November 22, 2017

Bhinneka di the Indonesian Food & Trade Festival 2017

20171028-DSC_7098

Sehari nampil dua kali? Ckckckck.. Emang nih ya bulan Oktober lalu kebetulan Bhinneka lagi kebanjiran tawaran tampil. Setelah jam 2 siang nari di Queen Victoria Market, 2 jam kemudian kami harus sudah ada di atas panggung Indonesian Food & Trade Festival.. Wooohooo!

22829801_760470627484209_754758392584806642_o

Senang? Jelas senang banget, namanya juga saya.. si ternyata banci tampil. Apalagi ini sebuah acara yang dihadiri banyak pengunjung. 22904983_760470747484197_2702858845933795894_o

Berhubung tampil di hari yang sama dengan yang di QVM jadi urutan gerakan, susunan penari, pemain gendang dan penyanyinya semua sama. Bahkan make up dan kostum yang dipakai juga sama. Ngga sempat touch up segala malah. Gapapa lah, saya cukup pede kalo tetap tampil cantik kok, hahahaha…

Advertisements
November 21, 2017

Merawat Keragaman Bareng Wimar

“Put.. tanggal 18 Nov bisa dateng acara Wimar Witoelar?” demikian pesan pendek yang saya terima dari Taiyo, OZIP Editor.

Acaranya Wimar, kayaknya menarik nih. Apalagi tanggalnya pas saya lagi habis ujian dan semua deadline (harusnya) sudah kelar. Saya iyain deh akhirnya. Jadi hari Sabtu, 18 November 2017 kemarin, pas banget waktu yang enak buat bobok siang malah jadinya saya udah duduk manis di tram menuju KJRI Melbourne.

Begitu sampai di lokasi ternyata udah banyak yang hadir, dan uniknya mayoritas adalah bukan pelajar, melainkan penduduk Indonesia yang sudah menetap di Melbourne bertahun-tahun lamanya. Hmmm.. menarik. Walaupun begitu ternyata saya berhasil menemukan sosok manusia yang saya kenal, sesama teman LPDP PK-53 juga: Andika. Trus untung juga Andhika bawa temen yang namanya Drajat yang kebetulan belum saya kenal. Lumayan, jadi nambah teman baru.

Sekitar pukul 15.30, acara pun dimulai. Secara keseluruhan, bincang santai ini menarik karena dibawa dengan serius tapi santai. Tahu sendiri khan gaya Wimar kalau berbicara itu suka diselingi guyonan kecil. Dibungkus dengan humor, Wimar merespon satu-persatu pertanyaan dan unek-unek pengunjung.

Pada intinya Wimar menyampaikan bahwa walaupun kesan yang ada luar seakan Indonesia, khususnya Jakarta, seperti makin intoleran, namun sesungguhnya toleransi dan interaksi yang damai itu masih ada. Hanya saja yang belakangan ini tereskpos memang kebanyakan hanya hal-hal negatif.

“Keragaman kita itu ibarat bunga yang berwarna warni, bagus tapi jangan hanya dikagumi.. Ini harus dirawat.” ujar Wimar.

Andhika pun sempat mengutarakan keprihatinannya bahwa sebenarnya smart reader yang mampu mengolah dan memilah berita yang beredar itu jumlahnya cukup banyak, namun kalah dari jumlah yang memilih untuk menyebarkan berita negatif. Wimar setuju dan sekaligus menambahkan hal ini terjadi karena kebanyakan para good guy yang punya intensi baik dan positive thinking pada umumnya sibuk dalam pekerjaan ‘real‘, sementara the bad guy cukup rajin dalam mempromosikan kegiatannya menyebarkan berita negatif dan intoleran karena mereka ini memang pengangguran.

Di akhir perbincangan sebenernya saya tidak berniat untuk minta foto bareng. Tapi kok ya kebetulan Andika trus mempromosikan saya ke panitia.

“Mbak, ini ada jurnalis dari Ozip Magazine mau wawancara.”

Dan bener lho, setelah denger kalo saya dari majalah trus mbak panitia langsung membantu mendorong saya ke depan dan ngasih kesempatan mengajukan pertanyaan secara pribadi. Wow! Alhamdulillaaah…

Udah gitu untung banget juga ada Drajat yang trus cekrak-cekrek buat motretin pas saya wawancara. Jadi ya gitu deh, jurnalis pemula kayak saya pada akhirnya bisa dapat foto keren. Alhamdulillah lagi.

 

Tas adidas kebanggaan saya bahkan bisa ikut nampang bareng Wimar

Trus kapan tulisan resminya dimuat? Terpaksa masih nunggu edisi Desember dulu yaaaa 😀

November 17, 2017

Dimasakin Makan Malam

“I’ll cook for you. Come to my place then I’ll make curry with chili and cheese. And you can try wearing my dress also.”

Begitu jawaban Sonam, teman sekelas saya yang berasal dari Bhutan pas ngobrol di tengah-tengah break kelas. Iyah, fokus saya kalo ngobrol sama temen bangsa lain itu bukannya cuaca, politik atau hal-hal penting lainnya. Tapi saya lebih sering nanya

“Makanan apa yang khas dari tempatmu?” 

20171116_2014411.jpg

Sonam ini salah satu teman yang ajaib. Dia bisa aja tiba-tiba kirim message nanya

“Putri, suggest me some topic for Impact. I’m stuck without any topic.”

Atau

“Boleh liat contoh outline yang kamu ceritain kemarin?”

Atau yang bener-bener random kayak begini:

“Kamu tau nggak? Kamu itu orang yang menyenangkan. Aku seneng deh jadi temenmu.” To be honest I was speechless for a good five minutes reading this message.

Ternyata Sonam serius dengan kata-katanya. Bukan, bukan kalimat yang dia bilang kalo saya ini temen yang baik, karena saya tahu bener kalo pendapat Sonam ini keliru. Kalo yang itu sumpah deh sampe sekarang masih bingung apa yang bikin ini anak bilang begini.

Maksud saya adalah: Sonam serius dalam hal mau masakin makan malam! Rejekiiiiii… Alhamdulillah! Ternyata nggak cuma saya, Sonam juga ngajak Rissa, temen sesama Kelurahan MIS. Trus saya mendadak inget kalo Por, temen Thailand saya, satu saat pernah nyeletuk kalo dia pengen kenalan sama Sonam karena Por menganggap Bhutan itu negara yang menarik. Saya trus minta ijin ke Sonam, boleh nggak ngajak Por juga. Ternyata diiyakan oleh Sonam. Asiiiik

Sesuai janji, hari Kamis malam berangkatlah saya, Rissa dan Por ke apartemen Sonam. Si Por sempet nyeletuk “I feel guilty. I don’t know her. Is it okaaay?”

Terbukti khan ternyata kekhawatiran Por itu ngga perlu, soalnya begitu kenalan trus kita semua bisa langsung ngobrol puanjaaang lebar. Bahas apa? Ya apa lagi kalo bukan ngegosipin dosen, hahahaaha

Begitu sampe apartemennya, kita semua langsung disuguhi teh dengan susu. Katanya itu memang adat Bhutan di mana begitu tamu duduk, ga pake basa-basi nanya mau minum atau enggak, si tamu langsung dikasih teh.

Milk tea habis, bukan berarti jamuan habis. Dia bikinin minuman kedua: teh, susu, garam dan mentega.

IMG_E8175

Suja, minuman khas Bhutan yang terbuat dari teh, susu, butter dan garam.

MENTEGA DAN GARAM? DI TEH?

Yeaaa, I hear you. Turned out the taste was great! I love it!

Beberapa jam setelah ngobrol, Sonam ngajakin saya ke kamarnya buat: nyuruh saya milih kira alias baju Bhutan mana yang mau saya coba pakai. Demi makan malam kali ini saya juga sengaja pinjem kostum Bhinneka buat dipakai sama Sonam.. yang hasilnya kedombrongan banget buat dia, hahaahaha!

Por dan Rissa juga sukses dipaksa Sonam buat milih kira mana yang mau dipakai.

20171116_2014251.jpg

IMG_E8184

Hi! My name is Ashi!

Note: Ashi means princess.

IMG_E8198

Three Bhutanese girls and one Indonesian lady

Setelah puas foto sana sini, tibalah waktunya buat makan. Sonam serius dengan kata-katanya. Dia masak berbagai menu: beef rib with chili and spinach, carrot with cheese and chili, potato with cheese, dan spinach curry with chili and cheese. Gileeee ini sepenuh hati banget dia masak. Udah gitu enak-enak banget pula semuanya.

Trus yang bikin agak sungkan juga ya, sehabis makan ternyata kita semua ngga dibolehin cuci piring. Chimi, teman serumah Sonam, dan Sonam berdua yang cuciin piring kita. Aduuuuh, ini mereka kok baik-baik amat sih. Belum lagi pas saya, Rissa dan Por pamit pulang ternyata dianterin sampe ke halte tram sama Chimi dan Sonam.

Sebelum akhirnya turun dari tram duluan, Por dengan muka jahil seperti biasa trus nyengir sambil bilang “Putri! Thank you for inviting me! I’m happy!”

Me too, guys. Me too.

November 10, 2017

First Farewell

1

“Pulpen kamu jatuh”, 

kata saya sambil ngambilin pulpen cewek yang duduk di belakang.

“Oh thanks..”

Beberapa saat kemudian

“It seems that you keep dropping your stuff.” ujar saya sambil lagi-lagi ngambilin benda yang berjatuhan dari mejanya.

“Yeah. This is the nature of me I think.” kata si cewek itu sambil ketawa.

Saya lupa itu di pertemuan sesi ke-berapa. Yang pasti itu terjadi awal banget di semester 1, pas saya masih belum punya banyak temen. Seperti yang bisa ditebak, akhirnya kita kenalan dan ngobrol tentang banyak hal.

Namanya Emma.

Semester 1 kita ternyata ambil beberapa mata kuliah yang sama jadi pas mau ujian akhirnya kita belajar bareng di perpustakaan atau bahkan di rerumputan kampus sambil berjemur ala-ala bule gitu. Di semester ini sayangnya kami masing-masing udah punya kelompok jadi ngga ada mata kuliah yang se-grup.

Semester 2, ada mata kuliah yang kita ambil barengan tapi lagi-lagi saya nggak jodoh sama Emma buat sekelompok. Dia trus kayaknya langsung pasang strategi: langsung nge-book saya pas bahkan semester 2 belum berakhir. Langsung nembak gitu:

“Putri! Kamu udah punya kelompok buat mata kuliah Impact semester depan? Ayo kita harus berhasil sekelompok kali ini!”

Berhubung saya emang bersedia buat sekelompok sama Emma, mau donk saya. Turn out I never regret the decision. Anak ini rajin dan fair dan terbukti trus Alhamdulillah trus tugas kelompok kita kali itu dapat bagus.

IMG_7566

ki-ka: Flora, Emma, Rissa, Sonam dan saya

Minat saya dan Emma kebetulan mirip, jadi mata kuliah elective yang kita ambil juga hampir sama. Ada subject yang saya ambil duluan, ada juga kebalikannya. Nah yang kayak gini biasanya menguntungkan soalnya bisa tukeran tips dan trik ngerjain tugas dan exam.

Emma ini rajin banget. Gimana ngga rajin, mata kuliah yang harusnya diselesaikan dalam 2 tahun berhasil dia ambil dalam 1.5 tahun. Caranya? Tiap break dia selalu ambil subject! Jadi ngga ada tuh yang namanya summer break atau winter break. Udah gitu ada beberapa semester di mana dia ambil 5 subject, bukan 4 seperti yang disarankan kurikulum.

Gila itu sih, saya nangani 4 subject aja sampe bisa punya KTP Baillieu library. Gimana kabar kalo ambil 5 subject? Bisa-bisa saya ngajuin proposal buat book project room jadi kost-kost-an.

Pokoknya trus si Emma ini tau-tau udah kelar aja. Suatu saat dia message saya di WeChat, nanya besoknya bisa ketemuan apa engga. Karena…. Malamnya dia udah balik for good ke China! WHAT!! Gila ini, saya aja masih belum kelar ujian dia udah mau back for good aja. Jelas donk saya mau janjian sama dia besoknya di kampus, sekalian foto-foto di beberapa sudut kampus. Itu juga ngobrolnya nggak sempet lama, soalnya dia belum selesai packing.

Dan begitu pas saatnya kita pisah, saya jadi agak emosional sampe-sampe meluk Emma sampe dua atau tiga kali gitu. Sedih, hiks! Bisa dibilang Emma ini salah satu teman pertama saya di Melbourne. Trus kalo diinget-inget lagi ternyata terlalu banyak subject yang kita lalui bersama sampe susah senengnya juga sekarang masih keinget. Belum lagi history chat kita yang walopun isinya bahas tugas n saling kepoin nilai (aha!) tapi bikin saya senyum-senyum sendiri.

Ah! All I can do is hope that our paths will cross again one day 😀