Archive for ‘husband’

December 29, 2017

Love Hime

Ternyata asik juga punya nama yang ada terjemahannya dalam berbagai bahasa.

Indonesia: Putri
Inggris: Princess
Thailand: Jaul-ying
Bhutan: Ashi
Jepang: Hime

Belakangan ini suami saya sering nonton anime Yowamushi Pedal. Sesuai namanya yang ada pedal-pedalnya, anime ini emang tentang balap sepeda. Lucunya, salah satu pemeran utama di Yowamushi Pedal ini suka nonton anime berjudul Love Hime. Trus selama balapan sepeda si tokoh utama ini suka nggremeng (tau nggremeng ngga?) sendiri lagu pembuka Love Hime ini.

hiime hime!! hime! 
suki suki daisuki 
hime!! hime!! 
kira kira rin ☆ 

yang artinya kurang lebih

Putri, putri!! Putri!!
Aku sangat menyayangimu♥
Putri!! Putri!!
Kau memang berkilau☆

Tapi trus lirik itu di-abuse alias disalahgunakan sama suami.  Kalo pas lagi chatting dan ada tanda-tanda kira-kira dia bakal disembur, suami bakal ngeluarin jurus Hime:

Saya: “Di dalam kulkas ini kok ada sendok ya?”
Suami: “Kupake buat minum cuka apel yang kusimpen di kulkas.”
Saya: “Tapi khan sendoknya ngga perlu disimpen di kulkas juga.”
Suami: “♪ hime hime!! hime! ♪ suki suki daisuki ♪ hime!! hime!! ♪ kira kira rin ♪”
Saya: ……………………………….

Advertisements
December 23, 2017

ChitChat Ajaib #1

Biasalah begitu sampai di apartemen setelah sekian lama nggak pulang, saya langsung beberes rumah sambil geleng-geleng sendiri. Gimana enggak, selama bersih-bersih saya nemuin beberapa benda yang anonoh alias tidak senonoh.

Menurut KBBI, tidak senonoh adalah hal yang tidak patut dan termasuk tidak manis dipandang. Nah, benda yang saya temukan di bawah ini termasuk tidak manis dipandang. Alhasil terjadilah percakapan lewat Telegram di bawah ini

Mangkok 
Saya: “Mangkok kita kok tinggal satu ya? Satu lagi ke mana?”
Suami: “Di kulkas”
Saya: *buka kulkas dan menemukan mangkok satu-satunya dijadiin wadah tempat YUPI. Y-U-P-I!! Iya, yang permen kenyal jelly itu ditaruh di kulkas diwadahin mangkok!

Sendok
Saya: “Eh ini sendok kenapa tiba-tiba jadi banyak sih? Habis beli?”
Suami: “Menurutmu kenapa aku beli, hayo?”
Saya: “Biar kalo abis dipake bisa ditumpuk dulu ga langsung dicuci khan?
Suami: “Kok tauuuu?”

Pisau
Saya: “INI KENAPA ADA PISAU DI KAMAR MANDIII?” *histeris saking frustasi nemu benda-benda absurd di tempat tidak semestinya*
Suami: “Oh itu”
Saya: “Oh itu kenapa?”
Suami: “Itu buat buka tutup saringan air di kamar mandi itu lho”
Saya: ……….

Mungkin kalo lebih lama saya tinggal, bakal ada piring di dalam lemari baju atau sutil di perpustakaan. Entah..

November 25, 2017

Romantis ala Suami

Suami saya itu tipe yang menyampaikan perhatiannya dengan cara berbeda. Dan untungnya si istri ini juga tipe yang cuek, jadi ngga mengharapkan diperlakukan yang kayak gimana gitu.

Tapi walopun gitu saya merasa kalo suami perhatian ke saya. Misalnya nih, setelah beberapa bulan ga ketemu, pas pulang dari Melbourne ke Jakarta.. Sesampainya di bandara Soekarno Hatta Jakarta, saya nyamperin suami ke kantornya. Niatnya sih cuma makan siang bareng trus habis itu saya pulang sendiri naik Gojek.

Suami: “Udah biar aku anterin pulang aja habis ini.”

Saya: “Tapi panas-panasan begini lho. Apa gapapa?”

Maklum, kami memang belum punya mobil jadi ke mana-mana naik motor.

Suami: “Ga apa-apa. Kuanterin aja.”

Sebagai gambaran, kantor suami itu ada di Ragunan jadi kita makan siangnya juga di sekitaran Ragunan. Trus rumah kami ada di Kalibata City, sekitar 10-11 kilometer dari kantor. Udah gitu waktu itu pas siang tengah hari bolong, kebayang khan panas, macet dan debunya kayak apa.

Jelas saya seneng banget. Begitu nyampe Kalibata City, kirain cuma dianter ke depan gerbang. Eh ternyata dianterin sampe depan tower-nya segala. Yang artinya si nona manja ini tinggal turun dari motor trus udah tinggal beberapa langkah lagi nyampe rumah. Perhatian yang sederhana kayak begini ternyata bisa bikin saya seneng dan ngerasa diperhatikan banget. Alhamdulillah 😍

April 27, 2017

Seneng…

Tiap kali video call sama suami, dia selalu komentar “Kenapa mukamu kayaknya seneng banget begitu?”

Ditanya gitu malah saya bingung.

“Lho? Iya ya? Masa?”

“Iya wong sebelumnya ekspresimu serius ngeliatin layar HP trus abis itu berubah drastis jadi girang banget pas lihat aku”

Ya kaliii.. Namanya juga nelpon suami sendiri. Wajar khan kalo girang. Yang bikin bingung kalo nelpon suami orang trus girang 😰.

 photo 1_zpsqwuzxoe8.png

Tapi ditanya gitu sebenernya bikin inget masa-masa saya masih ngantor dulu. Hampir tiap malam saya dijemput suami. Walaupun buat jemput dulu bisa dibilang dia menyiksa diri sih. Wong kantor suami di Ragunan, kantor saya di Mega Kuningan, sementara tempat tinggal kami di Kalibata. Praktis dia bolak-balik cuma untuk menjemput saya. Kalo diliat dari peta di samping, keliatan khan itu total perjalanan yang ditempuh suami jadi 15.8 km. Padahal kalo dia langsung pulang dari Ragunan ke Kalibata, jaraknya cuma sekitar 8-9 kiloan.

Belum lagi load kerjaan saya yang seringkali bikin pulang malam. Atau nggak jarang juga saya ada implementasi yang baru mulai jam 10 malam dan selesainya bisa entah kapan. Orang IT pasti tahu bener deh soal beginian 😀

Tapi yang namanya suami saya mah orangnya lempeng, santai aja. Saya mau pulang jam berapapun tinggal kirim message lewat Telegram “Aku udah kelar nih. Pulang yuk..”  Trus berikutnya saya tinggal nunggu sekitar 30-45 menit sampai suami datang. Kadang tahu-tahu dia bilang “Buruan.. Aku udah diusir-usirin Satpol PP nih.. Disangka Gojek.” Wkwkwkw… Kasian 😀

Satu saat pas lagi meeting bareng divisi lain tiba-tiba salah satu teman kantor komentar “Gue salut lho sama Putri. Kerja sampe malem tapi tetep ceria. Semalam gue liat dia keluar lift di lobby, jalannya masi semangat banget. Padahal itu udah jam 9 malem.”

Saya jadi inget-inget lagi. “Iya ya?”

Trus habis itu baru nyadar alasan kenapa kok walopun udah malam tapi saya masih semangat. Ya jelas apalagi kalo bukan mau ketemu suami! Wong kalo udah babak belur seharian di kantor, trus dapat pesan dari suami “Aku udah di depan MP (red: Menara Prima)”  Wah itu rasanya semangat langsung terkumpul lagi. Apalagi kalo udah liat dia sambil pegang helm nungguin saya.

Semangat buat ngapain? Ya jelas buat nyembur suami secara langsung lah! Apa lagi? 😂