Satu Hari di Canberra

“Ke Canberra? Ngapain?”  

“Emang ada apa di sana?”  

“Mahal ga?” 

“My friend told me that Canberra is very quiet”

Gitu deh rata-rata respon yang saya dapat pas berburu korban buat nemenin jalan ke Canberra. Akhirnya sih tetep, berhasil menarik makhluk random yang tiga-tiganya sebenernya ngga saling beririsan di dunia nyata. Di antara mereka ada sih yang satu kelas, tapi sebelum trip ke Canberra ini mereka nggak kenal sama sekali.

Trus setelah berhasil narik korban, perjalanan lancar-lancar aja? Oh tentu tidak. Kami kehabisan tiket bis! Haduuuh, ternyata jurusan Melbourne-Canberra itu bukan rute gendut, jadi pilihan yang ada cuma bis Greyhound, kereta atau pesawat. Opsi terakhir langsung coret. Mahal! Kereta juga ga saya minati karena: ribet! Soalnya kalo naik kereta tuh kita harus turun di stasiun mana gitu trus ganti naik bis. Alamak, udahlah assignment sehari-hari bikin pusing, janganlah naik kereta ke Canberra juga bikin mumet.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Alhasil satu-satunya pilihan ya naik bis Greyhound yang.. tiketnya habis. Saya udah sedih duluan aja tuh, takut akhirnya ga jadi berangkat. Untungnyaaaa.. Trus pas saya pake taktik akhirnya bisa juga berangkat. Taktik gimana? Khan tiket yang habis itu kalo buat perjalanan untuk empat orang sekaligus. Sementara si Greyhound ini punya dua jam keberangkatan: siang dan malam. Saya coba pecah dua, jadi dua orang berangkat siang dan dua lagi berangkat malam. Eh bisa. Dan temen-temen saya juga orangnya pasrahan, mereka mau-mau aja dengan pilihan seperti itu. Okaaay, berangkatlah kita ke Canberra dengan ‘sendiri-sendiri’.

Tim kami ada empat: saya, Por, Ica, dan Rissa. Ica dan Rissa berangkat duluan di siang hari sementara saya dan Por berangkat jam 10 malam dan sampai Canberra jam 6 pagi. Sengaja saya pilih berangkat malam, supaya ngga perlu ngeluarin uang buat hotel karena kita berempat bakal pulang ke Melbourne keesokan malamnya. Saya sadar sih pilihan ini ada resiko bakalan capek banget, tapi saya bersedia ambil konsekuensinya. Untung Por juga mau-mau aja.

Rencana ini sempet jadi nyebelin karena pas nyampe Canberra trus kita berdua cengok. Gila, ini kota sepi banget! Syracuse aja masih lebih mendingan ketimbang Canberra, eh ngga dink. Sama kali ya hehehehe..

Australian National University

Pas masih di Melbourne saya sempet ngusulin ke Por “We have to visit Australian National University!” yang direspon sama dia dengan muka aneh. “Whatt? You wanna go to campus! Come on!” 

Tapi pada akhirnya begitu sampai di sana, melihat kita ga punya pilihan lain selain tolah-toleh berdua, akhirnya Por mau juga diajak ke kampus ANU. Random, kita berdua menyasarkan diri di dalam area kampus ANU, malah masuk ke perpustakaannya segala. Lagi-lagi Por menganggap saya aneh gara-gara saya ajak cari library. Gimana lagi, kompetitip jhe. Saya pengen ngebandingin Baillieu library sama Chifley library kepunyaan ANU. Mana yang lebih saya suka? Jelas Baillieu lah. Hahahaha!

photo6220033726570670071

Secara keseluruhan, kampus ANU ternyata asik juga. Sejuk, area terbuka dan gedungnya terpisah jauh satu sama lain. Mengingatkan saya akan kampus Universitas Indonesia. Oya, ANU dan Unimelb ini seringnya saingan satu sama lain buat memperebutkan tempat sebagai ‘number one university in Australia’. Kebetulan saat ini Unimelb sih yang menang, walopun harus mengorbankan mahasiswa-mahasiswanya melalui tekanan assignment. Eh jadi curhat 😀

Floriade

photo6220033726570670047Ini dia nih alasan utama saya pengen ke Canberra! Gratis! Apapun yang gratis biasanya bikin saya tertarik. Walopun secara teknis ya ga gratis sih, wong ada pengeluaran ekstra buat tiket Greyhound. Tapi gapapa lah.

Floriade adalah festival bunga dan seni yang digelar tahunan sejak tahun 1988 di Canberra. Kata Floriade sendiri berasal dari kata Latin floriat, yang artinya mendesain dengan bunga. Tahun ini Floriade dibuka dari 16 September sampai 15 October 2017. Di sini juga pada akhirnya saya dan Por berkumpul sama Ica dan Rissa. Random talks and chitchat begins…

SAMSUNG CAMERA PICTURES

I hope that Por won’t regret her decision traveling with us, crazy Indonesians. Por (yang sweater hitam bertopi) ini adalah satu-satunya temen non Indonesia dalam perjalanan kali ini. Thai with Indonesian face, sometimes people mistaken her with Indonesian. Pernah satu saat Por diajak nyerocos dalam bahasa Indonesia oleh lecturer Unimelb yang berasal dari Indonesia, hahahaha.

Random walk

Canberra hari itu terik. Tapi berhubung kami berempat budget traveler alias maunya yang murah-murah aja jadi kita ke mana-mana jalan kaki.

photo6220033726570670048

SAMSUNG CAMERA PICTURES

SAMSUNG CAMERA PICTURES

photo6220033726570670070

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Patissez Cafe

Pas lagi ngecek web Floriade ternyata ada cafe yang disarankan untuk dikunjungi: Patissez Cafe yang terkenal dengan Frekshake, milkshake yang disajikan dengan tingkat lebay tiada tara.

Jiper dengan porsinya yang kayaknya bikin eneg, tapi saya juga penasaran pengen nyoba. Pas kita cek langsung ke lokasi, ternyata ada porsi baby shake. Haaa.. Ini aja deh dicobain, soalnya kayaknya oke.

photo6220033726570670066

Beneran pas ternyata, ga terlalu gede dan ga terlalu mungil. Rasanya juga enak, walopun ini lidah saya ngga bisa dijadiin tolok ukur ya. Suami saya suka komentar, katanya saya nggak bisa ngerasain rasa selain enak dan enak banget. Entah laper entah emang doyan makan.

Tidur di Mall

Ini aktivitas yang bener-bener di luar agenda. Siapa coba yang bakal masukin tidur di mall dalam itinerary jalan-jalan? Tapi beneran, habis seharian jalan kaki ke mana-mana, panas terik, trus kena milkshake dingin, belum lagi habis makan Thai food yang enak (tuh khan, kata-kata saya di paragraf di atas udah langsung terbukti), kita berempat udah low bat.

Lucunya, walopun siang hari panas gitu ternyata pas malam duingin banget. Jadi pas ngga sengaja nemu ada mall, kita berempat masuk buat menghangatkan diri. Awalnya Por nggak mau hanya duduk-duduk aja. “I think I will wander around.” Eh trus balik-balik dia bilang “I found chair and sofa above. We can sleep there.” Lha! Malah dia yang ngajakin tidur. Oke lah, akhirnya saya bilang ke Rissa dan Por buat duluan aja ke atas, saya mau nungguin Ica yang mandi (!) di toilet mall. See? I‘m serious when I mentioned that we’re crazy Indonesians. 

Begitu Ica balik dari toilet dengan muka fresh, saya trus ngajakin dia ke lantai atas hanya buat menemukan Rissa dan Por udah hilang di alam mimpi, hahahaha. Molor kecapekan mereka! Ga mau kalah, saya juga akhirnya cari tempat yang nyaman dan.. tidur. Lumayan, kayaknya saya sempet tidur selama 1 atau 2 jam gitu.

Kita berempat trus diusir sama mas-mas cleaning service jam 9 malam, soalnya dia katanya mau bersih-bersih area tempat kita duduk. Okelah mas, kita ngalah.. Kita emang salah.

Beranjak dari tengah kota Canberra jam 9 malam, kita trus jalan kaki lagi menuju terminal buat nunggu jadwal bis pulang jam 11 malam. Okelah Canberra, thanks for being nice to us during this short trip. See you when I see you 😀

Advertisements

3 Comments to “Satu Hari di Canberra”

  1. Canberra sepi ya mba? padahal kan ibukota yaaa
    tapi mayanlah mba, mall masih tutup jam 9 malem…ga kayak di Perth yang jam 5 mall udah tutup hihihi

  2. Lhaa bisa tidur sama mandi di mall? Hahaha seru ya!

  3. Put, si Matt pernah kul di kampus itu dulu hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: