Archive for July, 2017

July 28, 2017

Hated in the Nation

Merinding. Tenggorokan langsung kerasa ga enak buat nelen. Itu yang saya rasakan kalo inget Hated in the Nation, satu episode gila Black Mirror. Black Mirror ini adalah serial British yang sekarang bisa ditonton di Netflix.

Spoiler alert

Black-Mirror-3x06.2

Misalnya nih kita punya kemampuan buat mengenyahkan public enemy dari muka bumi dengan cara sesakit-sakitnya dan tempo sesingkat-singkatnya hanya dengan hashtag twitter, kira-kira kalian mau ambil kesempatan itu ga? Ini bener-bener simple, cuma ketik hashtag #deathto trus post ke social media, niscaya dalam 24 jam orang itu bakal menderita. Salah satu korban bahkan rela memotong tenggorokannya sendiri demi menghilangkan rasa sakit yang dialami.

Gimana engga, bayangkan ada seekor lebah yang masuk melalui telinga, langsung menyelinap mencari jalan ke pengatur pusat rasa sakit di otak dan bertengger di sana sampai si korban mati.

Ga ada resiko ditangkap polisi lho.

Mungkin bakal ada yang langsung mau dan membanjiri timeline dengan hasthtag itu. Terbukti dengan ternyata ada 300 ribuan orang yang memanfaatkan peluang ini buat membunuh orang yang ga mereka sukai. Sayangnya para pembunuh ini ngga tahu bahwa mereka juga akan mati dengan cara yang sama.

Sinting. Pardon my French, but this is the most disturbing and thought provoking Black Mirror’s episode. Sampai sekarang, walopun udah beberapa waktu berlalu, kalo inget cerita episode ini saya selalu ngerasa ngga enak.

Trus kenapa sampai dijadiin blog post? Simply because of class assignment! Salah satu mata kuliah yang saya ambil semester ini tuh namanya Impact of Digitisation, yang rinciannya bisa dicek di link ini. Sering kita singkat dengan sebutan Impact, subyek ini ngebahas soal efek teknologi dalam berbagai aspek kehidupan.

Kerennya lagi, Black Mirror dijadiin salah satu rekomendasi dosen buat ditonton. Nih, lihat nih Subject Guideline Impact. Mungkin saking sintingnya cerita-cerita Black Mirror kali ya.

Black MirrorGara-gara ini juga saya selalu excited kalo mo kuliah Impact. Ini baru Week 1 aja saya udah semangat buat milih presentasi di Week 3(!), yang menurut beberapa teman termasuk nekat.. Hahahaha…

Advertisements
July 25, 2017

Melbourne. Setahun.

IMG_1457Ga kerasa bulan ini ternyata saya udah setahun di Melbourne. Gila, time does fly. Boleh diputer ulang lagi ngga? *Maunyaa …

Rasanya baru kemarin mendarat di Melbourne Tullamarine International Airport bareng suami. Baru kemarin saya antri buat daftar dapetin student card trus langsung saya foto berdampingan dengan student dependent card saya.

Selama setahun, apa aja yang udah saya alami? Diurut satu-satu aja kali ya.

Traveling

Obsesi pribadi saya: menginjakkan kaki di semua states dan territory Australia. Di sini ada 6 states: New South Wales (NSW), Queensland (QLD), South Australia (SA), Tasmania (TAS), Victoria (VIC) dan Western Australia (WA).

Selain state, ada lagi yang namanya  territory, yaitu Northern Territory (NT) dan Australian Capital Territory (ACT). Sejauh ini saya baru main ke NSW, QLD, SA, TAS dan VIC tentunya. Masih kurang WA, NT dan ACT.

DSCF2172

Granite Island, SA

Credit photo: Davian 

 

IMG_1905

Granite Island, SA

 

DSCF2166

Granite Island, SA

 

ARYJ9647

Brisbane, QLD

 

IMG_4388

Hobart, TAS

 

IMG_4308

Hobart, TAS

 

YDUS1864

Sydney, NSW

 

IMG_3180

Williamstown, VIC

Long-Distance-Marriage

Bagian ini nih yang paling ngga enak dalam kehidupan di Melbourne. Seandainya bisa, maunya sih saya juga ga pake LDR-an segala. Sampai sekarang kami sama-sama mengusahakan supaya bisa ketemuan langsung tiga bulan sekali. Walopun tiap ketemu ga pernah lama, hanya sekitar empat hari, tapi lumayan deh daripada ngga ketemu sama sekali.

Kira-kira kapan ya pintu ke mana saja-nya Doraemon beneran diciptakan. Jadi nggak akan ada lagi tuh yang namanya pejuang LDR.

Perpustakaan

GIHJ2233

Online group meeting

Tempat favorit saya, mana lagi kalo bukan di perpustakaan. Betah deh saya seharian ngendon di perpustakaan. Biar ga bosen, saya kadang pindah meja, pindah komputer, atau bahkan pindah perpustakaan sekalian. Enak kalo punya kampus yang perpusnya banyak, masing-masing spot bisa dicobain satu-satu.

Sssst.. Temen saya malah ada yang berhasil gaet cowok native buat jadi pacar gara-gara tiap hari ngendon di perpus. Buat yang jomblo, lumayan banget tuh, hihihi.

Refreshing

Apa lagi kalo bukan nari. Sesibuk apapun, sebanyak apapun assignment yang datang, kalo udah diajak latihan nari mah saya langsung hayuk aja.

q

IMG_5076

Kopi

Melbourne ini surganya kopi. Serius deh, kedai kopi enak bertebaran di mana-mana. Mau yang di sekitaran kampus, di tengah kota, suburb atau manapun pasti ada aja kopi yang nikmat. Favorit saya? Flat white di Market Lane, kalo lagi di CBD, atau flat white di House of Cards, kalo lagi di kampus

IMG_5156

House of Cards, salah satu coffee shop di Unimelb

Jadi kalo ditanya, nyesel nggak sekolah lagi? Jelas enggak. Terlalu banyak hal-hal bahagia ketimbang pengalaman yang bikin sengsara, walopun ngga bisa dipungkiri ya ada juga hal nggak enaknya sih. Tapi cerita-cerita sedih cukup dibagi ke suami aja, nggak perlu di-share, hehehe.

July 24, 2017

Depresi

Linkin_park_hybrid_theory

Sedih.

Entah sudah berapa kali list Spotify Linkin Park saya putar selama beberapa hari belakangan. Nostalgia masa kuliah semester pertama saya dengan band ini benar-benar kuat. Sampai sekarang rasanya masih ngga percaya dengan keputusan Chester Bennington buat mengakhiri hidupnya.

Saya merasa nggak berhak buat menghakimi langkah yang diambil. I mean, this is about depression, something I know a little about.  

Kalau yang namanya stres, tertekan, sedih, seperti orang-orang pada umumnya, jelas lah pernah saya alami. Lowest point saya waktu itu ada di usia 13 tahun, sekitar kelas 1 SMP atau setara Year 8 kalo menurut standar sekolah Australia. Beberapa tahun kemudian, di usia 18 tahun, lagi-lagi saya merasa down banget. Tapi Alhamdulillah di kedua kesempatan itu ada Papa dan Mama, jadi saya nggak pernah sampai depresi yang sampai lupa segalanya.

Pun, inner circle saya juga tidak ada yang demikian. Bisa dibilang pertama kalinya saya tahu dan terekspos oleh suicidal person justru dari… sesama awardee LPDP. Suatu malam, pas saya lagi buka Facebook group awardee LPDP tiba-tiba nggak ada angin nggak ada hujan, ada yang posting tentang ceritanya semasa kuliah di Swedia. Berikut petikan yang saya ambil dari blog post yang berjudul Kenapa saya mencoba mengakhiri hidup:

“Saya hampir mengakhiri hidup saya, hanya berselang satu hari setelah wisuda kelulusan master. Tapi dua polisi Swedia datang ke apartemen pagi-pagi sekali. Mereka menggedor pintu dengan amat keras, mencoba mendobrak masuk dan berteriak. Karena takut mereka memaksa masuk, akhirnya saya buka pintu. Kedua polisi tadi lalu menginterogasi saya dan menggeledah apartemen saya. Saya berhasil meyakinkan mereka dengan berbohong, bahwa saya tidak mencoba bunuh diri. Beberapa jam setelah mereka pergi saya menelepon ambulans untuk membawa saya ke rumah sakit, dan saya dirawat di bagian emergensi psikiatri dimana saya diikat selama satu minggu.”

Posting Facebook ini, ngga disangka, banyak direspon positif. By being positive, I mean nobody judge him. Some folks even share their story, struggling with their own battle. By the way, no, I won’t share the detail here due to privacy concern. Tapi secara garis besar bisa dilihat kenapa mahasiswa rentan mengalami hal yang sama. Huge load of assignments, failure, peer pressure, nobody to talk to and other reasons prompted students to have depression. Saya sendiri bahkan sempat ngerasa kesepian lho, seperti yang ditulis setahun yang lalu. Tapi untung terbantu oleh sosok suami yang available 24 jam buat diajak bicara, belum lagi dengan adanya blog ini yang sering saya baca ulang.

Pada intinya, buat yang sedang atau pernah mengalami depresi, sudah saatnya buat mencari bantuan serius. Bisa dari orang terdekat, atau bisa juga mengontak berbagai lembaga yang disebut di blog Liquid Kermit .

Atau ngobrol dengan saya juga boleh kok, walopun mungkin ngga bisa bantu apa-apa, paling nggak saya bisa dengerin, hehehe..

July 15, 2017

Lucky July

Mungkin hoki saya lagi gede di bulan ini sampai bolak-balik dapat berbagai rejeki yang bikin seneng, mulai dari tiket murah, kesempatan jalan-jalan, sampai dengan sepeda gratis.

Tiket Jakarta-Melbourne 600 ribu

Iya, ga salah baca. Penerbangan Jakarta ke Melbourne yang saya dapatkan buat suami memang cuma 600 ribuan. Bulan Desember lalu salah seorang teman bilang kalo ada tiket promo Tiger Air yang lumayan banget. Jakarta – Melbourne bisa cuma 500 atau 600 ribuan. Pas dia cerita gitu saya nanggepinnya biasa aja, ga terlalu tertarik. Soalnya biasanya kalo tiket promo gitu persyaratannya suka susah atau jam berangkatnya suka di jam-jam ajaib. Pulang ke apartemen, saya iseng deh tuh ngecek Tiger Air dan nemuin kalo ternyata ga pake syarat macem-macem dan berangkatnya juga kok kebetulan bisa di-pas-kan dengan jadwal suami saya. Maklum, corporate slave, jadi cuma bisa berangkat Jum’at malam.

Skiing

Payah ya, dulu pas jaman masih tinggal di Upstate New York yang saljunya berlimpah ruah, saya dan suami ngga sempet nyobain main ski. Habis gimana lagi, terlalu banyak tempat yang bisa dan lebih menarik buat dieksplor ketimbang skiing, jadi aktivitas satu ini di-skip deh. Dulu kalo jadwal suami ada waktu kosong tiga hari aja, kayaknya tangan udah gatel bikin itinerary.

Nah kebetulan beberapa hari sebelum suami nyampe Melbourne, saya diajakin temen buat ikut tur ke Mount Buller. Mount Buller ini terkenal sebagai lokasi dengan salju yang buanyak dan jadi tujuan buat main ski, snowboarding atau main luncur-luncuran. Tur-nya murah, pula. Saya cek tanggal, eh kok ya jadwalnya bisa pas banget. Langsung deh saya pesen tempat buat dua orang.

Main ski itu keliatannya aja gampang. Kenyataannya? Jatuh n kepleset melulu, hahaha.. Makanya ngga ada dokumentasi selama main ski, lha wong lebih fokus ngurusin jatuh bangun ketimbang foto-fotoan. Udah gitu makin berat badan kita, makin susah bangun kalo pas habis jatuh, apalagi sepatu yang dipake itu ketat banget. Plus kalo si sepatu udah nempel di papan ski otomatis jadi licin banget.

Beda dengan suami yang emang bandel dan berani. Sekali nyoba dia bisa meluncur dengan sukses. Pake ketawa-ketiwi jahil pula sambil ngeledekin saya, berusaha supaya si istrinya ini bisa menggerakkan kaki pakai papan ski. Hasilnya? Nihil. Saya tetep aja berdiri di bawah pohon ngeliatin dia. Udah gitu pake adegan ditabrak temen yang lagi nyoba meluncur pula (–“)

mt buller

Ntahlah ini saya juga bingung kok dia kuat ga pake jaket

Sepeda Gratis

Saya (lagi-lagi) beruntung banget sampai bisa dapat warisan sepeda. Rejeki gercep deh ini ceritanya. Pas ada yang kebetulan nawarin di WhatsApp Group LPDP Unimelb, kok ya pas juga saya lagi buka HP. Saya follow up via japri ke yang nawarin, ternyata masih available. Alhamdulillaaaah. Hari Sabtu pagi sebelum jemput suami di stasiun Southern Cross, saya jemput si sepeda duluan.

Pas saya ceritain ke suami, dia langsung firasat ngga enak trus nanya: “Sepedanya model sepeda cowok?”

“Iyaaaaa…” *sambil nyengir*

Suami cuma geleng-geleng, udah bisa ngebayangin saya menggowes sepeda dengan gagah.. Hahahaha..