Archive for June 19th, 2017

June 19, 2017

Happy Father’s Day

Nggak mudah untuk bikin blog post kali ini tanpa tambahan rasa kangen. Tapi gimana lagi, hari ini ada link yang di-share di Facebook yang menarik perhatian saya:

 

How a New Father’s Brain Changes

 

“Yet the emotional bond was different than it is in expectant moms. Instead of thinking about cuddling or feeding the baby, dads-to-be focused on the future: they imagined saving money for a college fund or walking down the aisle at their daughter’s wedding.”

Trus mau ga mau saya jadi ngebayangin, mungkin ini yang dulu dirasakan oleh Papa pas saya, anak pertamanya lahir? Yang jelas dulu Mama sering banget cerita kilas balik soal masa kelahiran saya, mulai dari canggung dan khawatirnya Papa sampai-sampai salah dorong kursi roda yang ternyata bukan kursinya Mama. Diteriakin sama suster

“Pak, Pak.. Itu bukan istri Bapak!”

Trus juga setiap dini hari saya bangun trus pasti Papa yang nggendong sambil kasih susu botol di ruang tamu sambil duduk terkantuk-kantuk. Belum lagi cerewetnya Papa soal makan anaknya, sampai wanti-wanti Mama “jeruk sunkistnya jangan kamu makan lho, Ma! Itu buat Mieke..” (note: Mieke ini nama kecil saya di rumah). Maklum, di masa itu jeruk sunkist jadi barang mewah buat kami, makanya belinya sesekali dan yang boleh makan hanya si ratu kecil ini, hihihi.

Beranjak balita, katanya saya diajari Papa membaca lewat balok-balok huruf. Jadi ga heran waktu akhirnya bisa baca di usia yang cukup dini trus beliau bangga bukan main. Pertumbuhan fisik saya agak terlambat, sampai usia dua tahun katanya masih belum bisa jalan. Dua tahun lho! Anak lain udah bisa lari sana sini, saya masih ngesot aja kerjaannya. Lagi-lagi, Papa juga yang telaten bawa jalan-jalan tiap pagi ke lapangan deket rumah. Jakarta jaman dulu masih ga ada macet, jadi si Papa masih bisa nemenin anaknya muterin lapangan sebelum ngantor 😀

Masuk usia sekolah, tiap malam udah fix jadwalnya saya belajar. Jadi jam 7 malam saya duduk di meja belajar sambil ditemani Papa yang duduk di sebelah buat ngajarin saya matematika. Paling inget tuh waktu diajarin sentimeter, desimeter, milimeter…

“Habis sentimeter apa? Desi? Desi? Deasy Arisandi…” celetuk si Papa sambil ngelirik jahil ke arah Mama yang lagi di ruang TV.

Ga kenal Deasy Arisandi? Gapapa. Berarti kalian ga setua saya 😀

Trus pas ngelepas saya sendirian di kota Malang buat kuliah S1, Beliau sempat bilang kalo pengen saya selesai dengan baik trus nanti lanjut S2 yang…

“Kalo bisa di luar negeri dan beasiswa ya, Nduk.”

Fast forward ke puluhan tahun berikutnya… Pas saya udah makin berumur, ngga kawin-kawin, tapi kok keliatan tenang-tenang aja.. Kayaknya beliau agak resah walopun ngga sampai terucap. Mungkin beliau mikirnya “Ni anak bandel banget sih kok sampe sekarang ngga nyari yang serius buat kawin” (Kaliiiii.. Saya ngga pernah nanya ke beliau juga).

Begitu kelihatan saya punya hubungan yang agak serius, apalagi sampe nyari kerjaan baru demi bisa resign dari kantor lama, beliau langsung iya-in trus nagih kapan keluarga si calon mau datang ke rumah.. Hahaha.. Jangan-jangan “Mumpung ada yang mau sama anak gw nih. Kalo yang ini sampe lepas ntar susah lagi nyarinya.” Ngga dink, ini cuma pikiran iseng saya aja.

Jadi deh saya trus ngomong ke (calon) suami:

Saya: “Jadi kapan kita kawin?”

Calon: “Kawin?”

Saya: “Iya, khan aku udah efektif di tempat baru dua bulan lagi. Kapan nih kawinnya? Mau kawin ga?”

Calon: “Iya iya. Mau kawin..”

Percakapannya ga persis kayak gitu sih, cuma semacam itu lah 😀

Nah, balik lagi ke artikel Scientific American di atas, saya sih ga bisa lupa tatapan terharu Papa waktu akhirnya saya nemu jodoh yang Alhamdulillah baik, cocok, sabar ngadepin saya. Bahkan mungkin beliau kasihan sama si korban, cuma ngga ngomong aja. 

329486_4825870077927_1981682875_o

Papa, didampingi kakak perempuannya waktu resepsi pernikahan saya

Mungkin.. Mungkin saya take our father-daughter relationship for granted, jadi dalam hati ada banyak rasa penyesalan. Apalagi beliau pergi dengan sangat tiba-tiba. Tapi yang pasti, kepergian beliau banyak mengubah hidup saya, yang semoga.. Menuju ke arah yang lebih baik.

Happy Father’s Day!

Advertisements