Archive for ‘unimelb’

July 28, 2017

Hated in the Nation

Merinding. Tenggorokan langsung kerasa ga enak buat nelen. Itu yang saya rasakan kalo inget Hated in the Nation, satu episode gila Black Mirror. Black Mirror ini adalah serial British yang sekarang bisa ditonton di Netflix.

Spoiler alert

Black-Mirror-3x06.2

Misalnya nih kita punya kemampuan buat mengenyahkan public enemy dari muka bumi dengan cara sesakit-sakitnya dan tempo sesingkat-singkatnya hanya dengan hashtag twitter, kira-kira kalian mau ambil kesempatan itu ga? Ini bener-bener simple, cuma ketik hashtag #deathto trus post ke social media, niscaya dalam 24 jam orang itu bakal menderita. Salah satu korban bahkan rela memotong tenggorokannya sendiri demi menghilangkan rasa sakit yang dialami.

Gimana engga, bayangkan ada seekor lebah yang masuk melalui telinga, langsung menyelinap mencari jalan ke pengatur pusat rasa sakit di otak dan bertengger di sana sampai si korban mati.

Ga ada resiko ditangkap polisi lho.

Mungkin bakal ada yang langsung mau dan membanjiri timeline dengan hasthtag itu. Terbukti dengan ternyata ada 300 ribuan orang yang memanfaatkan peluang ini buat membunuh orang yang ga mereka sukai. Sayangnya para pembunuh ini ngga tahu bahwa mereka juga akan mati dengan cara yang sama.

Sinting. Pardon my French, but this is the most disturbing and thought provoking Black Mirror’s episode. Sampai sekarang, walopun udah beberapa waktu berlalu, kalo inget cerita episode ini saya selalu ngerasa ngga enak.

Trus kenapa sampai dijadiin blog post? Simply because of class assignment! Salah satu mata kuliah yang saya ambil semester ini tuh namanya Impact of Digitisation, yang rinciannya bisa dicek di link ini. Sering kita singkat dengan sebutan Impact, subyek ini ngebahas soal efek teknologi dalam berbagai aspek kehidupan.

Kerennya lagi, Black Mirror dijadiin salah satu rekomendasi dosen buat ditonton. Nih, lihat nih Subject Guideline Impact. Mungkin saking sintingnya cerita-cerita Black Mirror kali ya.

Black MirrorGara-gara ini juga saya selalu excited kalo mo kuliah Impact. Ini baru Week 1 aja saya udah semangat buat milih presentasi di Week 3(!), yang menurut beberapa teman termasuk nekat.. Hahahaha…

June 27, 2017

Kelurahan MIS Unimelb

 photo iseng_zpspnetq1pc.pngIseng ah, lagi pengen cerita soal Kelurahan MIS (Master of Information Systems) Unimelb. Kalo jurusan suami saya di MIS Syracuse University 5 tahun lalu minim orang Indo-nya, di MIS University of Melbourne justru sebaliknya. Mungkin juga karena Aussie deket dari Indo kali ya. Kalo mo ke Syracuse khan bisa ngabisin waktu 27 jam sendiri tuh buat terbang. Ke Melbourne mah bisa cuma 6,5 jam kalo pake pesawat direct.

Kalo ga salah inget, Fall 2012 lalu di MIS SU cuma ada dua (iya, DUA) orang Indonesia. Mahasiswa Indo yang masuk di tahun berikutnya juga sama madesu-nya. Kalo ngga salah cuma nambah satu orang doank.

Beda dengan di sini yang kalo tiap semester ajaran baru minimal masuk tiga orang lah. Makin ke sini juga makin banyak tuh peminatnya. Makanya trus kita sampe bikin Kelurahan walopun ga jelas lurahnya siapa. Mahasiswa Indo yang masuk sini beragam banget, ada yang fresh grad S1, ada yang pengalaman, cukup (ber)umur, sampai lumayan senior. Pengalaman kerja yang beda-beda juga bikin kita punya insight yang beragam buat dimasukin ke tugas kelompok.

Ada lagi fungsi penting Kelurahan ini: buat becanda haha hihi yang lumayan menghibur kalo lagi kena badai assignment. Bisa buat cerita-cerita dan berasa ada temennya.

“Ohh ternyata yang lagi sengsara ngerjain assignment bukan gw aja, tapi ada banyak.” 😁

Lumayan lah jadi ga terlalu merana sendirian. Trus biasanya di awal semester, group ini berfungsi buat cari tau siapa aja yang mo ambil mata kuliah apa. Kali-kali bisa sekelompok sama temen yang rajin, khan bisa ketularan nilai H1. Kayak yang saya ceritain di sini nih.

Saya juga manfaatin group ini buat kasak-kusuk nyari siapa sih yang udah ngambil mata kuliah tertentu dan dapat nilai tinggi. Bukan apa-apa, lumayan buat dimintain tips and triknya.

Ada juga yang berusaha *ehm* menjodoh-jodohkan salah satu anggota dengan anggota yang lain. Lha kalo sama-sama single, apa salahnya? Tapi saya ga berani sebut nama di sini. Terlalu vulgar 😅.

Ngga cuma mahasiswa MIS yang masih aktif, di sini juga ada beberapa senior yang udah lulus tapi masih betah ngendon. Curiga dengan motivasinya, antara kangen assignment dan exam, kangen Melbourne, pengen ngeramein psy war, atau sekedar pengen tau kelanjutan gosip perjodohan sesama anggota group.

Clue: pihak cowok yang dijodoh-jodohin sih yang lagi selfie sama kanguru di foto di atas 👀.

May 15, 2017

Week 10

Ge er banget saya, habis terbebas dari Week 4 trus berasa Week berikutnya bakal lebih enteng. Ha! You wish!

Yuk balik lagi ke cerita mata kuliah A, B, C dan D saya dan perkembangannya di week 10, periode 8 – 13 Mei kemarin.

Mata kuliah A

“Untung dulu milih buat jadi leader di awal-awal semester, kalo ga ini pusingnya sekarang-sekarang  nih.”  Kurang lebih begini deh yang saya pikirkan.

Soalnya pas banget tanggal 12 jam 23.59 ada due untuk group assignment. Saya dan temen-temen kelompokan sampe bosen baca paper sendiri berkali-kali demi ngecek argumen yang ditulis udah logis belum, paraphrase-nya udah sesuai ngga, ada vocab yang dipake berkali-kali atau bisa dikurangi.  Kita ngadain final meeting buat ini dari jam 4 sore sampai jam 9 malam. Pas saya pulang, si Devy masih pengen review lagi sampe puas. Akhirnya mereka berdua (Devy dan Ica) masih stay di perpus sampai lewat tengah malam kayaknya. Tahu-tahu jam 23.30 si Ica bilang di WA group “Laptop Devy errorrr!!! Versi terakhir belum di-upload di drive!”  Yang ternyata cuma iseng. Rasanya pengen sih ngejewer Ica saat itu juga (–“)

Mata kuliah B

Di mata kuliah ini ada due group paper tanggal 9 Mei dan harus presentasi tanggal 10 Mei. Ngerjainnya sebenernya udah lama, sejak sebulan sebelumnya. Tapi ga tau kenapa rasanya kalo mendekati due tuh kayak masih ada aja yang kurang dan akhirnya revise sana sini. Saya merasa tidak beruntung karena kebagian presentasi di Week 10, padahal sebenernya ada dua time slot: Week 10 dan Week 11. Entah kenapa itu pak dosennya assign kelompok kami buat presentasi di Week 10. Belum lagi sebenernya mata kuliah ini ada weekly assignment yang harus di-submit maksimal Senin tengah malam.

Mata kuliah C

Paper 5.000 kata dengan topik inovasi teknologi sesuai bidang yang udah diundi pas week 1. Kami kebagian topik mining/energy, tugas pertama kemarin udah bahas soal mining dan untuk tugas kedua ini akhirnya pilih topik tentang energy. Due-nya? Tanggal 12 jam 12 siang.

Mata kuliah D

Ini mata kuliah yang saya bilang diam tapi mematikan: Information System Governance, biasa kita sebut IS Gov. Dosennya mirip Donald Trump, pernah saya upload fotonya di post ini. Tanggal 11 ada presentasi tugas kedua, yang bahan dan detil tugasnya bakal saya ceritain kapan-kapan.

Pokoknya ini ya kalo saya rangkum, hebohnya minggu ini kurang lebih seperti ini:

Senin: weekly assignment due

Selasa: paper due

Rabu: presentasi

Kamis: presentasi

Jum’at: dua paper due.

Yassalam…

March 26, 2017

Week 4

Legaa, baru terbebas dari Week 4, salah satu minggu sibuk buat saya. Seperti semester sebelumnya dan juga semester mendatang sampai lulus, saya ambil 4 mata kuliah; sebut aja A, B, C dan D. Ntar ringkasan soal masing-masing mata kuliah ini diceritain di blog post berikutnya aja.

Mata kuliah A pernah saya ceritain sebelumnya, namanya EAA yang ada tugas seminar leadership. Di sini tiap mahasiswa dikasi kesempatan milih mau jadi leader di minggu ke-berapa. Berdasarkan pengalaman semester kemarin, kayaknya minggu-minggu ketiga atau keempat itu longgar, belum banyak assignment due date. Pede lah saya milih minggu keempat buat jadi leader. Ga pake baca topiknya soal apa pokoknya hajar bleh. Lagian pak dosennya juga bilang

“Kamu ga perlu paham tentang topiknya sekarang kok. Pilih aja yang kira-kira menarik buat kamu trus ntar baca learning objective-nya dan trus baca reading yang saya kasi, pasti bisa.”

Oke deh, pak.

Keputusan yang agak saya sesali pas baca topik minggu ke-4: Components of EA, Part 1: Zachman Framework: Strategy and Information. 

Jeng jeng.. Ini apaan ya. Makin dibaca saya makin garuk-garuk. Separo putus asa, saya googling ‘Zachman framework for dummies’. Ngerti? Ya nggak lah. Untungnya di minggu itu saya ngga sendirian. Ada cewek Chinese yang jadi partner buat bingung bareng. Oke deh, kita ketemuan sekali, saling curhat bahwa benda yang namanya Zachman ini sama-sama asing buat kami dan pada akhirnya sepakat kita kerja bareng dengan metode bla bla bla.

Nah itu cerita tentang tugas mata kuliah A.

Mata kuliah B. Mata kuliah yang ini ternyata ada due sehari setelah saya jadi seminar leader. Dan saya baru ngeh setelah naruh nama buat jadi leader di mata kuliah A. Haduuuh. Mau ganti week jadi week ke-sekian juga kayaknya kok bakalan sama aja. Ya udahlah, namanya juga mahasiswa tho. Udah harus akrab sama begini-beginian.

Mata kuliah C. Alias Emerging Technologies and Issues. Kelasnya menarik, dosennya asik, bahan kuliahnya juga seru. Tanpa prasangka dan praduga apapun saya masuk kelasnya pas minggu pertama. Ternyata di minggu itu udah disuruh bikin kelompok kerja. Habis bikin kelompok trus kita disuruh ambil undian buat nentuin presentasi di minggu ke-berapa. Udah bisa nebak belum ternyata saya kebagian di week berapa? Iya bener, sesuai judul postingan ini: Week 4.

Speechless. Saya cuma bisa diem sih pas tau kalo ini juga di minggu ke-4. Tapi untung banget lho saya sekelompok sama temen-temen yang keren banget. Mulai dari milih topik, diskusi bahan laporan sampai dengan latihan presentasi, semua anggota tim ikut partisipasi. Berhubung ada di antara anggota kelompok yang kerja, jadi mayoritas kegiatan kami lakukan lewat Google Drive dan didiskusikan lewat Google Hangout. Detil soal presentasi dan feedback-nya saya tulis kapan-kapan aja deh.

Mata kuliah D. Idle. Mematikan. Mata kuliah ini agak ngeri si menurut saya. Tapi untungnya ga punya sumbangsih due date di Week 4.

Mata kuliah khusus: Menari Saman. Ini niscaya ngga akan ditemukan di silabus MIS Unimelb. Cuma ada di kurikulum hura-hura ala Bhinneka. Asli kalo yang satu ini saya ngga ngeh sama sekali kalo ada di Week 4 juga. Biasalah saya, kalo ada open recruitment nari tu suka ngasal daftar aja ngga liat-liat tanggal. Pas tau kalo ternyata harus tampil nari di akhir Week 4 saya cuma bisa mbatin dalam hati “kok bisaaa…”

Kalo yang ini ga pernah saya sesali, apalagi kali ini tampilnya di event bergengsi: Multicultural Victoria. Ini cuplikan dari website-nya:

“Cultural Diversity Week brings together Victorians from all walks of life to promote community harmony and celebrate the many cultures that make our state so vibrant.  

Coordinated by the Victorian Multicultural Commission, the celebration extends over one week and coincides with the United Nations Day for the Elimination of Racial Discrimination on 21 March.

Cultural Diversity Week 2017: Our Journey, Our Stories will be held from 18 – 26 March, 2017.”

Gila.. Keren abis khan.

 photo 1_zpsmqvtfwk6.png

 photo photo6249112175583012795_zpsgvs5dbzo.jpg

Credit photo: Pak Windu Kuntoro dan Fidelis

Trus biasa lah saya, tiap tampil nari selalu seneng. Ngga cuma pas tampilnya sih sebenernya, tiap waktunya latihan nari saya juga bahagia. Sampai-sampai beberapa orang terdekat saya komentar gini: “Ah kamu mah memang orangnya gampang seneng.” Lha, bukannya bagus ya? Refreshing buat saya tuh simpel, cukup diajak latihan nari atau dikasi buku dan kopi 😀 *murahan.. wkwkwk*.