December 2, 2017

Tiga Tipe

Berdasarkan pengalaman berinteraksi dan juga mengamati perilaku diri sendiri, sepertinya saya bisa menggolongkan tipe orang ke dalam tiga macam.

  1. Sama sekali ga perhatian akan sekitar dan ga suka komentar
  2. Memperhatikan sekeliling tapi ga komentar
  3. Perhatiin sekitarnya dan suka komentar

Saya sendiri masuk ke tipe pertama. Entahlah itu lagi jalan sendiri, di perpustakaan, di kelas atau bahkan pas lagi ngopi di coffee shop, biasanya ga pernah perhatiin orang di sekitar saya. Dan karena ga perhatian itu makanya saya jadi ga suka komentar dan suka sebal kalo dikomentari orang.

Menurut hemat saya, hidup saya sendiri udah cukup rumit dan menghabiskan energi buat diurus. Ketiban tumpukan jurnal, baca buku, rebutan tempat di perpustakaan, nge-blog, latihan nari, liputan, belum lagi kalau perform. See? Ngurus kebahagiaan diri sendiri aja udah cukup ribet khan 😄

Makanya kadang saya sampe mikir

Well, gw aja ga ngganggu elo, kenapa trus lo komentar tentang baju atau kerudung yang gw pake? Can you keep your mouth shut, oh please?

Suami saya itu jelas tipe kedua banget. Dia itu tipe pengamat abis, semua gerak-gerik orang di sekitarnya ngga luput dari pengamatannya. Bahkan konon menurut pengakuan yang sekarang pasti disangkal habis sama dia, suami saya mendekati saya gara-gara berdasarkan hasil pengamatan selama kami berteman tuh saya orangnya BAIK. Jadi bukan gara-gara cantik atau apalah tapi nilai plus saya katanya: baik 😁.

Tipe ketiga. Saya mendingan sih ngga terlalu panjang lebar soal yang ini sih ya, hihihihi..

Advertisements
December 2, 2017

Tari Rantak di AASC Farewell 2017

Persis setahun lalu, di bulan yang sama, saya pertama kalinya menarikan tari Minang. Ternyata November tahun ini ada kesempatan lagi buat nari Minang. Bedanya kali ini saya nari Rantak, sama seperti yang ditarikan di Spring Fling 2017 lalu.

Mungkin karena sudah akhir semester kali ya jadi buat cari personil untuk nari kali ini agak-agak sulit. Maklum, biasanya tuh mahasiswa kalo habis ujian langsung ngilang liburan atau pulang kampung. Saya sendiri aja juga sebenernya agak ragu buat ikutan tampil yang kali ini. Bukan apa-apa, empat hari sebelum tampil saya masih ada ujian akhir mata kuliah B2B E-Commerce yang menurut saya lumayan horor. Trus selama selang empat hari itu belum tentu penari lain yang totalnya empat orang itu bisa punya jadwal longgar buat latihan. Ribet yeee. Emang!

Akhirnya ditentukan kalo kami hanya perlu latihan satu kali saja. SATU KALI!! Gila juga sih. Tapi mo gimana lagi, wong jadwalnya juga ngga pas gitu. Untungnya tampil kali ini sekitar jam 6 sore, jadi direncanain latihan jam 2-4 sore trus habis itu langsung ganti baju dan dandan.

Yang namanya AASC Farewell party ini biasanya dihadiri para penerima beasiswa Australian Award Scholarship alias AAS dari berbagai negara. Biasanya pula, sehabis nari kita dipersilahkan buat ikut icip-icip makanan yang disediakan alias ikutan party. Jadi ceritanya anak LPDP nebeng anak AAS nih, hihihi.

1

Kalau tahun sebelumnya penari dapat souvenir berupa USB flash disk, kali ini kenang-kenangannya berupa topi AAS yang saya pakai di foto di bawah ini. Ah, jadi inget masa S1 dulu di mana saya ke mana-mana pakai topi dengan rambut dikuncir kuda dengan kunciran yang dimasukin ke belakang topi. Iya, saya dulu tomboy banget, bisa dibilang udah kayak cowok banget malahan.

Sekarang gimana? Udah agak mendingan, kelihatan agak cewek dikit lah walaupun kadang suami suka komentar kalo saya sebenernya lebih cocok jadi cowok ketimbang jadi cewek (—“).

IMG_8225

foto bareng temen Kelurahan MIS yang juga awardee AAS

November 25, 2017

Romantis ala Suami

Suami saya itu tipe yang menyampaikan perhatiannya dengan cara berbeda. Dan untungnya si istri ini juga tipe yang cuek, jadi ngga mengharapkan diperlakukan yang kayak gimana gitu. Lagian udah tua juga ya, udah ga sesuai sama umur, hahahaha.

Tapi walopun gitu saya jelas ngeh kalo suami tetap perhatian ke saya. Misalnya nih, setelah beberapa bulan ga ketemu, saya sengaja pulang dari Melbourne ke Jakarta. Sesampainya di bandara Soekarno Hatta Jakarta, saya nyamperin suami ke kantornya. Niatnya sih cuma makan siang bareng trus habis itu saya pulang sendiri naik gojek.

Suami: “Udah biar aku anterin pulang aja habis ini.”

Saya: “Tapi panas-panasan begini lho. Apa gapapa?”

Maklum, kami memang belum punya mobil jadi ke mana-mana naik motor.

Suami: “Ga apa-apa. Kuanterin aja.”

Jelas saya seneng banget. Begitu nyampe Kalibata City, kirain cuma dianter ke depan gerbang. Eh ternyata dianterin sampe depan towernya segala. Yang artinya si nona manja ini tinggal turun dari motor trus udah tinggal beberapa langkah lagi nyampe rumah. Perhatian yang sederhana kayak begini ternyata bisa bikin saya ke-ge er-an juga, ngerasa diperhatikan banget sama suami. Alhamdulillah 😍

November 22, 2017

Bhinneka di the Indonesian Food & Trade Festival 2017

20171028-DSC_7098

Sehari nampil dua kali? Ckckckck.. Emang nih ya bulan Oktober lalu kebetulan Bhinneka lagi kebanjiran tawaran tampil. Setelah jam 2 siang nari di Queen Victoria Market, 2 jam kemudian kami harus sudah ada di atas panggung Indonesian Food & Trade Festival.. Wooohooo!

22829801_760470627484209_754758392584806642_o

Senang? Jelas senang banget, namanya juga saya.. si ternyata banci tampil. Apalagi ini sebuah acara yang dihadiri banyak pengunjung. 22904983_760470747484197_2702858845933795894_o

Berhubung tampil di hari yang sama dengan yang di QVM jadi urutan gerakan, susunan penari, pemain gendang dan penyanyinya semua sama. Bahkan make up dan kostum yang dipakai juga sama. Ngga sempat touch up segala malah. Gapapa lah, saya cukup pede kalo tetap tampil cantik kok, hahahaha…