Archive for ‘unimelb’

October 12, 2017

Interview Pertama

Heyyyaaa…. Masih lanjut cerita tentang OZIP Magazine, ini tentang tugas kedua saya. Buat tema edisi mendatang kami harus mewawancarai beberapa sosok wanita Indonesia di Melbourne. Dari beberapa pilihan nama yang disodorkan untuk diwawancarai, saya memilih seseorang yang kebetulan saya kenal. Sosok ini, sebut saja Sarah (nama sengaja diganti). Please note, ini saya yang kenal.. Beliaunya mah ga kenal saya.

Sarah adalah dosen senior di jurusan saya: Master of Information Systems. Malah kebetulan semester ini saya mengambil mata kuliah yang beliau ajar. Awalnya agak ragu juga sih, kuatir kalo habis ketemu Sarah trus beliau jadi ngeh saya. Malu kalo ternyata nilai ujian saya ancur. Tapi pas saya cerita gini ke Ica, dia malah nyemangatin.

“Harusnya itu malah jadi motivasi, mba. Jangan dijadiin beban.” Okelah, Ca.

Beberapa kali balas-balasan e-mail dengan Sarah, nada jawabannya selalu ramah dan terbuka. Akhirnya kita sepakat janjian ketemuan di kantornya. Kebetulan di komunikasi awal kali ini saya sengaja nggak kasih tahu bahwa saya sebenernya mahasiswanya. Walopun akhirnya ya ketahuan juga sih, wong sapaan pertama Sarah: “Kuliah di mana?” Kayaknya sih karena Sarah familiar dengan muka saya.

Singkat cerita, wawancara berjalan dengan sangat lancar, Alhamdulillah. Sarah, seperti yang tergambar lewat bahasanya di e-mail ternyata memang sosok yang baik dan lembut. Sombong, itu jelas bukan bagian dari dirinya. Wong rencana wawancara yang berjalan sekitar 20 menit atau maksimal 30 menit deh, malah jadi satu jam lebih. Pembicaraan kami berlangsung ngalor ngidul ke mana-mana, menyenangkan deh.

photo6264914313747736511

Di akhir wawancara, saya sempat beberapa kali ambil foto Sarah. Trus pas terakhir, saya beranikan diri buat ngajak selfie. Eh beliau mau! Hahahaha.. Norak dikit, maaf ya.

Belum berakhir sampai di situ, besoknya saya malah terima e-mail ucapan terima kasih dari Sarah, “thank you for interesting conversation yesterday.” Ini saya jadi malu banget. Harusnya saya yang kirim e-mail ucapan terima kasih, kok malah jadi yang dikirimi? Aduh, ampuuun.. Bener-bener harus banyak belajar nih.

 

Advertisements
September 23, 2017

Direkrut

Semester ini bener-bener gila! Ini term ‘gila’ harus saya tulis pake bold dan italic. Malah kalo perlu font size-nya maksimal segede gaban. Beneran, ini saya serius sampai mikir ini ngga boleh begini terus. Harus nemuin jalan biar tetep sehat lahir batin. Dan ternyata jalan itu dikasih berupa: direkrut jadi jurnalis majalah! Alhamdulillah.

Jadi pas lagi di kelas Cross-cultural, saya ditanya temen

“Ada yang minta dicariin orang yang biasa nulis nih. Boleh ngga saya kasih nomermu ke dia?”

Saya iyain aja. Lagian, kenapa engga? Beberapa hari kemudian saya dikontak sama PIC majalah itu buat diminta kirim CV. Nama majalahnya OZIP, media yang fokusnya lebih ke komunitas Indonesia di Australia. Benernya udah lama sih denger nama OZIP ini, malah pas beberapa kali manggung bareng Bhinneka juga pernah diliput sama OZIP.

Balik lagi ke cerita CV, akhirnya saya utak-atik dokumen keramat ini dulu. Soalnya yang saya punya khan isinya detil kerjaan teknis. Utak-atik dikit, bikin CV baru, sekalian dipermanis pake beberapa karya yang pernah dimuat trus kirim deh.

Nah trus tiba-tiba hari Rabu, 20 September lalu saya diajakin makan siang bareng sama PIC majalahnya. Di sini ternyata ngga cuma makan siang, tapi juga saya dikenalin sama Editor OZIP, dikasi tau tugas dan tanggung jawab, trus juga udah langsung dikasih kerjaan. Pokoknya ini ternyata jadi rapat ga resmi.

Ozip

Rapat pertama ini ibaratnya kayak lagi pedekate gitu deh. Dua pihak saling lirik, saling pandang, trus menilai cocok apa enggak. Bedanya di sini ga jelas siapa yang nembak dan siapa yang nerima buat jadian, hahahaha.

Anyway, pokoknya saya terima deh itu tawarannya, sekali lagi, demi mengisi hari-hari saya biar isinya ga cuma assignment.. assignment.. dan assignment.  Saya juga udah nyadar dari dulu kalo nulis itu jadi terapi. Jadi ibaratnya ya sambil menyelam minum air. Belajar jadi jurnalis sekaligus nambah portofolio tulisan trus juga jadi terapi buat saya. Kurang apa lagi 😀

Udah ah. Ini masih mo lanjutin nugas. Another. Assignment. Bye!

September 4, 2017

Cross-cultural Management & Teamwork

Bingung ga kalo pertama kali ketemu orang, tahu-tahu tuh orang nyium pundak kita? Atau si orang itu ditanya apa aja jawabannya selalu “Yes! Yes! Yes!”. Atau orang itu very very touchy, dikit-dikit nepuk lengan, atau nyolek punggung tangan, atau apapun itu.. pokoknya selalu nyentuh kita.

Deskripsi di atas itu adalah salah satu roleplay yang dimainkan dalam mata kuliah Cross-cultural Management & Teamwork, mata kuliah elective yang saya ambil semester ini. Ceritanya ada sebuah kota yang lagi tertimpa musibah: jembatan kota mereka rubuh dan mereka butuh bantuan engineer buat ngebangun lagi.

Seisi kelas dibagi jadi dua: ada yang jadi penduduk kota D dan jadi engineer. Saya kebagian peran jadi penduduk D yang punya kebiasaan yang aneh kayak yang diceritain di awal post ini. Nyentrik khan? Pertama kali ketemu engineer, mereka terbengong-bengong dan ngga tau harus respons apa. Lama-kelamaan trus mereka ketawa, geli sendiri dan beberapa akhirnya ngikut juga njawab “Yes! Yes! Yes!”. 

Lesson learned dari aktivitas ini adalah gimana cara kita respon kalau ketemu orang yang kebiasaan dan tata cara berkomunikasinya beda sama kita. Menolak? Bingung? Menerima? Adaptasi pelan-pelan? Atau gimana?  Trus kalopun kitanya beradaptasi, sejauh mana mau mengadop kultur mereka?

Menarik khan?

Besoknya, kita masuk kelas lagi dan ngebahas teori-teori yang berkaitan dengan cross-cultural ini.  Format mata kuliah ini adalah intensive class: setiap hari Jum’at, Sabtu dan Minggu dari jam 9 pagi sampe jam 16.30. Buat yang bekas kuli kantoran mah jam yang kayak gini ngga ada apa-apanya ya. I thought so, but no.. Totally wrong! In the end of the day I felt exhausted. Mungkin karena sepanjang hari harus fokus, ngomong, berpartisipasi, otak dipaksa kerja terus-terusan… Jadi setiap habis kelas rasanya badan kayak habis digebukin.

Balik lagi ke soal mata kuliah, materi yang diajarin menarik banget. Kurang lebih materinya soal globalisasi, culture, how to communicate and resolve problem, negosiasi, kolaborasi dan meeting. Trus juga assignment-nya mengenai kasus nyata trus kita disuruh menganalisa berdasarkan teori dan pengalaman yang pernah didapat selama kerja atau kuliah.

Untung aja kelas ini cuma terdiri dari 12 sesi di mana sehari ada 2 sesi: sesi pagi dan sesi siang. Total waktu yang dibutuhkan untuk 12 sesi itu sekitar dua pekan. Walopun cuma dua minggu, tugas-tugas berikutnya cukup banyak dan ngabisin waktu. Tapi paling enggak saya sekarang lega, cuma tersisa tiga kelas lagi semester ini. Yess!!

August 20, 2017

Busy August

OzCHI student 24 hour design challenge, Unimelb Open Day, intensive class during Friday, Saturday and Sunday.. All those three pretty much drain my energy, in positive way. 

Makanya saya menghilang dari manapun, sosial media (Facebook, Instagram, Twitter dan Path), ngilang juga dari latihan nari (hiks), trus ngilang juga dari WhatsApp Group. Kalo mau nyari, saya biasanya bertapa di perpus. Cuma kuliah dan mushala yang bisa menarik saya keluar dari perpustakaan.

OzCHI student 24 hour design challenge

photo6088926078878984176
Saya dan Yolanda. Foto diambil sekitar jam 4 pagi

Semester ini saya ambil mata kuliah yang namanya User Interaction Design yang ngebahas gimana sih sebenernya desain aplikasi yang ga cuma menarik tapi juga gampang digunakan user. Bu dosennya mendorong mahasiswa yang ambil mata kuliah ini buat ikutan kompetisi desain yang berlangsung selama 24 jam.

Saya diajak Yolanda, temen sesama LPDP yang kebetulan ambil kelas yang sama buat ikutan kompetisi ini. Trus kebetulan ada tiga anak Chinese yang mau-mau aja kita seret buat ngikut lomba. Jadilah tanggal 12 Agustus kemarin kita berlima begadang rame-rame di kampus buat ngerjain desain aplikasi ini.

photo6088926078878984177

Ki-ka: Cathy, Yolanda, Joyce, Jingjing dan saya

 

photo6111894103689111497

no further explanation needed

Hasilnya gimana? Baru akan diumumin sekitar Oktober nanti. Yang penting udah berhasil submit aja juga udah bikin lega. Nambah pengalaman baru 😀

Unimelb Open Day 2017

Di Australia sini udah jamak kalo kampus-kampus membuka diri buat umum, nyediain beragam informasi soal jurusan yang ada, mata kuliah apa aja, trus juga peluang dapat kerja setelah kuliah di sini. Jual diri, gitu istilah yang jadi guyonan saya dan beberapa teman. Di hari yang namanya Open Day itu, kampus literally membuka diri buat didatangi semua orang. Pengunjungnya bukan cuma dari Melbourne aja, tapi dari luar Victoria, bahkan ngga sedikit keluarga yang sengaja datang dari Cina buat dateng ke Unimelb. Gileee, niat banget ya.

Event raksasa ini jelas aja butuh banyak sumber daya manusia. Di sinilah para pemburu benda gratisan berkeliaran buat jadi sumber daya gratisan juga, alias jadi volunteer. Yeeeeaaa, I’m volunteering in this event for the sake of free university jacket! Hahahaha..

photo6111894103689111496

Seru juga sih jadi volunteer begini soalnya saya jadi banyak senyum, nyapa orang dan punya kenalan baru. Walopun saya kudu jungkir balik disambi kuliah intensif dan ngejar deadline assignment. 

photo6109578364697290702

Bareng Nina yang anak LPDP juga, MIS juga, dan sama-sama volunteering juga

 

photo6109578364697290696

With Laura, my chit chat partner during volunteering session

Intensive Class

Kelas intensif pertama saya! Judul mata kuliahnya: Cross Cultural Management and Teamwork. Sumpah ini kelas melelahkan banget, tapi juga fun fun and fun! Saya dikasih petuah sama temen kantor lama yang juga alumni MIS Unimelb. Dia bilang gini:

“Ambil kelas Cross Culture, Put. Mengenal budaya-budaya. Bakal tau kenapa orang Cina suka makan dulu baru ketemu. Orang Perancis suka motong pembicaraan. Orang Oz, orang Singapore, orang Indonesia, orang India..”

Wah, saya mah anaknya gampang dipengaruhi. Dikasitau begitu, semangat deh buat ambil walopun bisa dibilang saya sendirian. Habis ga ada anak MIS yang tertarik ambil mata kuliah ini. Ya udahlah ya, nekat aja daftar. Saking menariknya kelas ini, saya ngga mau bahas panjang lebar di post ini. Pengennya saya bikin blog post terpisah aja, walopun sambil mikirin kira-kira sempet ngga nih nulisnya. Let’s see 😀