Archive for June, 2017

June 23, 2017

Tentang Ngatur Uang

“Gimana ceritanya kok bisa uangmu ludes begitu. Padahal gaji kita sama..”

Gitu kata suami waktu pas masih pacaran dulu. Jelas dia tau berapa uang yang saya terima per bulannya, wong dulu kita sekantor. Tapi yaa ternyata nominal pemasukan yang sama ngga jamin jumlah tabungan juga sama *keluh*.

Darurat, mungkin istilah yang tepat buat nggambarin keuangan saya waktu mo nikah. Ga parah-parah banget sebenernya, tapi dibandingin sama tabungan (yang waktu itu masih calon) suami, pundi-pundi saya itu bagaikan celengan ayam. Bisa ditebak, ngga usah pake rundingan dulu, masalah uang dan pencatatannya di-handle oleh suami. Khan katanya “serahkan suatu masalah pada ahlinya”. Ya ga? Ya ga?

Transaksi Harian. Jauh sebelum nikah, suami udah punya metode rapi buat nyatet every single cash in/cash out. Begitu ada saya, bukannya jadi lebih sederhana karena ada yang bantuin nyatet, dia malah tambah pusing. Pencatatan yang dia lakukan jadi ketambahan transaksi kecil-kecil semacam: jajan di Indomaret, beli cokelat di warung, beli gorengan pinggir jalan, yang gitu-gitu deh. Beda banget pas sebelum nikah, di mana pencatatan suami isinya cuma yang penting-penting semacam makan siang, makan malam, beli bensin.

Yakin deh kalo suami baca ini pasti saya trus disembur “Ya pantes aja uangmu habis. Wong isinya jajan.”
 photo photo_2017-06-23_22-42-41_zpsx1e0m2xf.jpg

Investasi. Nah ini dia nih alasan utama saya bikin blog post ini. Beberapa hari yang lalu Cici, teman kantor lama dulu, nanya-nanya tips seputar investasi. Tiba-tiba dia WA langsung ngeberondong pertanyaan “Masih beli reksadana ga? Belinya lewat apa? Ooo sekarang beli saham? Caranya gimana? Milih saham apa yang mau dibeli gimana?”

Sebenernya sih yang bisa dan ngerti jawabin soal ini ya suami saya. Berhubung dia orangnya males, jadi akhirnya saya nulis soal pengelolaan investasi ini sejauh yang saya tahu. Setelah draft tulisan jadi, saya kasih ke suami buat dicek udah bener apa belum. Hasil yang di-post kali ini udah lolos check dan re-check dari suami. Jadi ketahuan deh kalo saya ngga tau apa-apa soal ngelola keuangan rumah tangga.. Hahaha.

Ditanya soal investasi, bisa dibilang saya dan suami nerapin prinsip ngga naruh semua telur dalam satu keranjang jadi ada yang berupa aset bergerak, ada juga yang tidak bergerak. Tapi di sini yang bakal dibahas cuma dua macam aja: reksadana dan saham.

  1. Reksadana. As a childless couple, our investment mainly focus on retirement planning. Jadi mungkin ngga bisa disamakan dengan yang punya anak dan berencana mau siapin dana kuliah anak. Makanya jenis investasi yang diambil ya terbilang cukup agresif: reksadana saham. Walaupun benernya sejak sebagian besar rekening reksadana dicairin, kami cuma punya DPLK sebagai satu-satunya reksadana saham saat ini. Dulu kami sempat bobok celengan reksadana buat renovasi apartemen Kalibata. Suami saya berpendapat bahwa investasi reksadana saham sebenarnya sama aja dengan investasi di saham langsung. Satu-satunya yang tersisa sekarang ya cuma DPLK BRI atas nama saya. Punya ini saat masih single dulu, pas mulai udah sadar kalo perlu memaksa diri buat investasi dan mengingat ada fasilitas autodebetnya tiap bulan dari rekening tabungan jadilah langsung buka akun DPLK deh.
  2. Saham. Ini juga dikelola sama suami saya, menggunakan layanan sekuritas dari Mirae. Kenapa menggunakan layanan dari sekuritas ini? Karena pada saat suami mulai tertarik investasi saham medio 2007-2008 itu, cuma sekuritas inilah yang menyediakan fasilitas brokerless dan menyediakan aplikasi desktop yang bisa dipakai buat langsung terjun investasi saham (dulu masih dengan nama e-Trading). Sekarang sih hampir semua sekuritas sudah brokerless dan punya layanan aplikasi mobile buat beli atau jual saham jadi bisa dipilih-pilih, macam Mandiri, IPOT, dan lain-lainnya. Mungkin ada lagi pertanyaan “Milih sahamnya gimana? Berdasarkan apa?” Kalo kita berdua sih (jiah.. kita berdua. wong benernya yang beli juga suami, saya mah ga ikutan) sepakat kalo tujuannya khan buat investing, not trading, lebih suka milih saham-saham blue chip jadi pilihan tempat investasi. Metode suami saat berinvestasi biasanya begini: dia akan menghitung dulu sisa saving dari bulan lalu itu berapa. Hasilnya kemudian dibagi dengan jumlah minggu sampai gajian bulan berikutnya. Nominal akhir yang didapat kemudian dibelikan setiap minggunya saham blue chip yang lagi dia pengen saat itu, sembarang aja, tergantung insting. Adakalanya juga si kalo dia pas nemuin saham yang dipunya ternyata sudah untung sampai margin tertentu (biasanya 35-50%) terus dijual buat nambahin modal beli-beli lagi. Tergantung apa? Lagi-lagi tergantung insting hihihi.
    Tambahannya lagi, karena sekarang semua deposit yang dipakai untuk investasi saham harus disimpan dalam rekening investor, maka setiap rupiah yang belum kepakai juga akan dapat bunga selayaknya kalo disimpan di tabungan biasa. Lumayan juga kan?

Trus sejauh ini gimana hasilnya? Namanya juga investasi ya, kadang emang harus tutup mata pas lihat ternyata pertumbuhannya negatif. Tapi so far sih memuaskan, asal jangan semua ditaruh di tempat yang resiko tinggi kayak reksadana dan saham. Buat jaga-jaga, kami masih tetep nyimpen dalam bentuk lain yang lebih konservatif kok.

Sekarang sih suami ngga bisa nyela-nyela saya lagi. Soalnya tiap dia mo nyindir trus saya berkelit: “Uang suami adalah uang istri. Uang istri ya uang istri.”

Habis itu dia nginyem.

June 19, 2017

Happy Father’s Day

Nggak mudah untuk bikin blog post kali ini tanpa tambahan rasa kangen. Tapi gimana lagi, hari ini ada link yang di-share di Facebook yang menarik perhatian saya:

 

How a New Father’s Brain Changes

 

“Yet the emotional bond was different than it is in expectant moms. Instead of thinking about cuddling or feeding the baby, dads-to-be focused on the future: they imagined saving money for a college fund or walking down the aisle at their daughter’s wedding.”

Trus mau ga mau saya jadi ngebayangin, mungkin ini yang dulu dirasakan oleh Papa pas saya, anak pertamanya lahir? Yang jelas dulu Mama sering banget cerita kilas balik soal masa kelahiran saya, mulai dari canggung dan khawatirnya Papa sampai-sampai salah dorong kursi roda yang ternyata bukan kursinya Mama. Diteriakin sama suster

“Pak, Pak.. Itu bukan istri Bapak!”

Trus juga setiap dini hari saya bangun trus pasti Papa yang nggendong sambil kasih susu botol di ruang tamu sambil duduk terkantuk-kantuk. Belum lagi cerewetnya Papa soal makan anaknya, sampai wanti-wanti Mama “jeruk sunkistnya jangan kamu makan lho, Ma! Itu buat Mieke..” (note: Mieke ini nama kecil saya di rumah). Maklum, di masa itu jeruk sunkist jadi barang mewah buat kami, makanya belinya sesekali dan yang boleh makan hanya si ratu kecil ini, hihihi.

Beranjak balita, katanya saya diajari Papa membaca lewat balok-balok huruf. Jadi ga heran waktu akhirnya bisa baca di usia yang cukup dini trus beliau bangga bukan main. Pertumbuhan fisik saya agak terlambat, sampai usia dua tahun katanya masih belum bisa jalan. Dua tahun lho! Anak lain udah bisa lari sana sini, saya masih ngesot aja kerjaannya. Lagi-lagi, Papa juga yang telaten bawa jalan-jalan tiap pagi ke lapangan deket rumah. Jakarta jaman dulu masih ga ada macet, jadi si Papa masih bisa nemenin anaknya muterin lapangan sebelum ngantor 😀

Masuk usia sekolah, tiap malam udah fix jadwalnya saya belajar. Jadi jam 7 malam saya duduk di meja belajar sambil ditemani Papa yang duduk di sebelah buat ngajarin saya matematika. Paling inget tuh waktu diajarin sentimeter, desimeter, milimeter…

“Habis sentimeter apa? Desi? Desi? Deasy Arisandi…” celetuk si Papa sambil ngelirik jahil ke arah Mama yang lagi di ruang TV.

Ga kenal Deasy Arisandi? Gapapa. Berarti kalian ga setua saya 😀

Trus pas ngelepas saya sendirian di kota Malang buat kuliah S1, Beliau sempat bilang kalo pengen saya selesai dengan baik trus nanti lanjut S2 yang…

“Kalo bisa di luar negeri dan beasiswa ya, Nduk.”

Fast forward ke puluhan tahun berikutnya… Pas saya udah makin berumur, ngga kawin-kawin, tapi kok keliatan tenang-tenang aja.. Kayaknya beliau agak resah walopun ngga sampai terucap. Mungkin beliau mikirnya “Ni anak bandel banget sih kok sampe sekarang ngga nyari yang serius buat kawin” (Kaliiiii.. Saya ngga pernah nanya ke beliau juga).

Begitu kelihatan saya punya hubungan yang agak serius, apalagi sampe nyari kerjaan baru demi bisa resign dari kantor lama, beliau langsung iya-in trus nagih kapan keluarga si calon mau datang ke rumah.. Hahaha.. Jangan-jangan “Mumpung ada yang mau sama anak gw nih. Kalo yang ini sampe lepas ntar susah lagi nyarinya.” Ngga dink, ini cuma pikiran iseng saya aja.

Jadi deh saya trus ngomong ke (calon) suami:

Saya: “Jadi kapan kita kawin?”

Calon: “Kawin?”

Saya: “Iya, khan aku udah efektif di tempat baru dua bulan lagi. Kapan nih kawinnya? Mau kawin ga?”

Calon: “Iya iya. Mau kawin..”

Percakapannya ga persis kayak gitu sih, cuma semacam itu lah 😀

Nah, balik lagi ke artikel Scientific American di atas, saya sih ga bisa lupa tatapan terharu Papa waktu akhirnya saya nemu jodoh yang Alhamdulillah baik, cocok, sabar ngadepin saya. Bahkan mungkin beliau kasihan sama si korban, cuma ngga ngomong aja. 

329486_4825870077927_1981682875_o

Papa, didampingi kakak perempuannya waktu resepsi pernikahan saya

Mungkin.. Mungkin saya take our father-daughter relationship for granted, jadi dalam hati ada banyak rasa penyesalan. Apalagi beliau pergi dengan sangat tiba-tiba. Tapi yang pasti, kepergian beliau banyak mengubah hidup saya, yang semoga.. Menuju ke arah yang lebih baik.

Happy Father’s Day!

June 12, 2017

Ramadhan, Winter, dan LDR

Bulan puasa kali ini banyak yang serba pertama kali buat saya, walopun ada juga yang jadi kali kedua.

Ramadhan di luar negeri. Alhamdulillah, ini bukan yang pertama kalinya menjalani puasa di negeri orang. Bedanya cuma kalau dulu di Amerika sempat mengalami berbuka jam 20.40-an karena tepat di musim panas, di Aussie sini saya berbuka jam 17.09. Sekilas ga selisih jauh dengan puasa di Indonesia kan? Pasti komentar begitu kalo ga tau jam 6 pagi di sini pun belum waktunya subuh hehe. Sampai suami saya komentar “Itu mah kayak ga puasa.” Hihihi

Ramadhan tanpa Papa. Ini artinya juga Lebaran kedua tanpa Papa. Kalau dihitung-hitung juga jadi Lebaran ke-11 tanpa Mama. Sedih, makanya saya memutuskan untuk nggak pulang. Tapi ada faktor lain yang mendukung keputusan saya: tepat sehari sebelum Lebaran saya masih ujian akhir. Trus sejak beberapa minggu yang lalu juga saya lagi sibuk dengan berbagai tugas. Boro-boro mikirin berburu tiket pesawat murah, bisa nyempetin masak buat makan sehari-hari aja udah sukur. Ya udah deh, Lebarannya di sini aja.

 photo 094F612E-DCD0-4872-A692-47D821474FC7_zps5jllltu2.jpgPertama Kali 

Ramadhan dan musim dingin. Saya nggak tahu ya ini beneran ada korelasinya atau nggak, tapi kayaknya winter, kurang asupan air putih dan ga mengaplikasikan krim malam itu bukan kombinasi baik buat kesehatan kulit, terutama muka.

Berhubung setiap malam sepulang dari kampus saya langsung tidur tanpa membersihkan muka, beberapa bagian di wajah sampai kering, bersisik dan menghitam. Kapok, akhirnya saya bawa Facial Oil dan Essence ke mana-mana. Setiap habis cuci muka, langsung deh pakai Facial Oil. Kalo ga sampe begini banget sih mungkin saya cuek-cuek aja. Boro-boro perhatiin muka, wong pake lipstick aja cuma pas kawin dulu itu dan kalo lagi tampil nari kok.

Facial oil yang saya pake itu merek Burt’s Bees. Dulu pas di Amrik suka pake serum Burt’s Bees dan hasilnya cocok banget. Makanya pas di sini nemu Burt’s Bees di Chemist Warehouse, langsung saya coba. Trus Essence yang saya bawa itu yang di wadah cokelat, keluaran MUJI. Ga nyangka ternyata harga produk skincare MUJI lumayan terjangkau. Selain facial oil, saya sekalian beli body oil buat kulit tangan dan kaki yang juga kering. Ga separah muka sih, tapi tetep aja keringnya ga sante banget.

Ramadhan dan LDR. Pertama kalinya nih, dan sempat khawatir juga kira-kira suami bakal survive ngga ya, hahahaha.. Maklum, namanya juga istri, pasti dikit-dikit kuatir khan. Apalagi suami saya ini sudah tipenya pemales, kurang random, jarang punya keinginan apa-apa pula. Sehari-hari aja dia nanya saya: “Aku mo makan malam apa hari ini?”

Bingung khan. Wong dia yang makan kok malah nanya saya. Akhirnya saya sebutin menu yang saat itu lagi saya pengen. Jadi bisa aja saya nyaut:

“Bakso Cak Man” atau

“Mie Aceh” atau

“Sate Padang” atau

“Ayam penyet”

Yang pengen siapaaa.. Yang akhirnya makan siapa.

Gitu juga pas bulan puasa ini. Biar praktis akhirnya saya ngusulin gimana kalo dibikinin daftar menu buka dan sahur selama 7 hari, ntar dia tinggal ngikutin aja dan di-rolling begitu udah habis. Eh dia mau lho. Jadi deh saya buatin daftar ngasal begini:

Hari 1
Buka Mie ayam
Sahur KFC

Hari 2
Buka Bakso
Sahur Nasi ayam penyet

Hari 3
Buka Mie Aceh
Sahur Paket nasi DCost yang pake ikan/cumi

Hari 4
Buka Nasi Padang lauk ayam pop
Sahur Nasi goreng abang-abang

Hari 5
Buka Nasi lalapan ikan
Sahur Mie goreng

Hari 6
Buka Paket Lotteria ayam, kentang dan salad
Sahur Nasi bebek

Hari 7
Buka Soto ayam
Sahur Kwetiauw seafood Solaria

Sekarang percakapannya ganti jadi: “Aku hari ini buka sama anak-anak. Trus sahurnya ngikutin jadwal yang ada, apa bikin baru?”

Yhaa……..

June 10, 2017

Saman Workshop – VILTA 2017

Saman workshop lagi buat kedua kalinya di bulan puasa ini. Ga se-ekstrim sebelumnya yang sampe 8 kali, sekarang cukup dua kali sahaja. Trus jadi lebih enteng? Ga juga. Tenggorokan tetep seret gara-gara nyanyi trus jadi kehausan.

Kalo haus dan capek trus kok mau? Ya habisss.. Emang ternyata nari itu nagih kok. Cuma sayanya aja yang telat tau 😀

Hari Kamis, 8 Juni kemarin lagi-lagi tim Saman Bhinneka diundang buat ngisi salah satu rangkaian acara Festival Bahasa Indonesia oleh VILTA (Victorian Indonesian Language Teachers Association).  Lokasi workshop-nya sendiri ga ngerepotin buat saya, soalnya diadain di Sidney Myer, salah satu gedung kampus Unimelb. Habis nari bisa langsung lanjut ke perpus nih, pikir saya waktu ada tawaran tampil. Itu juga yang jadi salah satu alasan saya mau ikutan workshop.

Pertemuan kali ini terdiri dari dua sesi, masing-masing kurang lebih 30 menit. Dibuka dengan penampilan dari kami, Bhinneka, trus dilanjut pengenalan tentang Indonesia, bahasa, tarian dan beberapa hal lain, lalu ditutup dengan sesi workshop-nya sendiri.

Selama workshop peserta akan diajarkan satu atau dua gerakan sederhana, lalu setelah beberapa kali diberi contoh, mereka diajak untuk menari lengkap dengan tabuhan gendang. Seru lho! Beberapa di antara mereka malah kedengaran kecewa pas tahu sesi-nya sudah habis. Malah ada yang trus maksa minta sekali “One more! Together!”
 photo 29292412-1F1D-47E1-B854-9EB978DCEF87_zpspjgvf3iz.jpg

 photo 1C9682F0-1845-44DC-A014-0898907E8D76_zpsddaxsncy.jpg

Trus karena ini sesi untuk anak-anak yang memang mengambil mata pelajaran Bahasa Indonesia, beberapa instruksi nari pakai bahasa Indonesia seperti:

“Kanan! Kiri! Putar! Tepuk!” atau

“Klik! Klik! Tepuk, Tepuk! Klik! Klik! Kanan, Depan!”

Di akhir sesi beberapa student sengaja pasang muka ekspresif pas foto bareng. Lucuk! Sayang karena alasan privasi, foto bareng student ga boleh di-upload. Makanya selama ini kalo saya cerita tentang sesi workshop cuma ada foto anggota Bhinneka. Alasannya ya itu tadi, ga boleh pajang foto mereka. Semoga ga bosen ya liat foto kita lagi kita lagi, hehehe..