July 4, 2017

Salt Lake City, Utah

Hari ini liat-liat isi draft di blog, nemu ada post lain yang sebenernya udah dimulai tanggal 14 November 2013. Untungnya di draft ini udah dilengkapi foto-foto jadi si nona males tinggal nginget-nginget aja buat nyeleseiin postingan. Seperti halnya tulisan tentang Colorado, tulisan ini juga benernya masih satu rangkaian Midwest Trip.

Pernah dengar Mormon? Mormon, atau Latter-day Saints adalah ajaran yang dibawa oleh Joseph Smith, yang mengaku bahwa ia mendapat wahyu dari Tuhan. BBC mendefinisikan Mormonism kurang lebih begini:

The Church of Jesus Christ of Latter-day Saints was founded in 19th Century America and has over 12 million members world-wide, including 190,000 in the UK. The Church is centred on Christ, but has substantial differences in belief to the Catholic, Protestant, and Orthodox Christian Churches. 
2013-07-20 10.30.57

Salt Lake City ini kota yang menyenangkan, ga terlalu sepi tapi juga ga rame. Salah satu lokasi yang sangat direkomendasikan untuk dikunjungi ya apalagi kalo bukan ikon relijius The Salt Lake Temple. Bagian luar bangunan ini dibuka untuk umum, jadi siapapun boleh datang.

Beberapa kali kami berpapasan dengan kelompok kecil tur, yang memang diakomodir baik oleh volunteer gereja. Berhubung kami ngga punya waktu cukup banyak di kota ini, jadi ya ngga sempat ikutan tur segala. Pengunjungnya beragam lho, mulai dari bule sampai Asian. Waktu saya ke sana sih kebetulan hanya saya satu-satunya yang pakai jilbab. Tapi ngga ada yang memandangi saya dengan tatapan aneh tuh. This is one of things I like in America and Australia: everyone’s busy minding their own business. 

Kalo memang penasaran pengen eksplor the Temple, termasuk lihat-lihat rumah Brigham Young, library dan tabernacle choir bisa cek jadwal free tour mereka di web Temple Square. Di hari tertentu juga kadang bisa lihat Weekly Choir Rehearsals.

2013-07-20 10.36.28

2013-07-20 10.39.23

2013-07-20 10.43.40

2013-07-20 10.44.35

Kelar muter-muter gereja sambil foto sana sini, saya nurutin kemauannya suami buat menuhin ambisi pribadinya. Kalo orang lain punya hobi ngumpulin magnet kulkas, shot glass Hard Rock Cafe, Starbucks tumbler atau miniatur ikon kota, suami saya punya koleksi unik, seunik orangnya, yaitu ngumpulin foto State Capitol se-Amerika raya. Ini juga alasan utama kenapa kita mampir Salt Lake City, soalnya Utah State Capitol adanya di sini.

 2013-07-20 10.56.30

2013-07-20 11.04.17

Habis dari Utah State Capitol trus kita lanjut nerusin perjalanan… Yang bakal ditulis di blog post selanjutnya.

June 27, 2017

Kelurahan MIS Unimelb

 photo iseng_zpspnetq1pc.pngIseng ah, lagi pengen cerita soal Kelurahan MIS (Master of Information Systems) Unimelb. Kalo jurusan suami saya di MIS Syracuse University 5 tahun lalu minim orang Indo-nya, di MIS University of Melbourne justru sebaliknya. Mungkin juga karena Aussie deket dari Indo kali ya. Kalo mo ke Syracuse khan bisa ngabisin waktu 27 jam sendiri tuh buat terbang. Ke Melbourne mah bisa cuma 6,5 jam kalo pake pesawat direct.

Kalo ga salah inget, Fall 2012 lalu di MIS SU cuma ada dua (iya, DUA) orang Indonesia. Mahasiswa Indo yang masuk di tahun berikutnya juga sama madesu-nya. Kalo ngga salah cuma nambah satu orang doank.

Beda dengan di sini yang kalo tiap semester ajaran baru minimal masuk tiga orang lah. Makin ke sini juga makin banyak tuh peminatnya. Makanya trus kita sampe bikin Kelurahan walopun ga jelas lurahnya siapa. Mahasiswa Indo yang masuk sini beragam banget, ada yang fresh grad S1, ada yang pengalaman, cukup (ber)umur, sampai lumayan senior. Pengalaman kerja yang beda-beda juga bikin kita punya insight yang beragam buat dimasukin ke tugas kelompok.

Ada lagi fungsi penting Kelurahan ini: buat becanda haha hihi yang lumayan menghibur kalo lagi kena badai assignment. Bisa buat cerita-cerita dan berasa ada temennya.

“Ohh ternyata yang lagi sengsara ngerjain assignment bukan gw aja, tapi ada banyak.” 😁

Lumayan lah jadi ga terlalu merana sendirian. Trus biasanya di awal semester, group ini berfungsi buat cari tau siapa aja yang mo ambil mata kuliah apa. Kali-kali bisa sekelompok sama temen yang rajin, khan bisa ketularan nilai H1. Kayak yang saya ceritain di sini nih.

Saya juga manfaatin group ini buat kasak-kusuk nyari siapa sih yang udah ngambil mata kuliah tertentu dan dapat nilai tinggi. Bukan apa-apa, lumayan buat dimintain tips and triknya.

Ada juga yang berusaha *ehm* menjodoh-jodohkan salah satu anggota dengan anggota yang lain. Lha kalo sama-sama single, apa salahnya? Tapi saya ga berani sebut nama di sini. Terlalu vulgar 😅.

Ngga cuma mahasiswa MIS yang masih aktif, di sini juga ada beberapa senior yang udah lulus tapi masih betah ngendon. Curiga dengan motivasinya, antara kangen assignment dan exam, kangen Melbourne, pengen ngeramein psy war, atau sekedar pengen tau kelanjutan gosip perjodohan sesama anggota group.

Clue: pihak cowok yang dijodoh-jodohin sih yang lagi selfie sama kanguru di foto di atas 👀.

June 26, 2017

Colorado

Hari ini saya iseng liat postingan di draft blog yang numpuk ngga sempet diselesaikan. Hah! Blame you, procrastinate thingy! Salah satunya ya post tentang road trip melewati Colorado sekitar 4 tahun lalu. Untung dulu saya udah sempet upload foto-foto di draft-nya. Begitu diliat-liat lagi.. Hmmm, kok bikin seneng ya. Jadi semangat buat publish post ini nih.

Menurut saya sih ini salah satu untungnya punya blog. Kalo lihat blog post lama selalu bikin seneng. Makanya saya biasanya nulis yang hepi-hepi aja, biar kalo beberapa tahun ke depan dibaca ulang jadi bikin seneng dan senyum-senyum sendiri.

Colorado ini bagian dari state yang kami lewati waktu Midwest Triproad trip keliling benua Amerika berdua dengan suami sekitar Juli tahun 2013 lalu. Waktu pas ngerencanain itinerary, dua tujuan utama kami di antaranya adalah Yellowstone National Park dan Texas. Berhubung jarak yang cukup jauh di antara keduanya, jadi kami mampir ke Salt Lake City, anywhere in Colorado, dan Santa Fe.

Di Colorado kami akhirnya nginep tanpa rencana di kota Colorado Spring gara-gara suami udah klenger ngantuk banget. Nasib istri ngga bisa nyetir ya gini ini. Begitu suami klenger trus ngga bisa nerusin perjalanan. Minggir dulu kita 😀
2013-07-18 15.05.45

Sepanjang perjalanan di Colorado yang kami lewati ya yang ijo-ijo begini. Gila juga ternyata ini state, diberkahi sama pemandangan indah. Tiap memandang ke luar jendela mobil itu mata dimanjain sama pegunungan, rerumputan dan scenery yang cocoknya jadi obyek lukisan. Kalo saya bisa gambar mungkin udah saya jadiin lukisan deh.

2013-07-21 13.07.10

suami saya bilang pose saya kayak cowok

2013-07-21 11.12.44

Anginnya cenderung kenceng, jadi ga berasa panas walaupun waktu itu lagi summer.

2013-07-21 10.27.39

2013-07-21 09.32.28

2013-07-20 19.14.51

Ini pemandangan yang kayak panorama di bawah ini bisa ditemui di sepanjang berkendara lho. Jadi kalo pas lagi nyetir, berhenti aja di sembarang spot. Pasti nemu deh yang seger-seger kayak gini.

2013-07-20 19.14.11

2013-07-20 19.12.49

2013-07-18 15.14.22

Uniknya, Colorado ga hanya punya yang ijo-ijo. State ini juga punya yang cokelat-cokelat dan yang merah-merah. Cokelat, diwakili dengan Great Sand Dunes National Park alias bukit pasir raksasa. Merah, dengan Mesa Verde National Park. Kedua National Park itu menurut saya termasuk national park yang unik. Walaupun ngga sempat mampir ke keduanya di Midwest Trip, beruntung saya punya kesempatan kedua main ke Colorado.

Kapan-kapan bakal saya tulis ceritanya.

*berharap saya ngga dihinggapi rasa malas lagi*

June 23, 2017

Tentang Ngatur Uang

“Gimana ceritanya kok bisa uangmu ludes begitu. Padahal gaji kita sama..”

Gitu kata suami waktu pas masih pacaran dulu. Jelas dia tau berapa uang yang saya terima per bulannya, wong dulu kita sekantor. Tapi yaa ternyata nominal pemasukan yang sama ngga jamin jumlah tabungan juga sama *keluh*.

Darurat, mungkin istilah yang tepat buat nggambarin keuangan saya waktu mo nikah. Ga parah-parah banget sebenernya, tapi dibandingin sama tabungan (yang waktu itu masih calon) suami, pundi-pundi saya itu bagaikan celengan ayam. Bisa ditebak, ngga usah pake rundingan dulu, masalah uang dan pencatatannya di-handle oleh suami. Khan katanya “serahkan suatu masalah pada ahlinya”. Ya ga? Ya ga?

Transaksi Harian. Jauh sebelum nikah, suami udah punya metode rapi buat nyatet every single cash in/cash out. Begitu ada saya, bukannya jadi lebih sederhana karena ada yang bantuin nyatet, dia malah tambah pusing. Pencatatan yang dia lakukan jadi ketambahan transaksi kecil-kecil semacam: jajan di Indomaret, beli cokelat di warung, beli gorengan pinggir jalan, yang gitu-gitu deh. Beda banget pas sebelum nikah, di mana pencatatan suami isinya cuma yang penting-penting semacam makan siang, makan malam, beli bensin.

Yakin deh kalo suami baca ini pasti saya trus disembur “Ya pantes aja uangmu habis. Wong isinya jajan.”
 photo photo_2017-06-23_22-42-41_zpsx1e0m2xf.jpg

Investasi. Nah ini dia nih alasan utama saya bikin blog post ini. Beberapa hari yang lalu Cici, teman kantor lama dulu, nanya-nanya tips seputar investasi. Tiba-tiba dia WA langsung ngeberondong pertanyaan “Masih beli reksadana ga? Belinya lewat apa? Ooo sekarang beli saham? Caranya gimana? Milih saham apa yang mau dibeli gimana?”

Sebenernya sih yang bisa dan ngerti jawabin soal ini ya suami saya. Berhubung dia orangnya males, jadi akhirnya saya nulis soal pengelolaan investasi ini sejauh yang saya tahu. Setelah draft tulisan jadi, saya kasih ke suami buat dicek udah bener apa belum. Hasil yang di-post kali ini udah lolos check dan re-check dari suami. Jadi ketahuan deh kalo saya ngga tau apa-apa soal ngelola keuangan rumah tangga.. Hahaha.

Ditanya soal investasi, bisa dibilang saya dan suami nerapin prinsip ngga naruh semua telur dalam satu keranjang jadi ada yang berupa aset bergerak, ada juga yang tidak bergerak. Tapi di sini yang bakal dibahas cuma dua macam aja: reksadana dan saham.

  1. Reksadana. As a childless couple, our investment mainly focus on retirement planning. Jadi mungkin ngga bisa disamakan dengan yang punya anak dan berencana mau siapin dana kuliah anak. Makanya jenis investasi yang diambil ya terbilang cukup agresif: reksadana saham. Walaupun benernya sejak sebagian besar rekening reksadana dicairin, kami cuma punya DPLK sebagai satu-satunya reksadana saham saat ini. Dulu kami sempat bobok celengan reksadana buat renovasi apartemen Kalibata. Suami saya berpendapat bahwa investasi reksadana saham sebenarnya sama aja dengan investasi di saham langsung. Satu-satunya yang tersisa sekarang ya cuma DPLK BRI atas nama saya. Punya ini saat masih single dulu, pas mulai udah sadar kalo perlu memaksa diri buat investasi dan mengingat ada fasilitas autodebetnya tiap bulan dari rekening tabungan jadilah langsung buka akun DPLK deh.
  2. Saham. Ini juga dikelola sama suami saya, menggunakan layanan sekuritas dari Mirae. Kenapa menggunakan layanan dari sekuritas ini? Karena pada saat suami mulai tertarik investasi saham medio 2007-2008 itu, cuma sekuritas inilah yang menyediakan fasilitas brokerless dan menyediakan aplikasi desktop yang bisa dipakai buat langsung terjun investasi saham (dulu masih dengan nama e-Trading). Sekarang sih hampir semua sekuritas sudah brokerless dan punya layanan aplikasi mobile buat beli atau jual saham jadi bisa dipilih-pilih, macam Mandiri, IPOT, dan lain-lainnya. Mungkin ada lagi pertanyaan “Milih sahamnya gimana? Berdasarkan apa?” Kalo kita berdua sih (jiah.. kita berdua. wong benernya yang beli juga suami, saya mah ga ikutan) sepakat kalo tujuannya khan buat investing, not trading, lebih suka milih saham-saham blue chip jadi pilihan tempat investasi. Metode suami saat berinvestasi biasanya begini: dia akan menghitung dulu sisa saving dari bulan lalu itu berapa. Hasilnya kemudian dibagi dengan jumlah minggu sampai gajian bulan berikutnya. Nominal akhir yang didapat kemudian dibelikan setiap minggunya saham blue chip yang lagi dia pengen saat itu, sembarang aja, tergantung insting. Adakalanya juga si kalo dia pas nemuin saham yang dipunya ternyata sudah untung sampai margin tertentu (biasanya 35-50%) terus dijual buat nambahin modal beli-beli lagi. Tergantung apa? Lagi-lagi tergantung insting hihihi.
    Tambahannya lagi, karena sekarang semua deposit yang dipakai untuk investasi saham harus disimpan dalam rekening investor, maka setiap rupiah yang belum kepakai juga akan dapat bunga selayaknya kalo disimpan di tabungan biasa. Lumayan juga kan?

Trus sejauh ini gimana hasilnya? Namanya juga investasi ya, kadang emang harus tutup mata pas lihat ternyata pertumbuhannya negatif. Tapi so far sih memuaskan, asal jangan semua ditaruh di tempat yang resiko tinggi kayak reksadana dan saham. Buat jaga-jaga, kami masih tetep nyimpen dalam bentuk lain yang lebih konservatif kok.

Sekarang sih suami ngga bisa nyela-nyela saya lagi. Soalnya tiap dia mo nyindir trus saya berkelit: “Uang suami adalah uang istri. Uang istri ya uang istri.”

Habis itu dia nginyem.