Archive for ‘living in OZ’

December 5, 2017

Bhinneka di Moreland Primary School Fete

Pernah denger istilah fete? Belum? Sama donk, saya juga baru kali ini denger istilah ini. Ternyata fete itu artinya sama dengan festival atau perayaan. Nah kali ini ada perayaan di sebuah sekolah di Melbourne yang namanya Moreland Primary School (MPS). Di MPS kebetulan buanyak banget anak Indonesia-nya.

Jadi mayoritas ibu-ibu seperti saya dan bapak-bapak yang mengambil Master ataupun PhD di Melbourne menyekolahkan anaknya di Moreland Primary School ini. Kekeluargaan para ibu dan bapak muda di sini kuat lho, mereka sampai punya group pengajian yang namanya Pengajian Brunswick dan Pengajian Aisyah. Saya pernah datang sekali ke salah satu pengajian ini, walaupun trus ngga pernah datang lagi.

Balik lagi ke acara fete ini, Bhinneka diundang buat tampil mengisi acaranya. Seperti biasa saya trus langsung aja ngedaftar buat ikutan, kebetulan tari yang bakal dibawakan adalah tari Saman dengan gerakan yang kurang lebih sama seperti biasanya. Jadi walopun minim latihan dan acaranya mepet banget dengan ujian akhir, masih pede lah daftar buat tampil.

Seperti yang terlihat di video itu, saya terlihat agak lebih gemuk ketimbang biasanya tetap bersemangat walapun salah-salah dikit. Ini ga tau deh kenapa, rasanya tiap perform kok selalu ada yang slip dan keliru gerakan walopun udah latihan berulang-ulang. Tapi seperti biasa, tiap habis nari itu rasanya seneeeeng banget.

Apalagi seperti yang udah diceritain sebelumnya, fan utama saya, Por, datang panas-panasan dan rela ngambilin video penampilan kami. Trus setelah acara tahu-tahu saya dapat WhatsApp message dari teman yang dulu anaknya sekolah di MPS juga dan sekarang udah balik ke Indonesia

“Puuuuuttt… amaziiiiing!! Keren banget, gw ampe merinding nontonnya.”

Dan ternyata tau ngga sih, dia nonton dari Facebook live salah satu ibu-ibu di situ. Hahahaha.. Emang ya teknologi itu keren banget, bisa menyelaraskan kehidupan Melbourne dan Jakarta.

Trus disambung lagi sama si teman yang bilang bahwa dia kangen Moreland Primary School, kangen MIS Unimelb dan terutama.. kangen Melbourne. I know, Melbourne memang ngangenin sih.

Advertisements
December 4, 2017

My #1 Fan

Tebak hayo siapa fans terbesar saya? Bukan suami lho ternyata, tapi teman berkebangsaan Thailand: Por. Ngga dink, ini hanya becandaan saya ke Por yang bilang bahwa diam-diam Por ini nge-fans sama saya.

20171116_201425

Por, my number one fan

Sama seperti Emma yang saya ceritain di post yang ini, Por juga lulus akhir tahun 2017. Iya, satu per satu teman dekat saya akhirnya pergi, hiks. Beda dengan Emma, saya kenal Por justru baru semester ini. Dia ini temannya salah satu teman dekat saya, Davian. Bingung ngga dengan tali rantai pertemanan yang saya sebutin? Hehehe. Jadi semester sebelumnya, Por sekelompok di mata kuliah Enterprise System dengan Davian. Davian pula lah yang mengenalkan saya pada Por karena kita bertiga satu kelas di mata kuliah Impact of Digitisation.

Trus waktu saya kebingungan cari korban yang bisa diajak jalan-jalan ke Canberra, entah kenapa nama Por mendadak terlintas di ingatan saya. Udah gitu dia anaknya pasrahan, pula. Jadi ditarik ke Canberra juga mau-mau aja. Por ini temen ngobrol saya selama di bis malam antar kota antar propinsi: Melbourne – Canberra. Trus dia juga yang  motretin saya di depan plang Autralian National University dan sama-sama sedikit nyasar  selama menjelajah Canberra berdua sebelum ketemu Rissa dan Ica.

photo6220033726570670047

Semester berjalan, ternyata saya menemukan beberapa kesamaan lagi. Kami sama-sama suka nangkring di perpustakaan kampus. Bahkan pernah beberapa kali kami menginap di perpus, walaupun masing-masing mengerjakan tugas yang berbeda. Saya masih inget banget tuh, satu saat saya pulang jam 6 pagi sementara Por masih merengut di depan layar pas saya pamit pulang.

Setelah istirahat, makan, mandi dan tidur-tidur dikit, jam 10 saya balik ke perpus yang sama. Por baru muncul beberapa jam kemudian. Saya tanya, dia ternyata baru pulang jam 8 pagi, 2 jam setelah saya.

Hari berganti, saya dan Por kadang suka saling bertanya di WhatsApp, walaupun udah saling tahu jawabannya pasti sama-sama lagi ada di Baillieu.

“Where are you?”

Sampai pada akhirnya pertanyaan itu berganti jadi

“I wanna ask THAT QUESTION”

Yep, THAT QUESTION means where are you 😀

Por beberapa kali dengan sedikit paksaan datang nonton saya tampil nari. Dia sampe udah terbiasa kalo saya tiba-tiba kirim pesan

“I will perform tomorrow at 2 pm. Queen Victoria Market. Please come if you have time.” 

Dan memang pada akhirnya dia selalu menyempatkan diri datang. Kalaupun ternyata ga datang, biasanya karena ada keperluan lain. Sambil bercanda dia kirim pesan

“Ah, I’m a bad fan.”

Yang terus saya tanggapi dengan

“Don’t worry, I still consider you as my #1 fan.”

Por juga saya kenalkan dengan beberapa kosa kata bahasa Indonesia seperti: pelet. Bukan apa-apa, ini sebenernya gara-gara Davian, mutual friend kami berdua, sering dapat makanan kecil berupa wafer, kue Chinese atau sekedar permen dari temannya yang kebetulan kebanyakan cewek. Guyon, kami akhirnya menyebut bahwa dia sering dapat pelet, dan ini ngga sengaja didengar oleh Por. Por pun nanya “emang pelet apaan sih?”

Belakangan, karena sering ketemu di perpus, Por dan saya akhirnya saling berbagi snack atau minuman ringan. Jadi deh selain nanya “THAT question”, WhatsApp message kami biasanya dilanjut dengan

“I have pelet for you, although without pelet I know that you love me already.”

Saya masih inget banget, di hari terakhir pertemuan kami beberapa hari lalu, Por sengaja menyempatkan diri nonton saya perform nari di acara sebuah sekolah. Bahkan Por kemudian bersedia saya mintain tolong buat merekam performance kami kali itu. Walopun trus dia protes berat

“Putri, tanganku pegel megangin kameramu terus-terusan. Berat, tahu!”

Berhubung capek dan ngantuk banget, habis perform kali itu saya ga kuat buat ngapa-ngapain lagi. Tapi juga ga mau langsung pulang ke apartemen, soalnya berarti pisah  sama Por. Wong dia udah bela-belain datang nonton masa trus saya tinggal begitu aja? Akhirnya saya ngajak dia buat istirahat tidur siang di mushala kampus. Beberapa jam kemudian pas udah seger lagi, baru deh saya maksa Por keliling kampus buat foto-foto. Kapan lagi bisa maksa anak orang muter keliling kampus 😀

Sekarang sih  saya agak sedih soalnya dalam waktu berdekatan kok dua teman belajar saya tahu-tahu sudah lulus. Gapapa deh, tinggal berharap semoga semester depan saya bisa menemukan teman diskusi dan teman belajar baru.

December 2, 2017

Tari Rantak di AASC Farewell 2017

Persis setahun lalu, di bulan yang sama, saya pertama kalinya menarikan tari Minang. Ternyata November tahun ini ada kesempatan lagi buat nari Minang. Bedanya kali ini saya nari Rantak, sama seperti yang ditarikan di Spring Fling 2017 lalu.

Mungkin karena sudah akhir semester kali ya jadi buat cari personil untuk nari kali ini agak-agak sulit. Maklum, biasanya tuh mahasiswa kalo habis ujian langsung ngilang liburan atau pulang kampung. Saya sendiri aja juga sebenernya agak ragu buat ikutan tampil yang kali ini. Bukan apa-apa, empat hari sebelum tampil saya masih ada ujian akhir mata kuliah B2B E-Commerce yang menurut saya lumayan horor. Trus selama selang empat hari itu belum tentu penari lain yang totalnya empat orang itu bisa punya jadwal longgar buat latihan. Ribet yeee. Emang!

Akhirnya ditentukan kalo kami hanya perlu latihan satu kali saja. SATU KALI!! Gila juga sih. Tapi mo gimana lagi, wong jadwalnya juga ngga pas gitu. Untungnya tampil kali ini sekitar jam 6 sore, jadi direncanain latihan jam 2-4 sore trus habis itu langsung ganti baju dan dandan.

Yang namanya AASC Farewell party ini biasanya dihadiri para penerima beasiswa Australian Award Scholarship alias AAS dari berbagai negara. Biasanya pula, sehabis nari kita dipersilahkan buat ikut icip-icip makanan yang disediakan alias ikutan party. Jadi ceritanya anak LPDP nebeng anak AAS nih, hihihi.

1

Kalau tahun sebelumnya penari dapat souvenir berupa USB flash disk, kali ini kenang-kenangannya berupa topi AAS yang saya pakai di foto di bawah ini. Ah, jadi inget masa S1 dulu di mana saya ke mana-mana pakai topi dengan rambut dikuncir kuda dengan kunciran yang dimasukin ke belakang topi. Iya, saya dulu tomboy banget, bisa dibilang udah kayak cowok banget malahan.

Sekarang gimana? Udah agak mendingan, kelihatan agak cewek dikit lah walaupun kadang suami suka komentar kalo saya sebenernya lebih cocok jadi cowok ketimbang jadi cewek (—“).

IMG_8225

foto bareng temen Kelurahan MIS yang juga awardee AAS

November 22, 2017

Bhinneka di the Indonesian Food & Trade Festival 2017

20171028-DSC_7098

Sehari nampil dua kali? Ckckckck.. Emang nih ya bulan Oktober lalu kebetulan Bhinneka lagi kebanjiran tawaran tampil. Setelah jam 2 siang nari di Queen Victoria Market, 2 jam kemudian kami harus sudah ada di atas panggung Indonesian Food & Trade Festival.. Wooohooo!

22829801_760470627484209_754758392584806642_o

Senang? Jelas senang banget, namanya juga saya.. si ternyata banci tampil. Apalagi ini sebuah acara yang dihadiri banyak pengunjung. 22904983_760470747484197_2702858845933795894_o

Berhubung tampil di hari yang sama dengan yang di QVM jadi urutan gerakan, susunan penari, pemain gendang dan penyanyinya semua sama. Bahkan make up dan kostum yang dipakai juga sama. Ngga sempat touch up segala malah. Gapapa lah, saya cukup pede kalo tetap tampil cantik kok, hahahaha…