Archive for ‘ozip’

November 3, 2017

Liputan Kedua – Blues Music Festival

Sebelumnya saya udah sempet kasih hint di blog post ini, bahwa liputan kedua adalah Blues Music Festival. Jujur aja, jenis musik ini termasuk jarang saya dengerin. Sehari-hari biasanya saya muternya ini nih buat nemenin nugas.

Kebayang ga, saya yang biasa denger lagu teriak-teriak macam begini trus disuruh bahas musik blues ūüėÄ

Berhubung udah ditugasin, ya udahlah ya.. Lagian juga ini acaranya gratis kok, ngga ada ruginya. Jadilah di Minggu siang yang rintik-rintik janjian ketemu sama Luqman si fotografer yang kebagian tugas nemenin liputan. Lokasi acaranya juga ga jauh dari apartemen saya: di area Docklands.

Begitu masuk ke lokasi, saya sempet agak bingung ini kok sepi begini ya. Panggungnya ga ada siapa-siapa! Tapi pas denger hingar bingar dari sebuah tenda, baru deh ngeh. Oalah ternyata karena mendung jadi orang-orang lagi pada di dalam. Saya dan Luqman langsung masuk aja ke dalam trus nyari tempat duduk di barisan depan.

Artis pertama yang kami nikmati adalah¬†Sweet Felicia and the Tradies lalu disusul oleh Steve Boyd’s Rum Reverie dan Bonnie Kay & The Bonafides. Selama acara sayanya sih duduk-duduk sambil dengerin musiknya sementara si Luqman sibuk ke sana kemari buat jepret-jepret. Note: ini foto di bawah juga hasil jepretan Luqman.

20171022-DSC_7006

Itu acaranya bener-bener maksimal deh soalnya digelar seharian dari jam 12 siang sampe 9 malam. Udah gitu ada panggung indoor dan outdoor, trus di masing-masing panggung juga ada area buat melantai. Tiap ada musisi yang tampil pasti deh ada aja penonton yang nge-dance sepenuh hati.

*benernya pengen ikutan goyang cuma ngga pede*

Berhubung sore itu saya ada janji buat piknik sama temen-temen jadi nggak bisa lama-lama nonton festival ini. Tapi yang jelas, datang ke acara beginian ternyata nagih. Saya sampe sengaja nyari-nyari lagi event gratisan beginian. Menyenangkan… datang sendirian, duduk, dengerin lagu genre yang bukan yang biasa kita dengerin sambil mengamati orang-orang sekeliling yang bergoyang.

Apalagi ya di Melbourne sini banyak banget acara festival beginian yang gratisan. Ntar deh kapan-kapan kalo sempat bakal saya tulis lagi di sini.

Advertisements
October 18, 2017

Wanita Inspiring – Interview Kedua

 

20171018_163712Dear Putri,

I would prefer to talk to you directly/or by skype if possible. How about Wed around 4pm, however I need to go at 5pm. We can also skype if it’s more convenient for you.

Regards, 

Wenny

Demikian kira-kira e-mail dari wanita inspiring satu ini sewaktu saya bolak-balik menawarkan jadwal wawancara.

Sosok yang saya incar kali ini adalah Wenny Rahayu, Head of School Engineering and Mathematical Science di La Trobe University.

Jadwal pertama yang saya ajukan ditolak karena beliau ada training. Trus WR menawarkan beberapa pilihan hari dan jam, kok ya pas banget saya kuliah jadi terpaksa saya tolak. Saya hampir nyerah dan menawarkan tanya jawab lewat e-mail saja, yang ternyata ditolak juga sama beliau karena maunya ketemu langsung.

Jadwal baru yang beliau ajukan, Rabu sore kali ini sebenernya juga ga longgar-longgar amat. Malamnya ada dua deadline menanti untuk di-submit. Hadeuuuh. Tapi berhubung WR-nya udah sengaja mau meluangkan waktu, saya jadi ga enak khan. Walaupun ditawari lewat Skype, akhirnya saya memutuskan buat datang langsung saja. Kebetulan juga pengen ketemu sama orangnya, lumayan buat nambah kenalan. So.. Off we went to La Trobe University, one hour from Melbourne city. 

Saya sampai di lokasi sekitar 30 menit sebelum janji temu. Berhubung sempat kesasar waktu cari ruangan, akhirnya WR jemput saya di suatu titik. Pertama ketemu aja beliau udah nyambut dengan ramah banget. Sukak!

Di awal wawancara saya sengaja bilang kalo udah cari latar belakang tentang dirinya dan juga ngaku kalo saya mahasiswa di bidang yang sama. Seperti yang bisa ditebak, responnya positif banget, apalagi pas cerita tentang proyek yang sedang ditangani. Bisa nebak ngga tentang apa?

Big Data! *langsung iri*

WR, yang selama wawancara selalu saya panggil dengan nama depan tanpa embel-embel Miss atau Mrs atau Ibu, semangat sekali cerita tentang dua proyek terbarunya: big data analysis in airline service dan yang satu lagi predictive analysis to estimate hardware maintenance.

Sosoknya yang langsing dan mungil ini ternyata menyimpan kemampuan luar biasa. Waktu ditanya tentang pengalaman berkesan selama mengajar, katanya di awal karier beliau dulu sempat dikomentari oleh atasannya

“Wenny! I think you have to bring bodyguard!”¬†Iya, saking badannya kecil mungil sementara murid yang diajar berjumlah 400 (!) mahasiswa bule yang gede-gede gitu. Tenggelam sih kayaknya.. Hahaha..

Berhubung WR sudah bilang di awal kalo harus pergi jam 5, akhirnya saya sangat memperkirakan waktu wawancara. Begitu pertanyaan-pertanyaan krusial diajukan dan dijawab, saya langsung menutup sesi wawancara dan minta ijin untuk mengambil foto beliau.

Trus minta selfie juga ga? Oh jelas donk.. Hahahaha…

img_7555

Btw.. Beliau sempat bilang kalau akan jadi pembicara di sebuah konferensi di ITB, awal November mendatang. Barangkali ada yang berminat datang, nih link-nya:

5th International Conference on Instrumentation, Communication, Information Technology, and Biomedical Engineering 2017

October 12, 2017

Interview Pertama

Heyyyaaa…. Masih lanjut cerita tentang OZIP Magazine, ini tentang tugas kedua saya. Buat tema edisi mendatang kami harus mewawancarai beberapa sosok wanita Indonesia di Melbourne. Dari beberapa pilihan nama yang disodorkan untuk diwawancarai, saya memilih seseorang yang kebetulan saya kenal. Sosok ini, sebut saja Sarah (nama sengaja diganti). Please note, ini saya yang kenal.. Beliaunya mah ga kenal saya.

Sarah adalah dosen senior di jurusan saya: Master of Information Systems. Malah kebetulan semester ini saya mengambil mata kuliah yang beliau ajar. Awalnya agak ragu juga sih, kuatir kalo habis ketemu Sarah trus beliau jadi ngeh saya. Malu kalo ternyata nilai ujian saya ancur. Tapi pas saya cerita gini ke Ica, dia malah nyemangatin.

“Harusnya itu malah jadi motivasi, mba. Jangan dijadiin beban.” Okelah, Ca.

Beberapa kali balas-balasan e-mail dengan Sarah, nada jawabannya selalu ramah dan terbuka. Akhirnya kita sepakat janjian ketemuan di kantornya. Kebetulan di komunikasi awal kali ini saya sengaja nggak kasih tahu bahwa saya sebenernya mahasiswanya. Walopun akhirnya ya ketahuan juga sih, wong sapaan pertama Sarah: “Kuliah di mana?”¬†Kayaknya sih karena Sarah familiar dengan muka saya.

Singkat cerita, wawancara berjalan dengan sangat lancar, Alhamdulillah. Sarah, seperti yang tergambar lewat bahasanya di e-mail ternyata memang sosok yang baik dan lembut. Sombong, itu jelas bukan bagian dari dirinya. Wong rencana wawancara yang berjalan sekitar 20 menit atau maksimal 30 menit deh, malah jadi satu jam lebih. Pembicaraan kami berlangsung ngalor ngidul ke mana-mana, menyenangkan deh.

photo6264914313747736511

Di akhir wawancara, saya sempat beberapa kali ambil foto Sarah. Trus pas terakhir, saya beranikan diri buat ngajak selfie. Eh beliau mau! Hahahaha.. Norak dikit, maaf ya.

Belum berakhir sampai di situ, besoknya saya malah terima e-mail ucapan terima kasih dari Sarah, “thank you for interesting conversation yesterday.” Ini saya jadi malu banget. Harusnya saya yang kirim e-mail ucapan terima kasih, kok malah jadi yang dikirimi? Aduh, ampuuun.. Bener-bener harus banyak belajar nih.

 

October 3, 2017

Aquiescence and ReelOzInd!

Untitled

Seperti yang ditulis di blog post yang ini, saya akhirnya langsung bertugas buat datang ke acara festival film pendek yang diadakan oleh ReelOzInd! Merupakan acara yang kedua kalinya digelar, tahun ini ReelOzInd! mengajukan water alias air sebagai tema utama.

Awalnya saya sempat ragu juga sih, wong bukan pemerhati film. Nonton di bioskop aja jarang-jarang, ini kok disuruh ngeliput festival film pendek. Demi apaaaa! Berhubung yang namanya tugas, mau ga mau dijalanin donk ya. Sekalian nambah pengalaman juga.

Saya ke sini ditemenin Teto, fotografer yang bertugas buat jepret-jepret selama acara. Untung banget ada Teto yang memang lebih lama bertugas di Ozip ketimbang saya. Jadi dia juga yang kasih tahu “Biasanya begini, Kak.” atau “Biasanya gitu, Kak.”

Sebelum datang ke acara, jelas saya harus cari tahu dikit donk ya tentang apa yang mau ditulis, termasuk juga PIC acara tersebut, JP. Keterangan lebih lanjut mengenai JP bisa dicek di sini. Yang jelas pas baca profil singkat beliau terus terang saya keder duluan. Sepertinya JP jauh lebih mengenal Indonesia ketimbang saya. Uh oh.

Balik lagi ke festival filmnya, saya datang pas acara belum dimulai jadi sempat memperkenalkan diri ke JP. Ngga banyak nanya sih, cuma kasih tahu siapa saya, terus bilang terima kasih soalnya udah dikasi kesempatan buat datang. She said “Enjoy!”¬†

Turn out I really enjoyed the event.

Konon kata JP di kata sambutannya, ‚ÄúReelOzInd bertujuan untuk meningkatkan kesadaran¬†dan pemahaman di antara warga Australia dan Indonesia yang bisa dikemukakan melalui film. Film adalah sebuah media kreatif yang memungkinkan kita untuk berbagi cerita sekaligus membangun hubungan yang lebih baik.‚ÄĚ

Malam itu total ada 13 film pendek yang diputar dengan cerita yang beragam. Bahasa pengantarnya juga macam-macam, Indonesia dan Inggris. Malah ada yang pakai bahasa Jawa segala. Saya cukup kagum juga melihat ada karya anak SMA yang ditampilkan. Cool!

Trus yang mana film favorit saya? Salah satunya adalah Aquiescence, karya mahasiswa Binus School of Design. Film ini berkisah tentang sebuah pohon yang menjadi saksi perubahan jaman, mulai dari ekosistem hijau sampai dunia yang penuh polusi dan perang. Menariknya, dalam film ini ada sosok gadis yang mulai dari masa kanak-kanak sampai dewasa selalu hadir dalam keseharian sang pohon. Sweet banget deh.

Dugaan saya,¬†Aquiescence ini diambil dari kata¬†acquiesce. I think the creator wanted to relate acquiesce with aqua or water. Acquiesce¬†essentially means “to comply quietly”. It should not surprise you to learn that it is ultimately derived from the Latin verb¬†quiescere,¬†meaning “to be quiet.”¬†

Tuh, ternyata dari datang ke acara ini aja ada banyak hal baru yang saya pelajari. Tugas liputan saya untuk edisi berikutnya ga kalah menantang: Blues Music Festival. Lagi-lagi… Demi apaaaaa!