotoGrid. Ini dipake buat gabung-gabungin foto. Seringnya saya manfaatkan sebelum upload foto ke Path.

WeChat. Karena saya seringnya kontak sama temen-temen Chinese. Kalo buka aplikasi dan iseng liatin update status temen-temen Chinese trus saya langsung buta huruf.

Photobucket, Blur It Free dan Snapseed. Kurang lebih sama kayak PhotoGrid, dipake buat menyamarkan sesuatu sebelum sebuah foto layak upload ke socmed.

The Qiblah. Sesuai namanya lah ya.

Uber. Saya download buat jaga-jaga aja, barangkali suatu saat ada keperluan emergency buat pakai jasa Uber. Akun yang dipasang di sini udah akun Aussie. Agak ribet ternyata kalo login pakai akun Indo di Aussie.

Path dan Instagram. Buat kepoin orang-orang.. Hahahaha.. Ga dink. Saya install dua aplikasi ini soalnya dua-duanya ga bisa diakses lewat web browser. Kalo Facebook biasanya saya akses dari browser aja, males install aplikasinya.

WordPress. Ini aplikasi jodohnya Photobucket. Kalo mau upload foto biasanya saya lebih seneng lewat HP ketimbang lewat browser. Photobucket aneh emang, diakses lewat PC itu loading-nya kayak saya kalo sifat procrastinate muncul: lama! Tapi kalo upload lewat aplikasi jadi cepet. Kadang juga saya iseng ngecek-in blog stat dari WordPress app ini. Walopun angkanya ga pernah tinggi, tapi seneng aja ngeliatin keyword orang-orang yang nyasar ke sini tuh apa aja. Soalnya suka ajaib sih

 photo AA63C184-F525-4EAE-8AB2-DC4F7A037C6D_zpskdtkndff.jpg

Skyscanner. Ini baru aja saya install sih. Ntar kalo udah ga terlalu dipake juga paling dihapus lagi.

Oxford Dictionary dan GRE Vocabulary. Impian sih tinggi, pengen bisa nulis ala-ala native tapi kosakata saya masih terbatas banget. Kebetulan dua aplikasi ini ada fitur Word of the Day jadi suka saya cek sambil berharap mudah-mudahan inget kosakatanya. Vocab-nya GRE suka ajaib-ajaib sih. Hih!

May 21, 2017

10 Things That Introverts Can Easily Relate

Saya termasuk orang yang nanggung, separuh introvert dan sisanya extrovert. Beda dengan suami yang kadar introvert-nya berlebihan. Beberapa minggu lalu saya dikasih link ini sama Dita, sepupu saya. Kok ya ternyata dari 25 gambar, 10 di antaranya saya banget.

  1. Introvert itu bukan weirdo. Mmm, a lil bit weird maybe.. But we’re not that freak photo 1_zpsyaluwggr.png
  2. Sudut. Tempat yang sepi. Nyender ke dinding. Biasanya di tempat-tempat itulah saya biasa berlindung kalau di tengah kerumunan orang. Selain karena berusaha meminimalisir interaksi dengan sesama, saya juga sadar diri kalau tinggi badan saya ini kadang ngalangin pandangan orang. Kasian kalo ada orang yang sampai ketutupan gara-gara ada saya di depannya, jadi mending minggir aja deh.  photo 9_zpsnev4ajgt.png
  3. Kasih saya buku. Kopi. Internet. Baju rumah. Semua itu udah bikin saya hepi. Apalagi kalo ada suami. Makin hepi aja 😀
     photo 10_zpsz89w772u.png
  4. Biasanya saya semangat kalo ada kesempatan buat ketemu sama orang baru. I truly enjoyed it, but somehow I feel relieved after being back in my cave. I feel refuel. Relaxed. I remember reading statement somewhere.. It is mentioned that being around people drains introvert. This is opposed to extroverts who gain energy in the similar situation. 
     photo 15_zpssrnrbvxv.png
  5. Rumah. Rumah. Rumah. Kasur. Kasur. Kasur. Kaos plus celana pendek. Itu doank sih yang sering dibayangin sama si introvert. Kadang saya begini juga sih, tapi kalo pas lagi sibuk kerja kelompok atau di perpus biasanya trus keasikan n ga sampe begini banget. Intinya: harus ada yang menyibukkan pikiran saya supaya ngga kebayang-bayang pengen di rumah terus.
     photo 17_zpsqu4wxgej.png
  6. Hi hi hi..
     photo 19_zpsufegp8rg.png
  7. Kalo lagi di Jakarta kurang lebih aktivitas saya dan suami ya mirip kayak begini ini. Saya baca buku di kamar sementara suami entah ngapain di ruang TV.
     photo 20_zpsxeil4jtw.png
  8. Mau ngapa-ngapain tapi males ketemu orang? Yeah, sometimes we do.
     photo 22_zpsaamyo5iy.png
  9. Mayday.. Mayday.. My battery is low
     photo 23_zps297y1ilf.png
  10. Muka saya ga sampe sedatar ini sih. Tapi kurang lebih ya beginilah.

 photo 24_zpsdmzubzep.png

Berhubung saya penasaran dengan pendapat ahli soal introvert, saya sempet sengaja pinjem buku perpus yang judulnya Quiet, karya Susan Cain. Despite the high rating in Goodreads and Amazon, I don’t easily relate with the content. Yes, the book is supported by several case studies, but still I’m unimpressed. It felt too dense, conforming its own title: a World that Can’t Stop Talking.

Do you have any great book to recommend? 

May 16, 2017

Gold Coast, Queensland

Kudu nyari roller coaster! Gitu kata suami pas mau beli tiket ke Aussie buat ngunjungin saya. Terakhir naik wahana cepat itu 3 tahun lalu sepertinya bikin dia nagih mau naik lagi. Mau ga mau akhirnya saya pun ketarik buat nemenin deh. Habis kasian khan, masa trus dia antri sendiri trus teriak-teriak sendirian di atas? Walopun kalo saya ikut mah jadinya saya jejeritan, dia teriak-teriak sambil ngetawain saya 😑.

Dirasakan sekilas, Gold Coast itu semacam Florida atau California-nya Aussie. Cuaca di sini cenderung panas sepanjang tahun, ga kayak Melbourne yang sendu nan syahdu. Pede dengan sebutan Sunshine State, Queensland atau tepatnya Gold Coast punya beberapa theme park yang lumayan seru. Dua di antaranya: Dreamworld dan Warner Bros Movie World, mudah dijangkau dari Surfers Paradise, lokasi kami menginap. Tinggal naik bus kota TX3 ke Dreamworld atau TX2 ke Movie World dan menghabiskan waktu kurang dari 1 jam, kami bisa langsung main.

Dreamworld

 photo C6118764-1687-4846-83A2-D318D2B78D6A_zps2vz9hb70.jpg

Suami saya udah ribut aja bawaannya, soalnya dia liat kayaknya di sini ada wahana basah-basahan semacam arung jeramnya Dufan. Bayangin, saya dan suami sampai bela-belain beli celana lho buat siap basah. Kebetulan saya emang lagi butuh jeans baru, hehe, pas ada yang mbayarin jadi nggak nolak deh diajak beli. Eh tapi begitu kita nyampe di lokasi trus muter-muter “Lho, kok ga ada yang basah-basahan ya?”

Beberapa minggu kemudian saya baru ngeh kalo wahana basah-basahan itu udah ditutup gara-gara bulan Oktober tahun lalu ada kecelakaan yang menyebabkan 4 orang meninggal dunia! Yha.. Begini ini kalo orang kuper mau main.

Balik lagi ke cerita Dreamworld, saya ngerasa dibohongin abis-abisan sama suami. Gara-garanya pas mau antri, dia bilang “Itu roller coasternya aja Hot Wheels. Itu kan mobil-mobilan! Ga pernah ada mobil yang diputer-puter.”

Saya pun lugu dan ngikut aja. Pas udah masuk ke area mengantri dan mau naik, baru keliatan jelas kalo lintasannya ada yang diputer balik 180 derajat macam lintasan roller coaster pada umumnya. Tatapan kejam saya ke suami ga mempan. Dia cuma bilang “Oops.” dengan muka tanpa dosa. Nyebelin.

Seperti udah bisa diduga, sepanjang naik roller coaster Hot Wheels itu saya merem. Pas turun klenger. Tambah gemes sama suami pas dia bilang “Aku lupa kalo itu Hot Wheels. Hot Wheels khan selalu ada lintasan yang muter balik.”

Roller coaster yang harus dicoba pertama kali kalo pas ada kesempatan datang ke Dreamworld itu Buzz Saw. Lokasinya cukup mencolok, persis di deket pintu masuk, jadi termasuk ‘a must try ride‘ di Dreamworld.

 photo photo6113693879669729244_zpsjl0badwx.jpgLintasannya si ga panjang, mungkin malah yang paling pendek dari seluruh lintasan roller coaster yang pernah saya coba tapi di sini roller coaster dipacu sangat kencang dan ada momen kita sempat dibiarkan tergantung terbalik dengan kepala di bawah selama beberapa detik. Itu pun saya tau juga dari cerita suami karena sepanjang jalan saya merem terus hihihi. Begitu udah turun saya trus nanya ke suami, itu sebenernya tadi diapain aja sih. Suami cerita sambil ngetawain saya “Cups!”

Cups, alias cupu

Movie World

 photo 1_zpsibtznoor.png

Theme park ini lebih seru daripada Dreamworld. Seperti biasa, saya diseret buat main roller coaster dengan iming-iming boleh beli es krim. Udah kayak anak kecil aja, dikasi tawaran es krim trus seneng. Habis.. Ben & Jerry’s gitu lho.. Hahaha

Di sini ada dua atraksi yang (ternyata) saya suka: Green Lantern dan Superman. Pas naik Green Lantern, suami kebagian spot yang paling enak. Wahananya berupa tempat duduk jejer empat, nah suami saya kebagian di pojok kanan paling depan. Di sebelah kiri saya duduk mas-mas bule gede tatoan. Dia bilang sambil nunjuk ke suami “That’s really the best spot! This is my second time. The first I got that spot. Really enjoy this!”

 photo photo6113693879669729245_zpsmplkv3zz.jpg

Bener aja, sepanjang permainan suami saya udah kayak bocah yang kegirangan. Si mas-mas tatoan sampe ketawa trus bilang “Tu khan!”. Saya trus nanya ke dia “Mau naik lagi?” yang direspons “O iya, jelas donk!!”

Beda lagi sama roller coaster Superman. Awalnya kita dibuai, wahananya jalannya pelan. Trus tau-tau… Wuzzzzzzz.. How fast? Superman fast!!! Lucunya, pas saya upload ke Facebook trus ada temen yang komentar “Aku banyak berdoa pas main di sini.. Jadi makin dekat sama Tuhan.” Hahahaha..

Total ada 4 wahana roller coaster yang ada di Movie World, cuma sayang sekali ada 1 roller coaster yang tidak sempat kita coba karena pas ditutup untuk annual maintenance, yaitu Batman Arkham Asylum. Coaster yang satu lagi, Scooby Coaster, ga recommended, karena jalan di kegelapan dan lintasannya ada banyak loop yang cuma bikin perut jadi mual aja efeknya.

Gagal basah-basahan di Dreamworld ternyata terobati sedikit, tepatnya di area bertemakan Wild West. Di sini ada wahana yang mirip Niagara-gara di Dufan. Awalnya sempat ragu untuk ikutan naik gara-gara waktu itu udah sore sementara malamnya harus terbang balik ke Melbourne. Kuatir kalau kadung basah trus sepanjang terbang malah jadi ga nyaman.  Berhubung ekspresi suami kelihatan berminat banget, ngga tega juga deh akhirnya.