Archive for ‘dancing’

November 1, 2017

Tari Rantak di Spring Fling Street Festival

“Tangannya tinggal diginiin aja sih, gracefully..”ย gitu kata mbak Miranda waktu ngasi arahan gimana cara muter tangan dengan baik dan benar. Pas ngedengernya saya dan Ica pandang-pandangan trus sama-sama ketawa.

“Iya, kalo buat mbak Mir sih semua bisa dengan gracefully. Lha kitaa?!”ย si Ica komplain, menyuarakan isi hati saya dengan tepat. Kalo saya sih boro-boro bergerak dengan anggun, hapal gerakan aja udah syukur Alhamdulillah! Kesimpulan: beberapa orang memang diberkahi dengan gerakan luwes dan anggun, sementara sisanya bisa kontrol muka supaya tetep senyum selama di atas panggung itu udah seneng.

Saya sih udah jelas masuk ke kategori kedua ๐Ÿ˜€

Flashback ke akhir September, pas banget saya lagi di Canberra, mbak Miranda ngerayu lewat WhatsApp buat ngajakin tampil di acara Spring Fling Street Festival. Spring Fling ini adalah acara tahunan yang digelar oleh komunitas North and West Melbourne. Di sini isinya macem-macem, ada food truck, jualan pernak-pernik sampai stage untuk performer. Performer-nya sendiri juga ngga hanya tari tapi juga band.

Udah beberapa tahun belakangan ini Bhinneka ikut ambil bagian di Spring Fling, tapi tarian yang ditampilin beda-beda. Tahun ini sebenernya rencana awal mau nampilin tari Saman. Berhubung yang bisa ikutan tampil hanya 4 orang jadi akhirnya diganti jadi tari Minang, antara tari Rantak atau tari Piring.

Untung juga sih saya mau-mau aja pas diajakin tari Rantak, soalnya kalo ngga gitu kapan lagi coba bisa belajar hal baru. Trus udah gitu juga kesempatan buat saya pake kostum tari selain tari Saman dan tari Piring. Gimana, cukup licik khan saya, hwekekeke..

DSCF0761

DSCF0779

Trus gimana kesan setelah pertama kali tampil dengan Rantak? Haduuuh, gerakannya banyak salahnya. Ampun dah. Udah gitu pas salah banyak yang ke-capture kamera pula. Ngga, gerakan-gerakan salah dan ajaib itu ngga bakal saya upload di blog post ini. Malu-maluin!

Belum lagi kali ini saya sengaja mengundang beberapa teman kuliah. Maksud dan tujuan saya sebenernya baik lho, supaya mereka refreshing dan ngga melulu berkutat dengan assignment dan group work.

Ini dia beberapa di antara mereka yang jadi saksi gerakan salah saya :p

DSCF0788

#Rantak last weekend at @springflingfestival ๐Ÿ–ค๐Ÿ’›

A post shared by BHINNEKA (@bhinneka.indoarts) on

As usual, setiap habis tampil nari dan lamaaa beberapa saat setelahnya, bawaannya selalu senang dan senyum-senyum terus. Ini aja sambil nulis blog post kali ini sambil senyum-senyum sendiri di library. Pokoknya selama bisa, rasanya sih saya bakalan terus mau nari lagi.

Advertisements
June 10, 2017

Saman Workshop – VILTA 2017

Saman workshop lagi buat kedua kalinya di bulan puasa ini. Ga se-ekstrim sebelumnya yang sampe 8 kali, sekarang cukup dua kali sahaja. Trus jadi lebih enteng? Ga juga. Tenggorokan tetep seret gara-gara nyanyi trus jadi kehausan.

Kalo haus dan capek trus kok mau? Ya habisss.. Emang ternyata nari itu nagih kok. Cuma sayanya aja yang telat tau ๐Ÿ˜€

Hari Kamis, 8 Juni kemarin lagi-lagi tim Saman Bhinneka diundang buat ngisi salah satu rangkaian acara Festival Bahasa Indonesia oleh VILTA (Victorian Indonesian Language Teachers Association).  Lokasi workshop-nya sendiri ga ngerepotin buat saya, soalnya diadain di Sidney Myer, salah satu gedung kampus Unimelb. Habis nari bisa langsung lanjut ke perpus nih, pikir saya waktu ada tawaran tampil. Itu juga yang jadi salah satu alasan saya mau ikutan workshop.

Pertemuan kali ini terdiri dari dua sesi, masing-masing kurang lebih 30 menit. Dibuka dengan penampilan dari kami, Bhinneka, trus dilanjut pengenalan tentang Indonesia, bahasa, tarian dan beberapa hal lain, lalu ditutup dengan sesi workshop-nya sendiri.

Selama workshop peserta akan diajarkan satu atau dua gerakan sederhana, lalu setelah beberapa kali diberi contoh, mereka diajak untuk menari lengkap dengan tabuhan gendang. Seru lho! Beberapa di antara mereka malah kedengaran kecewa pas tahu sesi-nya sudah habis. Malah ada yang trus maksa minta sekali “One more! Together!”
 photo 29292412-1F1D-47E1-B854-9EB978DCEF87_zpspjgvf3iz.jpg

 photo 1C9682F0-1845-44DC-A014-0898907E8D76_zpsddaxsncy.jpg

Trus karena ini sesi untuk anak-anak yang memang mengambil mata pelajaran Bahasa Indonesia, beberapa instruksi nari pakai bahasa Indonesia seperti:

“Kanan! Kiri! Putar! Tepuk!” atau

“Klik! Klik! Tepuk, Tepuk! Klik! Klik! Kanan, Depan!”

Di akhir sesi beberapa student sengaja pasang muka ekspresif pas foto bareng. Lucuk! Sayang karena alasan privasi, foto bareng student ga boleh di-upload. Makanya selama ini kalo saya cerita tentang sesi workshop cuma ada foto anggota Bhinneka. Alasannya ya itu tadi, ga boleh pajang foto mereka. Semoga ga bosen ya liat foto kita lagi kita lagi, hehehe..

May 31, 2017

Saman Workshop Mt. Erin 2017

Awal bulan Mei lalu ada pengumuman di WhatsApp Group Bhinneka, ngasih tau kalau dapat undangan untuk ngisi Saman workshop tanggal 31 Mei di Mt. Erin Secondary College. Ga pake pikir panjang lagi saya langsung daftar.

Belakangan baru mikir, keputusan ini ternyata mengandung banyak resiko.

  1. Sebulan lebih ga pernah nari pasti sekalinya latihan langsung njarem semua.
  2. Tanggal 31 Mei itu bulan puasa. Waktu meng-iya-kan tawaran workshop, saya lupa sama sekali kalo udah masuk bulan puasa.
  3. Yang namanya workshop itu biasanya ga pernah sederhana, alias cuma nari trus udahan gitu aja. Workshop literally means working, di mana urutannya adalah: nari, sharing session, ngajarin trus memandu peserta workshop buat ngikutin gerakan kita. Itu semua yang saya bold nunjukin bahwa sebenernya intinya sama aja: n-a-r-i. Biasanya satu sesi bervariasi, bisa 30 menit-1 jam.
  4. Poin nomer dua diulang delapan kali. Iya. Kali delapan. Anggaplah sekali workshop bisa menguras 100 kalori, 8 kali berarti sukses ngebakar berapa?
  5. Workshop dimulai jam 8 pagi, sementara lokasinya berjarak 1 jam lebih dari city. Setelah ngecek jadwal kereta di aplikasi transportasi umum Melbourne ternyata yang paling masuk akal adalah berangkat dari city jam 6 pagi. Ah mungkin orang Jakarta mbatin, apalah artinya berangkat jam 6.. Tapiii ini di Melbourne ya, bukannya apa-apa.. Subuh-nya aja jam 05.58 (hyaaaa…)
  6. Sahur. Pilihan susah nih. Saya bingung mo sahur di rumah atau di stasiun.

Ribet yee. Tapi saya ngga nyesel tuh. Soalnya:

  1. Iya, hari pertama habis latihan lagi, paha kerasa kaku dan pinggang rasanya lungkrah. Tapi kalo ga gini ya jadi ga ada latihan fisiknya donk. Udahlah sehari-hari ndekem di perpus, ga pernah olahraga sama sekali. Jadi begitu ada kesempatan nari, lumayan jadi gerak sedikit.
  2. Puasa, berarti sahurnya harus cukup, kalo perlu malah lebih.
  3. Ini ngga bisa ditawar. Tapi ternyata setelah dijalani ngga seberat yang dikira lho. Soalnya banyak anak-anak yang literally berbinar-binar begitu liat kita tampil. Malah ada yang pas kita masih nari trus mereka ngikutin gerakannya pake tepuk-tepuk segala. Seru.
  4. Mudah-mudahan beneran ngebakar 800 kalori ya.
  5. Masalah ini terpecahkan dengan sederhana. Eh ga sederhana juga dink, wong di stasiun dingin banget, belum lagi pas saya lewat coffee shop kecium aroma kopi yang nikmat banget. Sabaar.. Sabaaar…
  6. Saya bangun kesiangaan! Baru melek jam 4.50. Langsung brak bruk brak bruk, manalah sempet sahur di rumah. Untung aja di stasiun ada Woolworths yang buka 24 jam. Begitu nyampe Woolies jam 5.30, langsung nyamber makanan trus dilahap saat itu juga. Alhamdulillah, kenyang dan bahan bakarnya cukup buat seharian.

 photo 2A98B5E4-D175-4D9B-9141-3376E221527B_zpsknv27j3b.jpg

Ini dia tim Bhinneka yang hari ini ikutan ngisi workshop 8 sesi. Terlihat lelah sekali ga kami? Engga khan?

Terima kasih banget, Mt. Erin Secondary College yang telah mengundang kami untuk ngisi Indonesia Week. We had great time!

March 28, 2017

Bulan Nari

Maret 2017 ini jadi bulan favorit banget, soalnya mendadak saya lagi banyak job jadi bisa ikut nari 3 kali dalam sebulan. Halah, berasa kayak artis aja :D. Tapi beneran, kapan lagi bisa ada kesempatan kayak gini, tampil tiga kali dengan orang-orang yang berbeda-beda, tim yang beda dan juga event yang beda walopun semua serunya tetap sama.

Welcoming LPDP Februari 2017

Ini acara internal awardee LPDP dalam rangka menyambut pendatang baru di Semester 1 2017. ย Tiap semester memang rutin sih ada acara Welcoming beginian, jadi buat awardee LPDP yang rencana mau ke Melbourne (Unimelb, Monash, Victoria Uni, La Trobe atau Deakin), siap-siap disambut sama kita-kita di sini. Trus jangan lupa ngecek tips dan trik hidup di Melbourne di web Vic LPDP ini. Saya kadang nulis di situ juga, walopun ngga banyak dan tema yang ditulis juga random.

Artiumnation 2017

Berlokasi di Melbourne Town Hall, acara peringatan ulang tahun Saman Melbourne yang ke-12 ini seru banget. Sedikit cuplikan tentang saman ada di blog post yang ini. Sebenernya di acara ini ngga hanya ada saman sih, ada banyak tarian mulai dari Kancet, Lenso, Srikandi sampai Jaipong dan semuanya keren-keren. Beberapa di antara foto-fotonya bisa dikepoin di halaman Facebook Saman Melbourne.

Multicultural Victoria 2017

Di sela-sela hebohnya kuliah, tugas dan kerja kelompok yang semua jatuh di Week yang sama, ternyata saya masih sempat nari bareng Bhinneka di acara bergengsi ini. Acara ini diadain sama Victorian Multicultural Commission (VMC), lembaga yang memang berkecimpung di bidang budaya. Negara bagian Victoria pada umumnya dan Melbourne pada khususnya memang bisa dibilang bangga banget karena ragam kesenian dan budaya ada di sini. Kalo ga percaya, liat deh akun Facebook Victorian Multicultural Comission, terutama bagian liputan acara weekend kemarin. Banyak banget seni yang ditampilin mulai dari nyanyi, nari sampai kuliner.

Sekarang bulan Maret udah hampir lewat.. Hepi-hepinya juga udah lewat. Balik lagi ke assignment yuuk.

28 Maret 2017, ditulis dari Giblin library, di sela-sela ngerjain tugas Emerging dan IS Gov.