Archive for ‘traveling’

July 25, 2017

Melbourne. Setahun.

IMG_1457Ga kerasa bulan ini ternyata saya udah setahun di Melbourne. Gila, time does fly. Boleh diputer ulang lagi ngga? *Maunyaa …

Rasanya baru kemarin mendarat di Melbourne Tullamarine International Airport bareng suami. Baru kemarin saya antri buat daftar dapetin student card trus langsung saya foto berdampingan dengan student dependent card saya.

Selama setahun, apa aja yang udah saya alami? Diurut satu-satu aja kali ya.

Traveling

Obsesi pribadi saya: menginjakkan kaki di semua states dan territory Australia. Di sini ada 6 states: New South Wales (NSW), Queensland (QLD), South Australia (SA), Tasmania (TAS), Victoria (VIC) dan Western Australia (WA).

Selain state, ada lagi yang namanya  territory, yaitu Northern Territory (NT) dan Australian Capital Territory (ACT). Sejauh ini saya baru main ke NSW, QLD, SA, TAS dan VIC tentunya. Masih kurang WA, NT dan ACT.

DSCF2172

Granite Island, SA

Credit photo: Davian 

 

IMG_1905

Granite Island, SA

 

DSCF2166

Granite Island, SA

 

ARYJ9647

Brisbane, QLD

 

IMG_4388

Hobart, TAS

 

IMG_4308

Hobart, TAS

 

YDUS1864

Sydney, NSW

 

IMG_3180

Williamstown, VIC

Long-Distance-Marriage

Bagian ini nih yang paling ngga enak dalam kehidupan di Melbourne. Seandainya bisa, maunya sih saya juga ga pake LDR-an segala. Sampai sekarang kami sama-sama mengusahakan supaya bisa ketemuan langsung tiga bulan sekali. Walopun tiap ketemu ga pernah lama, hanya sekitar empat hari, tapi lumayan deh daripada ngga ketemu sama sekali.

Kira-kira kapan ya pintu ke mana saja-nya Doraemon beneran diciptakan. Jadi nggak akan ada lagi tuh yang namanya pejuang LDR.

Perpustakaan

GIHJ2233

Online group meeting

Tempat favorit saya, mana lagi kalo bukan di perpustakaan. Betah deh saya seharian ngendon di perpustakaan. Biar ga bosen, saya kadang pindah meja, pindah komputer, atau bahkan pindah perpustakaan sekalian. Enak kalo punya kampus yang perpusnya banyak, masing-masing spot bisa dicobain satu-satu.

Sssst.. Temen saya malah ada yang berhasil gaet cowok native buat jadi pacar gara-gara tiap hari ngendon di perpus. Buat yang jomblo, lumayan banget tuh, hihihi.

Refreshing

Apa lagi kalo bukan nari. Sesibuk apapun, sebanyak apapun assignment yang datang, kalo udah diajak latihan nari mah saya langsung hayuk aja.

q

IMG_5076

Kopi

Melbourne ini surganya kopi. Serius deh, kedai kopi enak bertebaran di mana-mana. Mau yang di sekitaran kampus, di tengah kota, suburb atau manapun pasti ada aja kopi yang nikmat. Favorit saya? Flat white di Market Lane, kalo lagi di CBD, atau flat white di House of Cards, kalo lagi di kampus

IMG_5156

House of Cards, salah satu coffee shop di Unimelb

Jadi kalo ditanya, nyesel nggak sekolah lagi? Jelas enggak. Terlalu banyak hal-hal bahagia ketimbang pengalaman yang bikin sengsara, walopun ngga bisa dipungkiri ya ada juga hal nggak enaknya sih. Tapi cerita-cerita sedih cukup dibagi ke suami aja, nggak perlu di-share, hehehe.

July 4, 2017

Salt Lake City, Utah

Hari ini liat-liat isi draft di blog, nemu ada post lain yang sebenernya udah dimulai tanggal 14 November 2013. Untungnya di draft ini udah dilengkapi foto-foto jadi si nona males tinggal nginget-nginget aja buat nyeleseiin postingan. Seperti halnya tulisan tentang Colorado, tulisan ini juga benernya masih satu rangkaian Midwest Trip.

Pernah dengar Mormon? Mormon, atau Latter-day Saints adalah ajaran yang dibawa oleh Joseph Smith, yang mengaku bahwa ia mendapat wahyu dari Tuhan. BBC mendefinisikan Mormonism kurang lebih begini:

The Church of Jesus Christ of Latter-day Saints was founded in 19th Century America and has over 12 million members world-wide, including 190,000 in the UK. The Church is centred on Christ, but has substantial differences in belief to the Catholic, Protestant, and Orthodox Christian Churches. 
2013-07-20 10.30.57

Salt Lake City ini kota yang menyenangkan, ga terlalu sepi tapi juga ga rame. Salah satu lokasi yang sangat direkomendasikan untuk dikunjungi ya apalagi kalo bukan ikon relijius The Salt Lake Temple. Bagian luar bangunan ini dibuka untuk umum, jadi siapapun boleh datang.

Beberapa kali kami berpapasan dengan kelompok kecil tur, yang memang diakomodir baik oleh volunteer gereja. Berhubung kami ngga punya waktu cukup banyak di kota ini, jadi ya ngga sempat ikutan tur segala. Pengunjungnya beragam lho, mulai dari bule sampai Asian. Waktu saya ke sana sih kebetulan hanya saya satu-satunya yang pakai jilbab. Tapi ngga ada yang memandangi saya dengan tatapan aneh tuh. This is one of things I like in America and Australia: everyone’s busy minding their own business. 

Kalo memang penasaran pengen eksplor the Temple, termasuk lihat-lihat rumah Brigham Young, library dan tabernacle choir bisa cek jadwal free tour mereka di web Temple Square. Di hari tertentu juga kadang bisa lihat Weekly Choir Rehearsals.

2013-07-20 10.36.28

2013-07-20 10.39.23

2013-07-20 10.43.40

2013-07-20 10.44.35

Kelar muter-muter gereja sambil foto sana sini, saya nurutin kemauannya suami buat menuhin ambisi pribadinya. Kalo orang lain punya hobi ngumpulin magnet kulkas, shot glass Hard Rock Cafe, Starbucks tumbler atau miniatur ikon kota, suami saya punya koleksi unik, seunik orangnya, yaitu ngumpulin foto State Capitol se-Amerika raya. Ini juga alasan utama kenapa kita mampir Salt Lake City, soalnya Utah State Capitol adanya di sini.

 2013-07-20 10.56.30

2013-07-20 11.04.17

Habis dari Utah State Capitol trus kita lanjut nerusin perjalanan… Yang bakal ditulis di blog post selanjutnya.

June 26, 2017

Colorado

Hari ini saya iseng liat postingan di draft blog yang numpuk ngga sempet diselesaikan. Hah! Blame you, procrastinate thingy! Salah satunya ya post tentang road trip melewati Colorado sekitar 4 tahun lalu. Untung dulu saya udah sempet upload foto-foto di draft-nya. Begitu diliat-liat lagi.. Hmmm, kok bikin seneng ya. Jadi semangat buat publish post ini nih.

Menurut saya sih ini salah satu untungnya punya blog. Kalo lihat blog post lama selalu bikin seneng. Makanya saya biasanya nulis yang hepi-hepi aja, biar kalo beberapa tahun ke depan dibaca ulang jadi bikin seneng dan senyum-senyum sendiri.

Colorado ini bagian dari state yang kami lewati waktu Midwest Triproad trip keliling benua Amerika berdua dengan suami sekitar Juli tahun 2013 lalu. Waktu pas ngerencanain itinerary, dua tujuan utama kami di antaranya adalah Yellowstone National Park dan Texas. Berhubung jarak yang cukup jauh di antara keduanya, jadi kami mampir ke Salt Lake City, anywhere in Colorado, dan Santa Fe.

Di Colorado kami akhirnya nginep tanpa rencana di kota Colorado Spring gara-gara suami udah klenger ngantuk banget. Nasib istri ngga bisa nyetir ya gini ini. Begitu suami klenger trus ngga bisa nerusin perjalanan. Minggir dulu kita 😀
2013-07-18 15.05.45

Sepanjang perjalanan di Colorado yang kami lewati ya yang ijo-ijo begini. Gila juga ternyata ini state, diberkahi sama pemandangan indah. Tiap memandang ke luar jendela mobil itu mata dimanjain sama pegunungan, rerumputan dan scenery yang cocoknya jadi obyek lukisan. Kalo saya bisa gambar mungkin udah saya jadiin lukisan deh.

2013-07-21 13.07.10

suami saya bilang pose saya kayak cowok

2013-07-21 11.12.44

Anginnya cenderung kenceng, jadi ga berasa panas walaupun waktu itu lagi summer.

2013-07-21 10.27.39

2013-07-21 09.32.28

2013-07-20 19.14.51

Ini pemandangan yang kayak panorama di bawah ini bisa ditemui di sepanjang berkendara lho. Jadi kalo pas lagi nyetir, berhenti aja di sembarang spot. Pasti nemu deh yang seger-seger kayak gini.

2013-07-20 19.14.11

2013-07-20 19.12.49

2013-07-18 15.14.22

Uniknya, Colorado ga hanya punya yang ijo-ijo. State ini juga punya yang cokelat-cokelat dan yang merah-merah. Cokelat, diwakili dengan Great Sand Dunes National Park alias bukit pasir raksasa. Merah, dengan Mesa Verde National Park. Kedua National Park itu menurut saya termasuk national park yang unik. Walaupun ngga sempat mampir ke keduanya di Midwest Trip, beruntung saya punya kesempatan kedua main ke Colorado.

Kapan-kapan bakal saya tulis ceritanya.

*berharap saya ngga dihinggapi rasa malas lagi*

February 11, 2017

Tiga Hari di Hobart, Tasmania

Sebetulnya sudah lama saya kepengen banget jalan-jalan ke New Zealand tapi apa daya dulu cuti saya dan suami ngga pernah klop. Saya bisa libur, suami pas sibuk atau sebaliknya, jadwal suami agak longgar pas saya harus nge-deploy project baru. Ya sudahlah ya akhirnya dipendam dulu itu mimpi NZ-nya sampai entah kapan.

Nah konon kabarnya ada negara bagian di Australia yang seindah alam New Zealand: Tasmania. Kalau dicek di peta, lokasi Tasmania ini nyempil sendirian di bawah gitu dan kok ya kebetulan deket dari Melbourne. Udah gitu suatu saat saya dapat e-mail promo maskapai JetStar, ada penawaran Melb-Hobart cuma AUD 25. Hobart ini nama salah satu kota besar di Tasmania. Sikat? Jelas! Wong Melb-Hobart itu minimal AUD 55, kalo lagi beruntung bisa sih AUD 45.

Pergi sama siapa ke Tasmania? Sayang sekali untuk kali ini saya bukan pergi bareng suami, melainkan sama sepupu: Dita. Trus udah gitu Dita ini curang, menyerahkan itinerary sepenuh hati pada saya. Katanya “Lo khan tukang jalan, mbak…”

Baiklah. Jadi ini dia itinerary bikinan si tukang jalan.

Hari Pertama

Begitu mendarat di Hobart, saya celingukan nyari shuttle bis yang sudah dipesan yang namanya Tasmania Redline. Lha kok di depan bandara adanya cuma City Transfer gitu, Redline-nya mana? Udah gitu papan penunjuk jalan di bandara juga ngga terlalu membantu. Akhirnya saya nanya pak supir, yang terus dia bilang “Yes, that’s us”. Ealah pak’e, kenapa ga ada tulisannya Redline sih.

Pak sopir bis-nya nanyain tiap penumpang mau turun di mana. Saya sebenernya ngga yakin sih bakalan di-drop di tempat yang tepat. Eh tapi beneran lho ternyata, kami diturunkan di titik yang berjarak hanya 500 meter dari hotel. Kamar yang saya pesan waktu itu tuh private room dengan shared bathroom di Imperial Backpackers Hotel. Hotel ini layak direkomendasikan kok. Deket dari mana-mana, kamarnya juga nyaman, trus walaupun kamar mandinya share dengan orang lain, pada kenyataannya kami ngga pernah ketemu penghuni lain.

Habis check in sebelum waktunya (untung boleh), saya dan Dita naruh tas lalu langsung berangkat untuk jalan-jalan dengan tema: Garden. Tujuan utama kali ini sih ke Royal Tasmanian Botanical Garden, eh ternyata di tengah jalan ketemu taman besar yang bagus: University Rose Garden. Udah gitu suasanya mirip kayak di Syracuse pula, jadinya malah foto-foto di situ deh.

 photo 62317012-684A-4291-BA78-95AC5894CD65_zpsktgkbicj.jpg

 photo 49F37DB0-52C1-4F26-9872-E3A3A1DD36DF_zpsu1zyawqf.jpg

 photo FE846757-81BC-4A66-A23E-CF1C4B4AAD7A_zpsowgru1k0.jpg

Ada yang bisa nebak apa highlight hari pertama? Bukan taman dan juga bukan makanan, melainkan kaki gempor. Bayangin, menurut aplikasi Health di iPhone saya, hari itu saya berjalan kaki 21.886 langkah! Boleh donk kalau saya ngarep bisa agak kurusan.

Hari Kedua

Si tukang jalan kali ini agak bimbang dan ragu dalam memilih tour untuk naik gunung. Naik gunung kok pake tour? Maklumin yah, kita berdua ini udah agak berusia lanjut, badan juga kurang fit, wong malem-malem aja sibuk ngurut-urut kaki. Boro-boro mau hiking, jalan kaki dua puluh satu ribu langkah aja berakibat Dita sibuk oles minyak menyan. PS: sori ya, Ta, ini blog-ku jadi kalo kamu agak dijelek-jelekin dikit ya udahlah terima aja :p

 photo D739BA4B-2723-4450-8BC7-DE78C22103FA_zpspslio9dl.jpg

Tema hari ini adalah: Mountain. Saya pesan tour dari Viator yang katanya mau ngajak jalan-jalan ke Mount Wellington dan beberapa tempat lain. Ini ternyata trus jadi private tour buat kami berdua karena ngga ada peserta tour lain! Seru sih, apalagi si bapak sopirnya juga ramah dan suka cerita. Sayang saat itu Mount Wellington sedang muram-muramnya, praktis ngga bisa lihat apapun di tengah kabut. Tapi gitu aja pemandangannya bagus lho, ga bisa ngebayangin kalo cuaca cerah bakal sebagus apa.

Di tengah perjalanan kami juga diceritain soal kebakaran hebat yang ternyata terjadi tepat 50 tahun yang lalu di hari itu. Habis dari Mount Wellington si bapak nganterin kami ke Cascades Female Factory, bekas penjara wanita yang para tahanannya juga sekaligus dikaryakan sebagai pekerja pabrik. Tour-nya ternyata hanya setengah hari yang akibatnya adalah jam 12 siang kami sudah selesai jalan-jalan.

Googling punya googling, saya pun memutuskan on the spot bahwa kami harus ke Mount Nelson naik bus kota!
 photo 40B2EFB4-DEF4-4A1B-B739-D574B71A8998_zpsoxo5bvd3.jpg

Keputusan yang ternyata sangat benar. Gila, pemandangan di Mount Nelson ternyata BAGUS BANGET. Sampe-sampe ga sante nih nulisnya.

 photo 79C8CF76-B7B2-43EC-845A-442F1CADD1A0_zpswftdbn07.jpg

 photo C472E4F4-7D86-4056-AE41-712D254F9773_zpss42etmbu.jpg

Belum lagi kafe di Mount Nelson ternyata menawarkan menu-menu yang menarik. Nyam! photo DC48DC4A-45D1-49A5-9D9A-9F295CCDCBA5_zpsofni6npp.jpg

 

Hari Ketiga

Sarapan apa pagi ini? Jelas Daci & Daci Baker donk. Ini kafe ternyata gila ya, di TripAdvisor dapat bintang 4,5 dari 1.203 review per 11 Februari 2017. Review-nya aja sebanyak itu, berarti enaknya serius donk?  photo 27431075-F1BE-42EF-A796-692A43B7BBC3_zpstnuke0no.jpg

 photo 64078FB5-15C6-4F48-B862-3120C972DDDA_zpsjkqtj9hb.jpg

 photo 67CC76EF-9810-4F92-BF16-B9A4F0DE4B90_zpsuqi7lk4x.jpg

Hari ini si tukang jalan mau sok-sok berbudaya jadi off we went to museum! Dasar rejeki, hari inipun ternyata penumpang di dalam bus menuju museum juga hanya kami berdua. Gaya deh pokoknya, private tour di Hobart. Museum yang kami tuju adalah Museum of Old and New Art alias MONA. MONA ini dikelola oleh swasta dan ngga ada transportasi umum yang bisa mengantar sampai sini.

 photo AD784D07-CE71-4BA9-937D-8447D1FF540F_zpsed9eyoxs.jpg

 photo 6D00AE78-BB98-461F-ADCE-69E25773D0EF_zpskdxzztwv.jpg

 photo 94D82B2B-1F1A-4664-A6C5-0B94D3928F16_zpsmwktakso.jpg

Koleksi yang dipamerkan di MONA ini keren-keren dan tidak membosankan. Apalagi disertai dengan penjelasan yang bisa kita simak melalui iPhone dan earphone Sennheiser yang dipinjamkan oleh MONA. Iya, begitu kita masuk langsung dikasih iPhone sebiji plus earphone sebiji juga.

iPhone itu sudah di-set untuk hanya mengakses satu aplikasi khusus di mana kita bisa mencari ada benda apa sih di dekat kita, setelah itu klik lebih lanjut untuk membaca deskripsi karya dan mendengar penjelasannya. Canggih deh pokoknya. Saya sempat katro gitu pas disodorin iPhone-nya. Untung trus bisa agak-agak sok ngerti itu benda harus diapain, hehehe.

 photo 967EF58A-F86A-4D41-BFA5-7EF8423177B1_zpsdsno9tiq.jpg

 photo 47B32094-5789-4396-8CC2-DCB8F0594C50_zpsy2z5egjt.jpg

 photo 4B250EA6-A301-4822-B245-F9075AB4CE31_zpsgvqh2y3q.jpg

 photo BBD902CC-9551-4C27-AF34-549343EE113C_zpscoeu6mxf.jpg

 photo 37B5B694-1A8D-40D1-8EA4-B89A8C04E89C_zpsfgyyc40g.jpg

 photo CBB40D83-03E0-4885-9A37-71448EBDFFB3_zps8a2zea0v.jpg

 photo F39BA7FF-E22C-481A-8ED2-369C4CDF8A79_zpsn9hl3hku.jpg

 photo 3B06A471-FA7D-4B4E-B761-3C9408280A3F_zpscvphcwpm.jpg

Sepulang dari MONA, saya dan Dita lanjut ke Tasmanian Museum and Art Gallery. Berbeda dengan MONA, museum ini dikelola oleh pemerintah Tasmania. Gratis dan berlokasi di tengah kota, cocok lah buat jadi salah satu tempat tujuan turis-turis hemat semacam kami ini.

Hari ketiga ini sekaligus jadi hari terakhir di Tasmania. Sedih, rasanya kok masih pengen lebih lama lagi di negara bagian yang indah ini. Kapan-kapan deh main ke sini lagi.

 photo E4D55C51-D5DC-4847-BB3F-E87D987211A5_zpsc72b1qhs.jpg