Archive for ‘unimelb’

May 15, 2017

Week 10

Ge er banget saya, habis terbebas dari Week 4 trus berasa Week berikutnya bakal lebih enteng. Ha! You wish!

Yuk balik lagi ke cerita mata kuliah A, B, C dan D saya dan perkembangannya di week 10, periode 8 – 13 Mei kemarin.

Mata kuliah A

“Untung dulu milih buat jadi leader di awal-awal semester, kalo ga ini pusingnya sekarang-sekarang  nih.”  Kurang lebih begini deh yang saya pikirkan.

Soalnya pas banget tanggal 12 jam 23.59 ada due untuk group assignment. Saya dan temen-temen kelompokan sampe bosen baca paper sendiri berkali-kali demi ngecek argumen yang ditulis udah logis belum, paraphrase-nya udah sesuai ngga, ada vocab yang dipake berkali-kali atau bisa dikurangi. Nih dia fotonya pas lagi triple check paper: Devy lagi baca ulang, Kevin ngeliatin Devy sementara Ica kayaknya lagi ngelempar komentar iseng ke Devy.
 photo 3D22DAF6-E244-4C98-877A-1B812876A976_zps1vmgyjvu.jpg

Kita ngadain final meeting buat ini dari jam 4 sore sampai jam 9 malam. Pas saya pulang, si Devy masih pengen review lagi sampe puas. Akhirnya mereka berdua (Devy dan Ica) masih stay di perpus sampai lewat tengah malam kayaknya. Tahu-tahu jam 23.30 si Ica bilang di WA group “Laptop Devy errorrr!!! Versi terakhir belum di-upload di drive!”  Yang ternyata cuma iseng. Rasanya pengen sih ngejewer Ica saat itu juga (–“)

Mata kuliah B

Di mata kuliah ini ada due group paper tanggal 9 Mei dan harus presentasi tanggal 10 Mei. Ngerjainnya sebenernya udah lama, sejak sebulan sebelumnya. Tapi ga tau kenapa rasanya kalo mendekati due tuh kayak masih ada aja yang kurang dan akhirnya revise sana sini. Saya merasa tidak beruntung karena kebagian presentasi di Week 10, padahal sebenernya ada dua time slot: Week 10 dan Week 11. Entah kenapa itu pak dosennya assign kelompok kami buat presentasi di Week 10. Belum lagi sebenernya mata kuliah ini ada weekly assignment yang harus di-submit maksimal Senin tengah malam.

Mata kuliah C

Paper 5.000 kata dengan topik inovasi teknologi sesuai bidang yang udah diundi pas week 1. Kami kebagian topik mining/energy, tugas pertama kemarin udah bahas soal mining dan untuk tugas kedua ini akhirnya pilih topik tentang energy. Due-nya? Tanggal 12 jam 12 siang.

Mata kuliah D

Ini mata kuliah yang saya bilang diam tapi mematikan: Information System Governance, biasa kita sebut IS Gov. Dosennya mirip Donald Trump, pernah saya upload fotonya di post ini. Tanggal 11 ada presentasi tugas kedua, yang bahan dan detil tugasnya bakal saya ceritain kapan-kapan.

Pokoknya ini ya kalo saya rangkum, hebohnya minggu ini kurang lebih seperti ini:

Senin: weekly assignment due

Selasa: paper due

Rabu: presentasi

Kamis: presentasi

Jum’at: dua paper due.

Yassalam…

March 26, 2017

Week 4

Legaa, baru terbebas dari Week 4, salah satu minggu sibuk buat saya. Seperti semester sebelumnya dan juga semester mendatang sampai lulus, saya ambil 4 mata kuliah; sebut aja A, B, C dan D. Ntar ringkasan soal masing-masing mata kuliah ini diceritain di blog post berikutnya aja.

Mata kuliah A pernah saya ceritain sebelumnya, namanya EAA yang ada tugas seminar leadership. Di sini tiap mahasiswa dikasi kesempatan milih mau jadi leader di minggu ke-berapa. Berdasarkan pengalaman semester kemarin, kayaknya minggu-minggu ketiga atau keempat itu longgar, belum banyak assignment due date. Pede lah saya milih minggu keempat buat jadi leader. Ga pake baca topiknya soal apa pokoknya hajar bleh. Lagian pak dosennya juga bilang

“Kamu ga perlu paham tentang topiknya sekarang kok. Pilih aja yang kira-kira menarik buat kamu trus ntar baca learning objective-nya dan trus baca reading yang saya kasi, pasti bisa.”

Oke deh, pak.

Keputusan yang agak saya sesali pas baca topik minggu ke-4: Components of EA, Part 1: Zachman Framework: Strategy and Information. 

Jeng jeng.. Ini apaan ya. Makin dibaca saya makin garuk-garuk. Separo putus asa, saya googling ‘Zachman framework for dummies’. Ngerti? Ya nggak lah. Untungnya di minggu itu saya ngga sendirian. Ada cewek Chinese yang jadi partner buat bingung bareng. Oke deh, kita ketemuan sekali, saling curhat bahwa benda yang namanya Zachman ini sama-sama asing buat kami dan pada akhirnya sepakat kita kerja bareng dengan metode bla bla bla.

Nah itu cerita tentang tugas mata kuliah A.

Mata kuliah B. Mata kuliah yang ini ternyata ada due sehari setelah saya jadi seminar leader. Dan saya baru ngeh setelah naruh nama buat jadi leader di mata kuliah A. Haduuuh. Mau ganti week jadi week ke-sekian juga kayaknya kok bakalan sama aja. Ya udahlah, namanya juga mahasiswa tho. Udah harus akrab sama begini-beginian.

Mata kuliah C. Alias Emerging Technologies and Issues. Kelasnya menarik, dosennya asik, bahan kuliahnya juga seru. Tanpa prasangka dan praduga apapun saya masuk kelasnya pas minggu pertama. Ternyata di minggu itu udah disuruh bikin kelompok kerja. Habis bikin kelompok trus kita disuruh ambil undian buat nentuin presentasi di minggu ke-berapa. Udah bisa nebak belum ternyata saya kebagian di week berapa? Iya bener, sesuai judul postingan ini: Week 4.

Speechless. Saya cuma bisa diem sih pas tau kalo ini juga di minggu ke-4. Tapi untung banget lho saya sekelompok sama temen-temen yang keren banget. Mulai dari milih topik, diskusi bahan laporan sampai dengan latihan presentasi, semua anggota tim ikut partisipasi. Berhubung ada di antara anggota kelompok yang kerja, jadi mayoritas kegiatan kami lakukan lewat Google Drive dan didiskusikan lewat Google Hangout. Detil soal presentasi dan feedback-nya saya tulis kapan-kapan aja deh.

Mata kuliah D. Idle. Mematikan. Mata kuliah ini agak ngeri si menurut saya. Tapi untungnya ga punya sumbangsih due date di Week 4.

Mata kuliah khusus: Menari Saman. Ini niscaya ngga akan ditemukan di silabus MIS Unimelb. Cuma ada di kurikulum hura-hura ala Bhinneka. Asli kalo yang satu ini saya ngga ngeh sama sekali kalo ada di Week 4 juga. Biasalah saya, kalo ada open recruitment nari tu suka ngasal daftar aja ngga liat-liat tanggal. Pas tau kalo ternyata harus tampil nari di akhir Week 4 saya cuma bisa mbatin dalam hati “kok bisaaa…”

Kalo yang ini ga pernah saya sesali, apalagi kali ini tampilnya di event bergengsi: Multicultural Victoria. Ini cuplikan dari website-nya:

“Cultural Diversity Week brings together Victorians from all walks of life to promote community harmony and celebrate the many cultures that make our state so vibrant.  

Coordinated by the Victorian Multicultural Commission, the celebration extends over one week and coincides with the United Nations Day for the Elimination of Racial Discrimination on 21 March.

Cultural Diversity Week 2017: Our Journey, Our Stories will be held from 18 – 26 March, 2017.”

Gila.. Keren abis khan.

 photo 1_zpsmqvtfwk6.png

 photo photo6249112175583012795_zpsgvs5dbzo.jpg

Credit photo: Pak Windu Kuntoro dan Fidelis

Trus biasa lah saya, tiap tampil nari selalu seneng. Ngga cuma pas tampilnya sih sebenernya, tiap waktunya latihan nari saya juga bahagia. Sampai-sampai beberapa orang terdekat saya komentar gini: “Ah kamu mah memang orangnya gampang seneng.” Lha, bukannya bagus ya? Refreshing buat saya tuh simpel, cukup diajak latihan nari atau dikasi buku dan kopi 😀 *murahan.. wkwkwk*.

March 23, 2017

Intrik-Intrik EAA

EAA di sini sebenernya singkatan dari Enterprise Applications and Architecture, salah satu kelas yang saya ambil semester ini. Kuatir aja, jangan-jangan ada yang salah sangka jadi #eaaa yang sering jadi bahan hashtag. Ga tau kenapa, kelas ini penuh drama sejak dari minggu pertama.

Jadi ada lima mahasiswa Indonesia yang barengan ngambil kelas ini: Nita, Epi, Sari, Kevin dan saya. Nama-nama saya samarkan demi keselamatan saya, soalnya nulis ini tanpa persetujuan mereka terlebih dulu, hihihi.

Nita, cewek rajin, pinter dan baik hati yang jadi rebutan (literally). Ga tau kenapa, kayaknya Nita ini udah terkenal di kalangan teman-temannya bahwa kalo sekelompok sama dia tuh udah pasti jaminan nilai gendud. Jadi semester kemarin udah ada dua orang non Indonesia yang pesen duluan “Eh ntar kalo EAA sekelompok sama gue yaaa..”. Trus di sinilah saya kalah, soalnya baru ngomong pas semester baru mulai.

 photo 1_zpswa5vuill.jpgEpi, another smart and kind-hearted girl, yang ini untungnya saya beruntung bisa langsung gaet buat jadi temen sekelompok. Gimana ga beruntung, liat aja dari screen shot chat kelompok kami nih. Kapan lagi bisa dapat temen se-grup yang cinta mati sama subject kuliahnya.

Sari, cewek ekstrovert yang pinter banget ini jadi anggota kelompok kami terakhir. Soalnya terus terang awalnya saya juga ga kenal sama Sari dan ga tau kalo Sari ambil mata kuliah ini. Begitu kita lamar buat sekelompok, eh dia mau. Ya sudah!

Kevin, ini temen seperjuangan saya soalnya kita masuk di semester yang sama jadi hampir semua mata kuliah yang kami ambil sama. Lucunya, karena penampilan Kevin yang Chinese abis, awalnya saya ngga tau kalo Kevin ini dari Indo. Begitu dia ngomong, lha kok malah Jawa medhok.

 photo 2_zpscfvcyciy.jpgMinggu pertama dimulai. Biasa lah kalo Week 1 itu udah mulai kasak-kusuk cari anggota kelompok, begitupun dengan kita berlima. Tapi kali ini beda, soalnya Nita udah dipesen sama dua orang, berarti kalo sekelompok sama Nita otomatis langsung dapat tiga sementara udah ada saya, Epi dan Kevin. Padahal satu kelompok maksimal 5 orang.

Udah gitu saya juga udah dikontak temen Chinese buat jadi temen satu grup jadi di kelompok saya udah ada 4. Dengan terpaksa Nita jadi me-remove dirinya dari kelompok kami. Sediiih, soalnya ini semester terakhirnya si Nita, sementara saya belum pernah ngalamin se-tim sama dia. Hiks.

Lesson learned 1: kalo ada temen yang rajin dan pinter, langsung book aja dia buat jadi temen sekelompok semester depan dan depannya lagi dan depannya lagi dan depannya lagi sampe lulus.

Yang bikin jadi drama adalah: teman Chinese saya mengundurkan diri dari kelompok karena dia nge-drop mata kuliah ini dan milih ambil mata kuliah lain terlebih dahulu. Yang ada Nita protes berat pas tau ini “Jadi kalian lebih memilih temen yang nge-drop EAA ya ketimbang gue”.. Hahahaha.. Maap Nitaa, saya juga sedih kok.

Karena satu dan lain hal, Sari baru bisa masuk kelas pas Week 4. Kebetulan di Week 4 itu saya kebagian tugas buat jadi seminar leader. Tugas seminar leader adalah ngasi summary soal bahan bacaan minggu itu, kasi pertanyaan, trus mancing anggota seminar buat berpartisipasi. Saya agak nervous juga buat sesi seminar leadership ini, apalagi topiknya tentang hal yang saya ngga tau sama sekali. Haduh.

Hari itu pas sebelum kelas, kelompok kami (Sari, Epi, Kevin dan saya) sepakat buat meeting dulu di perpus untuk bahas mau ambil topik apa buat laporan yang akan dikumpul di Week 10. Nah selama meeting itu kami ngobrol ngalor ngidul sampe si Sari tiba-tiba nyeletuk “Pokoknya gw mau tau nama semua anggota kelompok seminar kita, khan seru tuh kalo tau namanya gw bisa langsung manggil nama mereka biar jawab pertanyaan gw. Kalo ngga, ntar kalo gw nanya ga dijawab donk!”  Hmmm.. Saya mikir diem-diem “ide bagus juga nih benernya”.

Jadilah pas seminar dimulai dan saya udah selesai kasi summary, iseng saya liat-liat ke partisipan dan ga tau kenapa saya reflek nanya ke si Sari “Hmm. Sari, do you have any input about this topic?”. 

Lesson learned 2: jangan kasitau senjata kita ke orang lain. Bisa jadi senjata makan tuan 😀

Untung aja si Sari orangnya smart n ekstrovert abis, jadi dia ngga kehabisan ide buat ngomong. Berkat Sari juga sih seminar kami jadi hidup dan penuh ketawa-ketiwi. Nah si Sari ini khan suka ngajuin pertanyaan, jadi sambil ngejawab dia abis itu sekalian ngajuin pertanyaan. Kebetulan waktu itu lagi ada tutor kelas kami yang mengawasi diskusi kelompok seminar kami. Eeeh pas ndenger pertanyaannya Sari, si tutor komentar gini “That’s really good question! It’s actually exam question..” . Trus si Sari pas denger ini langsung gelagapan. Bukan apa-apa, dia tuh lupa barusan nanya apa.. Hahahaha..

Lesson learned 3: kalo ngajuin pertanyaan sebisa mungkin fokus. Kali aja pertanyaan kita bakal masuk jadi exam question.

Trus lucunya lagi, saya tuh perhatiin pas sepanjang seminar Epi ngantuk berat. Keliatan banget dari tatapan matanya yang udah susah nahan mata biar ga ketutup. Tapi begitu ngedenger ‘… exam question’ trus si Epi langsung kayak dicubit gitu. Seger! Tolah-toleh liat ke Sari buat cari tau itu barusan bahas apa, yang sayangnya mukanya Sari juga bingung soalnya dia lupa barusan nanya apa.. Hahaha.. Untung si tutor baik hati, dia mengulang pertanyaan Sari sambil ngasitau jawabannya juga.

Well, ini baru Week 4 sih cuma rasanya saya kok kayak udah separuh babak belur begini. Kemungkinan blog post berikutnya bakal cerita soal Week 4 ini. Cheers!

December 2, 2016

Semester Pertama di Unimelb

Akhirnya semester pertama selesai! Rasanya legaa, karena jujur saja, kuliah buat saya itu bukan hal yang mudah. Kapasitas ingatan saya ini amat sangat terbatas, sehingga perlu mengerahkan usaha ekstra untuk bisa paham dan hapal apa saja yang diajarkan dosen.

Sekarang saya mau sedikit cerita tentang mata kuliah yang diambil, beserta kesan dan bagaimana usaha saya untuk bisa catch up.

kws7f

IS Consulting. Mata kuliah ini punya tujuan mulia, mengenalkan mahasiswa akan dunia consulting mulai dari gimana sih memahami klien, cara jualan, menggali apa yang dibutuhkan klien, bekerja sama, dealing with difficult people dan banyak hal lainnya. Ini mata kuliah yang bikin saya shock. Gimana ngga shock, tugas pertama saya dapat nilai yang ‘aduh mari kita lupakan saja yuk’. Saya juga punya pengalaman buruk di mata kuliah ini, sesuai dengan yang dideskripsikan di gambar sebelah, hahahaha..

Mata kuliah ini diajar dua dosen, satu orang Aussie dan satu lagi orang Thailand. Pak Thailand ngomongnya luar biasa cepat sampai-sampai kadang saya bingung orang-orang pada ketawain apa kok saya ngga nangkep joke-nya ya? Sedikit terhibur waktu tahu kebanyakan Asian student juga mengeluhkan hal yang sama.

Lha khan bapaknya juga Asian? Well, menurut cerita si bapak sih dia udah di Aussie sejak dari masa undergrad sampai PhD dan kerja jadi nggak heran lah ya kalau bahasa Inggrisnya sudah seperti native. Pak Thailand ini kalau siang kerja di Deloitte dan malamnya baru ngajar, jadi bisa dibilang dia itu praktisi sekaligus akademisi.

Managing ICT Infrastructure. Kuliahnya selalu pagi-pagi: jam 9. Winter, pagi dan kuliah, jelas bukan kombinasi yang menyenangkan, paling tidak buat saya. Ngantuk berat, asli deh! Apalagi pak dosennya ini dosen tamu dari Tasmania yang hanya akan datang ke Melbourne kalau dia ngajar which is dirapel 3 pertemuan dalam satu minggu. Alhasil saya punya beberapa Rabu, Kamis dan Jumat di mana saya duduk manis di kelas dari jam 9 sampai jam 1 siang dengan kondisi kurang konsentrasi.

q

Materinya asik sih, saya jadi tau yang namanya COBIT 5, ITIL dan sebagainya trus juga dari assignment-nya jadi tahu cara menganalisa ICT infrastructure plan. Hail to senior saya yang berbaik hati kasih contoh assignment jadi saya nggak terlalu dodol banget waktu ngerjain tugas.

Secara kebetulan ada yang pernah upload foto pak Tasmania dengan caption yang bikin ngakak, hahahaha. Saya bakal bertemu lagi dengan pak Tasmania ini semester depan, karena beliau mengajar kelas lanjutannya.

IT Project and Change Management. The title says it all. Ini kerjaan saya banget di kantor terakhir. Kelas ini belajar soal requirement gathering, plan, scheduling, budget, resources, SDLC, risk, change management and the like. Eh buset pas nulis bagian ini kok saya berasa lagi nyatet bahan kuliah ya.

Saya kebagian kelompok yang asik di sini, ngga demanding, ngga ada yang sok oke dan semua kasih input sesuai dengan alokasi kerjaan yang sudah disepakati. Yay! Dosen mata kuliah ini ada dua, satu orang Latin dan satu lagi dari Denmark. Dua-duanya oke, saya suka. Bu Latin kalau bicara juga cepat, mirip seperti pak Thailand, tapi kalau yang ini masih bisa saya tangkap dia lagi ngomong apa. Kalau bu Denmark ini pengalamannya banyak, dia pernah jadi Project Manager di mana-mana so she knows what she’s talking about.

Bu Latin itu maunya semua jawaban persis seperti yang diajarkan di kelas, yang mana buat saya itu susah sekali karena semua bahan otomatis hilang dari ingatan saya begitu keluar kelas. Maklum, kuliahnya itu mulai dari 17.30-20.30. Begitu kelas selesai bawaannya sudah lapar dan pengen pulang.

Ini gimana sih sebenernya, dikasih kuliah pagi komplain, sekalinya ada kelas malam juga protes, hahaha.

Organisational Process. Dosen saya yang ini British, logat Inggrisnya kental sekali. Good looking, kind and helpful, tapi kasih soal ujian tega bener, hiks. Di mata kuliah ini saya belajar soal Data Flow Diagram (DFD), Workflow Models (WfMs) dan juga Total Quality Management, Six Sigma, Business Process Re-engineering, and Knowledge Management.

Pssst, saya sengaja bawa-bawa kantor lama saya buat bahan assignment di mata kuliah ini. Pak British terkesan menghargai banget, terlihat dari komentarnya saat kelompok saya presentasi dan juga dari hasil feedback atas assignment kami.

Saya juga beruntung di kelas ini karena dapat anggota kelompok yang rajin dan mau kerja. Walaupun pas mau memutuskan siapa yang harus presentasi, empat dari lima anggota kelompok otomatis memandang saya dengan alasan “your English is better than us”.

Nahh, itu dia gambaran soal kuliah saya. Terdengar menyenangkan? Percayalah, buat saya ini sudah setengah mati usahanya. Saya cuma bisa berharap semoga semester depan dan depannya lagi dan juga yang depannya lagi bisa lebih baik. Wish me luck!