Kalo Suntuk, Mungkin Kamu Kurang Piknik

“Yuk hari Minggu piknik, botram makanan rumah” gitu celetukan Feni suatu Rabu di salah satu Whatsapp Group yang isinya saya, Feni, Nina, Ica dan Rifda.

img_7650

Untung aja saya tuh udah lama temenan sama Yudith cewek Bandung yang suka saya tanyain kosa kata bahasa Sunda, jadi saya ngerti botram itu apaan. Waktu yang diusulkan Feni itu memang waktu krusial sih. Kita semua (baca: mahasiswa Unimelb), lagi siap-siap memasuki masa minggu tenang sebelum ujian. Jadi saya pikir, diajak piknik? Kenapa engga?

Feni ngusulin pikniknya ngga usah jauh-jauh dan waktunya sengaja dipilih pas momen yang romantis alias sebelum matahari tenggelam. Berhubung udah masuk musim semi, jam 6 sore di Melbourne masih terang benderang. Jadi fix nih, hari Minggu jam 6 sore kita mo piknik bentar di sebuah taman dekat kampus.

Hari itu pas banget ternyata saya harus liputan sebuah festival musik. Yang namanya liputan itu biasanya jarang banget sendiri, kali ini pun begitu. Saya ditemenin Luqman sebagai petugas jepret-jepret alias fotografer. Kenal Luqman pun sebenernya baru hari ini, tapi saya udah langsung sok akrab ngajakin dia ikutan piknik.

Sampe-sampe si Ica komentar sambil geleng-geleng “Yang sabar ya Luqman, mbak Putri emang begitu orangnya. Agresif. Kalo berteman sama dia siap-siap diajak kenalan sama yang lain juga..”

( ( A G R E S I F ) ) katanyaaaaaa!

Iya sih, anggota group ini kebetulan semua berjenis kelamin perempuan. Dan piknik ini pun tujuan awalnya juga hanya diikuti cewek-cewek aja. Nina, yang suaminya juga ada di Melbourne, bahkan ngga ngajak suaminya. Kata Nina “ini cewek-cewek semua, udah aku berangkat sendiri.” 

Balik lagi ke cerita piknik, saya udah kasih disclaimer dari awal: “Kasian kalian kalo aku masak. Soalnya yang bisa makan masakanku cuma aku dan suamiku. Itu pun suamiku makan karena terpaksa, ngga ada pilihan lain. Jadi buat botram kali ini aku beli di luar aja yaaa.”

Berhubung kita berlima ini sebenernya jarang bertatap muka dan cerita-cerita, ketemuan kali ini memang berasa menyenangkan. Dari lima, cuma saya dan Nina yang satu jurusan. Tapiii… Walopun satu jurusan dan bahkan semester ini kita ambil kelas yang sama, saya dan Nina jarang banget ngobrol. Sampe saya nyeletuk ke Nina “eh kita di kelas Impact bareng tapi ngga pernah ketemu yah Nin.” Ya iyalah ga pernah ngobrol wong kalo lagi break di kelas Impact biasanya saya isi dengan power nap alias molor.

Begitu kelar makan, beberapa menit sebelum Maghrib akhirnya kita beberes dan siap-siap… lanjut ke library. Iya, saya nulis blog post ini sambil curi-curi waktu ngerjain tugas di library. Harus siap-siap bertempur buat menghadapi final assignment beberapa mata kuliah dan juga final exam. YOSH!

img_7648

Advertisements

One Trackback to “Kalo Suntuk, Mungkin Kamu Kurang Piknik”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: